Ritual Wat Phnom di Kamboja mencegah kesengsaraan Tahun Baru

4 Februari 2022

PHNOM PENH – Liburan Tahun Baru Imlek – yang dikenal oleh banyak orang sebagai “Tahun Baru Imlek” dan di Vietnam sebagai “Tet” – dirayakan secara luas di sebagian besar Asia Timur dan Tenggara, dengan praktik budaya yang sering dirayakan pada perayaan tersebut di setiap negara atau perbedaan etnis. – meskipun banyak di antaranya mencerminkan pengaruh budaya Tiongkok pada tingkat tertentu, berdasarkan sejarah atau demografi negara tersebut.

Baik Anda menyebutnya Tahun Baru Imlek, Tahun Baru Imlek, Tet, Festival Musim Semi, atau salah satu dari banyak nama lainnya, tanggal hari libur tersebut ditentukan setiap tahun oleh kalender lunar dan pada tahun 2022 itu berarti Malam Tahun Baru Imlek jatuh pada bulan Januari. 31 dengan Bulan- Hari Tahun Baru tanggal 1 Februari, namun perayaan seputar hari raya tersebut seringkali berlangsung selama beberapa hari atau bahkan seminggu tergantung negara atau budayanya dan beberapa di antaranya berujung pada Festival Lampion yang akan diadakan tahun ini pada tanggal 15 Februari . .

Ikatan kuat Kamboja dengan Tahun Baru Imlek tidak berbeda dengan negara-negara lain di kawasan ini dalam hal ini dan komunitas etnis Tionghoa-Kamboja atau Sino-Khmer memiliki sejarah panjang di Kerajaan ini setidaknya sejak abad ke-13, yang telah selalu menyertakan adat istiadat setempat untuk praktik dan kepercayaan Tahun Baru Imlek.

Tentu saja, Kamboja juga memiliki Tahun Baru tradisional Khmer yang jatuh pada bulan April dan menandai berakhirnya musim panen padi serta Hari Tahun Baru internasional dan Malam Tahun Baru yang berasal dari tahun baru kalender Gregorian yang dimulai pada tanggal 1 Januari dan tahun-tahun tersebut. telah menjadi hari libur di seluruh dunia, bahkan di tempat-tempat yang mempunyai tradisi tahun baru tersendiri.

Sejarah panjang Kamboja dengan Tiongkok telah menyaksikan periode pertukaran budaya dan ekonomi yang harmonis dan bersahabat, serta periode ketegangan dan konflik. Hal ini wajar jika kita berbicara tentang hubungan yang telah berkembang selama berabad-abad melalui interaksi di bawah pemerintahan yang berbeda. penguasa, budaya dan kondisi.

Pengaruh Tiongkok terhadap Kamboja bersifat terang-terangan dan tidak kentara, namun banyak elemen tradisi, perayaan, dan bahkan takhayul Kamboja seperti kepercayaan terkait nasib baik atau buruk berakar pada adat istiadat Tiongkok.

Tahun Baru Imlek dirayakan secara luas di Kamboja oleh etnis Sino-Khmer serta warga Kamboja yang tidak memiliki keturunan Tionghoa sebagai keturunan pribadi mereka. Ini bukan hari libur resmi dengan hari libur wajib kerja, namun masyarakat masih menemukan cara untuk berpartisipasi dalam perayaan tersebut dan melakukan ritual unik pada hari libur versi Kamboja.

Tiga sesaji penting dalam ritual pengusir nasib buruk adalah perut babi, telur, dan cumi kering. Hong Menea

Salah satu ritual lokal semacam ini diadakan setiap bulan Januari di Kuil Vihear Chen Kla Sor di Wat Phnom – diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris sebagai Kuil Cina Macan Putih – dan banyak jamaah yang berkumpul setiap tahunnya percaya bahwa ritual tersebut akan membawa nasib buruk di tahun yang akan datang. .

Menurut Zodiak Tionghoa, tahun 2022 adalah tahun Macan dan ini sebenarnya merupakan kabar buruk bagi orang yang lahir dengan lambang Zodiak tertentu lainnya yang dianggap bertolak belakang dengan Macan. Orang-orang yang lahir pada tahun-tahun tersebut datang dan memberikan persembahan seperti perut babi, telur, dan cumi kering dengan menaruhnya di mulut patung harimau di pura.

Dengan pengalaman hampir dua dekade mempraktikkan seni ramalan Tiongkok dan melakukan praktik ritual tradisional terkait lainnya, Kakek La adalah orang de facto yang bertanggung jawab atas perayaan di kuil dan mengatur kerumunan jamaah yang datang untuk memberikan persembahan di sana setiap tahun.

“Untuk memahami ritual tersebut, Anda perlu memahami konsep ‘chhong’ yang dalam bahasa Inggris berarti fatal atau sial. Misalnya, jika apa pun yang Anda lakukan atau katakan membawa Anda ke dalam konflik dan pertengkaran dengan orang lain meskipun sebenarnya Anda tidak bermaksud jahat, namun mereka selalu tersinggung dengan kata-kata Anda, dan masalah mengikuti Anda ke mana pun Anda pergi, maka Anda harus menghapusnya. penderitaan dengan memohon kepada roh harimau putih – yang di sini diwakili oleh patung-patung – dan dengan memberikan persembahan dan berdoa agar roh harimau akan membebaskan Anda dari kesengsaraan dan masalah ini dan akan mengusir nasib buruk dan membawa solusi bagi masalah Anda, “Kakek La menjelaskan.

Kakek La – yang merupakan keturunan Khmer dan Tionghoa – mengatakan ritual ini tidak terlalu rumit dan mereka yang ingin mengubah nasib dapat melakukannya dengan mempersembahkan tiga potong daging babi, tiga butir telur, dan tiga cumi kering dengan menaruhnya di dalam harimau. untuk menempatkan mulut patung.

Namun, beliau mengatakan bahwa jika masyarakat tidak mampu membeli barang-barang tersebut, mereka cukup mempersembahkan satu potong dari setiap barang dan mereka tetap dapat menerima berkah dan kebahagiaan dari roh harimau jika mereka benar-benar hidup dalam kemiskinan, namun ikhlas dalam doa dan bimbingan roh mereka. mereka, merasa kasihan mereka.

“Tetapi kamu harus ingat bahwa roh harimaulah yang memberimu keberuntungan, bukan Kakek La, jadi siapakah aku ini yang bisa mengatakan apa yang akan selalu menyenangkannya? Jika seseorang sangat melarang makan daging dan malah ingin menawarkan buah, harimau mungkin akan menerima hadiahnya dan tersenyum padanya,” katanya.

Jadwal persembahan kepada harimau di pura tidak mengikuti tanggal atau waktu tertentu. Orang-orang datang kapan pun mereka bisa dan datang kapan pun mereka mau, namun periode tersibuk adalah dari tanggal 1 Februari hingga 15 Februari dan setelah itu banyak yang percaya bahwa efektivitas ritual tersebut memudar.

“Lokta Pras Chav Krong Kampuchea juga tinggal di sini, yang dikenal sebagai penguasa tertinggi tanah dan perairan bagi seluruh Kamboja, dan orang-orang datang ke sini untuk memberikan persembahan kepadanya. Setelah itu, jika mereka juga bernasib sial mengintai mereka, mereka juga bisa mengejar harimau tersebut,” katanya.

Kakek La telah mempelajari zodiak Tiongkok hampir sepanjang hidupnya dan dia berkata bahwa tahun macan adalah tahun yang paling sengit sepanjang 12 tahun yang ada. Tahun yang 100 persen berlawanan dengan tahun harimau adalah tahun monyet dan Kakek La mengatakan bahwa mereka yang lahir pada tahun monyet tidak boleh menghadiri pemakaman apa pun sepanjang tahun harimau.

Beberapa orang datang ke kuil Tiongkok untuk melakukan ritual untuk menghilangkan nasib buruk mereka, dan yang lain berdoa untuk kemakmuran di tahun mendatang. Hong Menea

Kakek La bukanlah seorang misionaris atau penganut agama baru karena keyakinannya dan dia enggan ketika ditanya tentang keefektifan persembahan tersebut atau ketika dimintai bukti kekuatan mereka atau contoh orang-orang yang hidupnya telah diubah oleh praktik-praktik ini.

“Saya mendengar cerita seperti itu dari mereka yang berkunjung ke sini hampir setiap hari, namun roh memiliki sifat licin dan tidak puas ketika kita mencoba untuk mendapatkan mereka. Saya tidak ingin berbicara mewakili orang lain mengenai masalah seperti itu. Apa yang mereka yakini adalah apa yang telah mereka jalani dan ketahui, dan kisah-kisah yang mereka ceritakan adalah milik mereka sendiri,” ujarnya.

The Post dapat menghubungi salah satu penganut tersebut, Ouch Saly, dan mewawancarai mereka melalui telepon tentang pengalaman mereka memberikan persembahan Tahun Baru Imlek di patung harimau Wat Phnom Vihear.

“Saya selalu pergi ke sana ketika ada kerabat saya yang memulai tahun baru yang berlawanan dengan tahun lahir kami. Atau tahun ini saya mengajak anak saya – yang lahir di tahun macan – untuk melakukan ritual tersebut.

“Dalam pengalaman saya, setiap kali saya datang ke sini – terutama ketika saya memulai tahun yang sepenuhnya bertentangan dengan tahun lahir saya – saya menemukan bahwa nasib buruk saya tidak selalu sepenuhnya hilang, tetapi berkurang hingga setengah atau lebih dan oleh karena itu saya selalu kembali,’ katanya kepada Die Pos.

Kakek La mengatakan dia tidak yakin kapan Kuil Macan Putih dibangun, tapi dia tahu kuil itu sudah sangat tua dan meskipun perkiraannya agak tidak akurat, itu belum tentu salah – menurut sejarawan, pembangunan Wat Phnom selesai pada tahun 1373. penambahan dan renovasi. telah terjadi selama berabad-abad, beberapa di antaranya baru terjadi pada tahun 1926.

Popularitas Vihear Chen Kla Sor menjelang Tahun Baru Imlek telah menurun dalam beberapa tahun terakhir karena perhatian yang diterima ritualnya di media sosial. Kakek La mengatakan bahwa saat ini karena Facebook dan liputan televisi, semakin banyak pengunjung kuil setiap tahunnya yang ingin berpartisipasi dalam praktik kuno ini dengan harapan mereka juga akan mendapatkan kemakmuran di tahun mendatang.

“Saran saya adalah jika Anda lahir di tahun yang menentang harimau, tetapi Anda tidak bisa datang ke sini ke kuil Macan Putih di Wat Phnom lama, maka Anda juga bisa pergi ke kuil lain untuk berwudhu, tergantung keyakinan Anda sendiri. .

“Kamu harus pergi ke tempat asalmu. Jika Anda adalah pengikut Buddha, pandanglah Buddha untuk keselamatan Anda. Jika Anda mengikuti tuhan Kristen, maka Anda harus memintanya untuk menunjukkan jalan menuju kebahagiaan. Itu harus datang dari hatimu sendiri, keyakinanmu sendiri, dan apa pun itu, semoga tahunmu penuh kemakmuran dan kebahagiaan,” kata kakek La.

Pengeluaran SGP

By gacor88