Roket Korea Utara ditujukan untuk mengasah teknologi rudal dan mengumpulkan informasi militer

2 Juni 2023

SEOUL – Peluncuran “satelit pengintaian militer” Korea Utara berakhir dengan kegagalan pada hari Rabu, namun pernyataan Pyongyang bahwa mereka akan segera melakukan peluncuran lagi menunjukkan tekad untuk memperoleh kemampuan untuk melawan AS dan Korea Selatan dalam memantau tentara dengan lebih baik dan juga meningkatkan kemampuan misilnya. .

Sekitar 2½ jam setelah peluncuran, Administrasi Pengembangan Penerbangan Nasional Korea Utara melalui Kantor Berita Pusat Korea mengakui bahwa misi tersebut telah gagal. Namun badan antariksa tersebut tampaknya bertekad untuk mencoba peluncuran kedua.

Yomiuri Shimbun

Setelah mesin tahap pertama roket dipisahkan, dilaporkan terjadi kerusakan pada saat penyalaan mesin tahap kedua. Beberapa analis percaya bahwa kesalahan ini mungkin ada hubungannya dengan jalur penerbangan kendaraan peluncur, yang berbeda dari peluncuran sebelumnya.

Korea Utara telah memberi Jepang pemberitahuan terlebih dahulu mengenai wilayah yang diperkirakan akan diserang. Kendaraan peluncuran Chollima-1 seharusnya terbang ke selatan setelah diluncurkan. Awalnya agak ke barat, dan seharusnya mengubah arah dan terbang lebih ke timur. Hal ini tampaknya merupakan upaya untuk mencegah roket mendarat di Filipina.

Badan Intelijen Nasional (NIS) Korea Selatan melaporkan kepada majelis nasional bahwa “masalah teknis” mungkin terjadi selama upaya mengubah jalur penerbangan secara berlebihan.

Kapan Korea Utara akan melakukan peluncuran lagi? Setelah peluncuran satelit Kwangmyongsong-3 yang gagal dilakukan Pyongyang pada 13 April 2012, upaya berikutnya dilakukan sekitar delapan bulan kemudian pada 12 Desember tahun itu.

Seorang ahli dari Institut Strategi Keamanan Nasional Korea Selatan menunjukkan bahwa negara-negara seperti Jepang, Amerika Serikat, dan Korea Selatan akan membutuhkan waktu setidaknya enam bulan setelah menentukan penyebab kegagalan sebelum mencoba peluncuran lainnya. Namun, ia memperkirakan Korea Utara tidak akan menunggu selama itu.

“Sangat mungkin peluncuran berikutnya akan dilakukan segera setelah penyelidikan minimal mengenai penyebabnya selesai,” ujarnya. “Bahkan mungkin saja peluncuran berikutnya bisa terjadi dalam beberapa minggu.”

Alasan besarnya adalah prestise pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dipertaruhkan dalam proyek ini.

Korea Utara tampaknya terburu-buru melakukan peluncuran kedua karena mereka memutuskan bahwa kemampuan pengintaian akan sangat penting untuk melawan kekuatan militer Washington dan Seoul. Korea Utara saat ini tidak memiliki “mata” yang dapat memantau daratan dari luar angkasa, sehingga mencegahnya untuk secara akurat menangkap pergerakan di pangkalan AS di Korea Selatan.

Pada hari Senin, seorang pejabat senior militer Korea Utara mengatakan satelit tersebut akan melacak dan memantau pergerakan militer Amerika Serikat dan “pasukan bawahannya” secara real time.

Menurut NIS, satelit mata-mata militer Malligyong-1 yang diluncurkan pada hari Rabu dianggap sebagai satelit observasi Bumi kecil dengan orbit rendah yang hanya dapat melakukan misi pengintaian dasar. NIS memperkirakan satelit ini dapat membedakan objek berdiameter sekitar satu meter di permukaan tanah. Satelit ini tidak ada artinya jika dibandingkan dengan tingkat teknologi satelit mata-mata militer AS, yang dikatakan mampu mengidentifikasi objek yang diameternya bahkan lebih kecil dari 10 sentimeter.

Selain itu, satu satelit hanya dapat mencakup dan memantau area terbatas. Militer AS dikatakan memiliki setidaknya 100 satelit penggunaan militer yang beroperasi di orbit. Korea Utara juga telah mengindikasikan rencana untuk memperluas jangkauan wilayah yang dapat dipantau hingga mencakup Jepang dan Guam, tempat pasukan militer AS ditempatkan.

Gambar satelit bertanggal Selasa dan dirilis oleh 38 North, sebuah kelompok Amerika yang meneliti masalah Korea Utara, menunjukkan persiapan peluncuran sedang berlangsung di dua lokasi – termasuk landasan peluncuran baru – di Stasiun Peluncuran Satelit Sohae di Tongchang-ri, barat laut Korea Utara. Operasi ini dilaporkan akan memungkinkan Korea Utara untuk segera melakukan uji coba kedua jika uji coba pertama berhasil.

Namun, dipastikan dibutuhkan waktu yang cukup lama sebelum Korea Utara dapat mengoperasikan beberapa satelit dengan kemampuan resolusi tinggi.

Tampaknya Korea Utara juga berupaya meningkatkan kinerja rudal balistik antarbenua yang mampu mencapai daratan AS. Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan setelah peluncuran tersebut, Dewan Keamanan Nasional AS mengutuk tindakan Korea Utara, dan menyatakan bahwa tindakan tersebut melibatkan “teknologi yang terkait langsung dengan” program rudal balistik antarbenua Pyongyang.

Cha Du Hyeogn, peneliti senior di Asan Institute for Policy Studies di Korea Selatan, mengatakan: “Korea Utara sedang mencoba mengembangkan mesin yang kuat dan membangun teknologinya untuk mengirim satelit ke orbit. Kemampuan untuk menempatkan satelit ke orbit juga bisa menjadi hal yang sangat penting. digunakan untuk melepaskan hulu ledak nuklir dari ICBM.”

SDF tetap waspada
Pemerintah menyiagakan Pasukan Bela Diri sebagai tanggapan atas pengumuman Korea Utara bahwa mereka akan meluncurkan satelit mata-mata lainnya.

Jepang bertujuan untuk lebih meningkatkan pencegahan dengan memperkuat kerja sama dengan Amerika Serikat dan Korea Selatan untuk segera berbagi informasi mengenai rudal Korea Utara.

“Kami akan bekerja untuk mengumpulkan dan menganalisis informasi yang relevan dan mengambil semua tindakan yang mungkin untuk merespons dengan rasa mendesak,” Menteri Pertahanan Yasukazu Hamada menekankan kepada wartawan tentang tujuan Korea Utara untuk meluncurkan rudal kedua yang akan diluncurkan sesegera mungkin.

Kementerian Pertahanan telah menerapkan sistem intersepsi dua tahap jika komponen rudal jatuh di wilayah Jepang.

Secara khusus, kapal perusak Aegis yang dilengkapi dengan rudal pencegat Standard Missile-3 (SM-3) dikerahkan di Laut Cina Timur untuk menghancurkan rudal di luar atmosfer. Jika hal ini gagal, unit yang bertanggung jawab atas rudal permukaan-ke-udara Patriot Advanced Capability-3 (PAC-3) telah dikerahkan di Kepulauan Sakishima, termasuk Kepulauan Miyako, Ishigaki dan Yonaguni di Prefektur Okinawa.

Dari jumlah tersebut, unit PAC-3 di Pulau Ishigaki tidak dikerahkan ke lokasi yang direncanakan pada Rabu pagi karena angin kencang akibat topan.

taruhan bola online

By gacor88