Seberapa realistiskah prediksi bahwa Pakistan akan menjadi negara dengan perekonomian terbesar keenam di dunia pada tahun 2075?

30 Desember 2022

Akankah Pakistan menjadi negara dengan perekonomian terbesar keenam di dunia pada tahun 2075? The “Path to 2075,” sebuah makalah yang diterbitkan awal bulan ini oleh Goldman Sachs, menjawab ya.

Menurut surat kabar tersebut, Tiongkok akan berada di peringkat pertama, diikuti oleh India, Amerika Serikat, Indonesia, dan Nigeria. Sebagai acuan, Dewan Intelijen Nasional AS, mengutip Oxford Economics, memperkirakan pada tahun 2040 perekonomian India akan berada di peringkat ke-3, Tiongkok ke-1, dan Pakistan ke-23.

Dengan menggunakan model makroekonomi yang populer, makalah Goldman Sachs memperkirakan prospek ekonomi untuk 104 negara. Laporan ini memperbarui analisis yang diterbitkan pada tahun 2003 yang terbatas pada perekonomian BRICS (Brasil-Rusia-India-Tiongkok-Afrika Selatan) dan penelitian selanjutnya yang memperluas analisis tersebut ke 70 negara.

Menjadi negara dengan perekonomian terbesar keenam di dunia akan mewakili perubahan nasib besar bagi Pakistan, yang mengalami kesulitan dalam pertumbuhan ekonomi dalam beberapa dekade terakhir. Namun seberapa realistiskah prediksi ini?

Makalah ini memuat peringatan penting: “Risiko yang terkait dengan proyeksi jauh ke masa depan tetap signifikan.” Penulisnya, Kevin Daly dan Tadas Gedminas, mengakui bahwa prediksi yang mereka buat 10 tahun lalu terlalu optimis, karena pertumbuhan ekonomi sedang melambat terutama di Rusia, Brasil, dan Amerika Latin. Mereka mengatakan bahwa isi laporan tersebut tidak boleh dilihat sebagai perkiraan semata, namun lebih sebagai pedoman mengenai bagaimana dinamika global dapat berkembang di berbagai negara.

Mereka mengatakan bahwa perkiraan jangka pendek dipengaruhi oleh siklus bisnis dan peristiwa seperti pandemi Covid-19 yang sulit diprediksi. Oleh karena itu, laporan-laporan tersebut berfokus pada tren jangka panjang, namun menunjukkan bahwa “nasionalisme populis”, perlambatan laju kemajuan teknologi, dan perubahan iklim menimbulkan risiko yang signifikan.

Perkiraan mereka terutama didorong oleh pertumbuhan populasi dan produktivitas. Proyeksi populasi biasanya tidak kontroversial. Hal ini didasarkan pada faktor-faktor seperti angka kelahiran, angka harapan hidup dan persentase penduduk yang bekerja.

Seiring bertambahnya usia populasi Harimau Asia, posisi mereka dalam perkiraan perekonomian mulai menurun. Misalnya, Filipina lebih maju dibandingkan Korea Selatan.

Masalah dengan prediksi

Ketika semuanya sudah dikatakan dan dilakukan, metodologi Goldman Sachs didasarkan pada proyeksi tren masa lalu. Tidak ada bilah kesalahan yang ditawarkan. Tidak ada skenario yang dibuat untuk memperhitungkan ketidakpastian struktural dalam modelnya. Tidak ada ketentuan yang dibuat untuk kejadian yang mengganggu.

Skenario memungkinkan peramal untuk menangkap ketidakpastian dalam struktur model. Setiap skenario mewakili keadaan dunia yang berbeda, bukan hanya hasil yang berbeda di dunia yang sama. Dalam kasus Pakistan, ketidakpastian terbesar adalah politik, baik secara domestik maupun internasional. Ketika Pakistan didirikan pada tahun 1947, tidak ada yang bisa meramalkan bahwa negara ini akan terpecah menjadi dua dalam waktu kurang dari 25 tahun kemudian. Faktanya, pada awal tahun 60an, penasihat keamanan nasional AS saat itu, Walt Rostow, mengatakan perekonomian Pakistan siap untuk lepas landas. Kemudian terjadilah perang dengan India pada tahun 1965, yang memicu pergolakan politik yang berujung pada pemberlakuan darurat militer kedua.

Sejarah Pakistan telah berganti-ganti antara pemerintahan militer dan sipil. Ia berperang dalam tiga perang besar dan beberapa perang kecil dengan India. Masalah Kashmir masih belum terselesaikan. Kedua negara terlibat dalam perlombaan senjata yang sejak tahun 1998 juga mencakup senjata nuklir.

Terakhir, sejak invasi Soviet ke Afghanistan pada tahun 1979, Pakistan mengalami serangan terorisme. Bahkan ketika terorisme tidak aktif, badan politik penuh dengan kontroversi yang timbul dari masuknya agama ke dalam politik.

Dokumen Goldman Sachs tidak mengatasi ketidakpastian mendasar ini dan harus ditanggapi dengan hati-hati. Pada bulan Desember 2000, sebuah laporan yang disiapkan oleh Dewan Intelijen Nasional AS menyatakan bahwa Pakistan menghadapi beberapa tantangan: “salah urus politik dan ekonomi, politik yang memecah belah, pelanggaran hukum, korupsi dan gesekan etnis”. Dua puluh dua tahun kemudian, hal ini masih mengaburkan masa depan perekonomian negara.

Skenario yang berbeda
Beberapa skenario dapat diusulkan untuk Pakistan. Di satu sisi, ada skenario “kinerja super tinggi” di mana negara tersebut memperoleh karakteristik Macan Asia. Untuk melakukan hal ini, negara tersebut perlu meningkatkan tingkat investasinya, meningkatkan ekspor, mengurangi utang luar negeri, menciptakan surplus anggaran dan mengurangi belanja pertahanan. Negara ini perlu meliberalisasi perekonomian dengan memberikan insentif yang signifikan bagi perusahaan swasta dan sedikit birokrasi, memiliki sektor teknologi yang berkembang pesat dan keharmonisan dalam negeri, serta menjadi bagian dari zona perdagangan bebas Asia Selatan.

Di sisi lain adalah skenario “kinerja super rendah”, dimana Pakistan akan menyerupai Afghanistan, Sudan atau sebagian besar Afrika sub-Sahara. Tidak akan ada pertumbuhan produk nasional bruto. Pendapatan per kapita akan turun tiga persen per tahun. Tingkat kemiskinan akan melampaui 80% dan pelayanan publik akan menjadi tidak berfungsi. Tentara akan terpecah menjadi milisi-milisi yang bersaing, yang masing-masing dipimpin oleh seorang komandan militer senior yang kemudian menjadi panglima perang. Tidak akan ada kemiripan hukum dan ketertiban di daerah perkotaan dan pedesaan. Kelompok kepentingan khusus akan menghambat pengambilan keputusan politik. Para pemimpin suku, klan, dan sekte akan menuntut kesetiaan mutlak. Akan ada kesenjangan pendapatan yang ekstrim dan tidak adanya rasa hormat terhadap perempuan dan kelompok minoritas.

Namun, di antara skenario-skenario ini, skenario “status quo” dapat diusulkan.

Peristiwa yang mengganggu
Yang memperburuk ketidakpastian adalah Pakistan mungkin akan mengalami peristiwa-peristiwa yang mengganggu. Kemungkinan kejadiannya sangat kecil, namun dampaknya sangat besar. Peristiwa yang mengganggu – seperti invasi Rusia ke Ukraina tahun ini, pandemi Covid, runtuhnya Tembok Berlin pada tahun 1989, atau Embargo Minyak Arab pada tahun 1974 – harus diperhitungkan dalam ramalan apa pun, terutama yang memakan waktu setengah abad. sudah selesai

Membaca:

Bagaimana perang antara Ukraina dan Rusia mengguncang pasar keuangan global
Ketika perang di Ukraina berlarut-larut, perekonomian Eropa mengalami krisis
Peristiwa yang sangat mengganggu berdasarkan perkembangan geopolitik, seperti hipotetis berikut, dapat memicu krisis bagi Pakistan.

  • Krisis sedang terjadi terkait dengan Gerakan Islam Turkestan Timur (ETIM) yang menuntut Pakistan memihak mereka dan mengancam akan melakukan pembalasan jika tidak patuh.
  • Ekspansi militer India yang belum pernah terjadi sebelumnya menyebabkan semua negara tetangganya bersatu dan membentuk lingkaran di sekelilingnya. Pada akhirnya, mereka membalas dengan menyerang Pakistan, yang berujung pada perang habis-habisan antara kedua kekuatan nuklir tersebut. Ancaman perang nuklir antara Pakistan dan India memang ada, khususnya terkait konflik teritorial yang melibatkan Kashmir, yang telah menjadi titik konflik antara kedua negara selama lebih dari tujuh dekade.
  • Perselisihan antarprovinsi di Pakistan mengenai alokasi sumber daya air dan energi yang semakin langka semakin tidak terkendali. Militer berupaya memulihkan komando pemerintah federal di provinsi-provinsi yang lebih kecil dengan meluncurkan kampanye pemberantasan pemberontakan yang berkelanjutan. Perang gesekan pun terjadi.

Tak satu pun dari peristiwa-peristiwa yang mengganggu ini, yang merupakan skenario terburuk, atau politik regional yang sangat kompleks, tidak diperhitungkan dalam makalah Goldman Sachs, yang proyeksinya sebagian besar didorong oleh pertumbuhan populasi. Karena populasi Pakistan tumbuh lebih cepat dibandingkan kebanyakan negara lain, hal ini memungkinkan Pakistan menjadi negara dengan perekonomian terbesar keenam pada tahun 2075. Namun, jika jumlah penduduk bertambah tanpa pertumbuhan PDB yang sepadan atau lebih cepat, maka kualitas hidup tidak akan meningkat dan keruntuhan ekonomi mungkin akan terjadi.

Dalam karir saya sebagai seorang ekonom, saya telah mempelajari tiga hal tentang peramalan: ramalan hampir selalu salah, kita harus menghindari membuat ramalan yang tepat sasaran, dan selalu mendiskusikan ketidakpastian dalam ramalan dan skenario saat ini.

Yang terbaik adalah mempertimbangkan proyeksi Goldman Sachs sebagai skenario kinerja super tinggi, skenario terbaik, yang akan terwujud jika Pakistan mencapai keharmonisan internal dan eksternal, menyelesaikan defisit fiskal dan perdagangan, membayar utangnya, mengakhiri perlombaan senjata dengan India. . , dan menjadi perekonomian yang padat teknologi dan berfokus pada ekspor. Utopia seperti itu dibayangkan oleh Nadeemul Haque dalam bukunya Melihat ke Belakang: Bagaimana Pakistan menjadi Macan Asia.

Hal ini bertolak belakang dengan kasus yang dipaparkan Daron Acemoglu dan James Robinson dalam bukunya Why Nations Fail. Mereka menunjukkan bahwa Tiongkok pun tidak kebal terhadap kegagalan. Meskipun tingkat pertumbuhannya pesat, jika tidak memperbaiki keseimbangan politiknya, suatu hari nanti Tiongkok mungkin akan runtuh seperti yang dialami Uni Soviet pada awal tahun 1990an.

Pakistan selalu memiliki banyak potensi pertumbuhan ekonomi. Namun, saat ini negara ini berada di belakang India dan Bangladesh dalam hal jumlah penduduk di anak benua tersebut. Untuk menjadi yang terdepan di Bangladesh, negara ini harus melakukan lebih dari sekedar meningkatkan jumlah penduduknya dengan lebih cepat. Realisasi skenario kinerja tinggi tidak hanya memerlukan reformasi kelembagaan, namun juga perubahan budaya strategis negara.

agen sbobet

By gacor88