Sekitar 2.000 ‘paket mencurigakan’ telah dilaporkan di Korea Selatan sejauh ini;  polisi tidak menemukan bahan berbahaya

24 Juli 2023

SEOUL – Polisi Korea Selatan telah menyelidiki sekitar 2.000 paket internasional mencurigakan yang ditemukan di seluruh negeri selama empat hari terakhir, namun belum ada bukti yang menunjukkan bahwa paket tersebut dikirim sebagai tindakan terorisme.

Hingga Senin pagi, Badan Kepolisian Nasional telah mengumpulkan 2.141 laporan paket tak dikenal yang diterima individu di Korea Selatan sejak kasus pertama dilaporkan sekitar pukul 00.30 Kamis. Para pejabat memeriksa 587 paket, yang dikirim dari berbagai lokasi di luar negeri, dan tidak menemukan jejak bahan berbahaya seperti bahan biokimia atau radioaktif.

Sisanya ditemukan telah dilaporkan karena kesalahan.

Polisi awalnya menyelidiki paket-paket tersebut sebagai kemungkinan bagian dari serangan teror yang berkepanjangan terhadap warga sipil, setelah tiga orang yang membuka paket pertama di Ulsan pada hari Kamis dirawat di rumah sakit dengan gejala masalah pernapasan, mual dan kelumpuhan sebagian jari. Namun penyelidikan yang dilakukan Badan Pengembangan Pertahanan tidak menemukan zat berbahaya, dan diduga gas tak dikenal yang dihirup para korban disebabkan oleh reaksi kimia dari lem yang digunakan untuk merakit kotak tersebut.

Ketakutan serupa menyebar di Cheonan, provinsi Chungcheong Selatan pada hari Sabtu, ketika sinar-X dari paket yang dikirim dari Taiwan menunjukkan mungkin ada gas tak dikenal di dalamnya, yang mendorong pengerahan unit penjinak bom militer. Penyelidikan lebih dekat tidak menemukan adanya gas di dalam kotak tersebut, dan polisi secara resmi menutup kasus tersebut pada hari Minggu.

Meskipun laporan mengenai paket-paket mencurigakan terus berdatangan, polisi mengatakan kecil kemungkinan paket-paket tersebut dikirim sebagai tindakan terorisme, dan lebih besar kemungkinannya merupakan kasus penipuan yang berasal dari luar negeri. . Menyikat dalam e-niaga mengacu pada meningkatkan peringkat penjual dengan membuat pesanan palsu secara online menggunakan informasi orang lain, dan melakukan pengiriman barang yang tidak diminta – biasanya nilainya sangat kecil atau tidak ada sama sekali – sehingga pesanan tersebut dapat dianggap sah.

Pengiriman di Korea Selatan dikirim dari beberapa negara antara lain: China, Taiwan, Amerika, Malaysia, dan Uzbekistan. Misi Taipei di Korea mengatakan dalam pernyataannya bahwa paket yang dikirim dari Taiwan ke Korea sebenarnya berasal dari Tiongkok terlebih dahulu, dan mengatakan polisi Taiwan telah membentuk satuan tugas khusus untuk menyelidiki masalah tersebut.

Foto-foto yang disediakan oleh Korea Post ini menunjukkan contoh paket internasional yang diyakini mengandung bahan berbahaya yang ditemukan di berbagai lokasi di Korea Selatan sejak Kamis. (Pos Korea)

Terlepas dari temuan ini, polisi mengatakan mereka akan tetap mempertahankan kewaspadaan anti-terorisme pan-pemerintah untuk saat ini. Pihak berwenang telah menyarankan masyarakat untuk tidak membuka paket yang tidak diketahui asal atau sifatnya, dan segera melaporkan kasus tersebut kepada pihak berwenang.

Ketika kecemasan terhadap paket ini mencengkeram negara tersebut, pihak oposisi mengkritik pemerintahan Yoon Suk Yeol karena kurangnya tindakan yang tepat, sementara partai yang berkuasa membalas dengan mengatakan bahwa ini adalah kesalahan pemerintahan Moon Jae-in sebelumnya.

Reputasi. Park Kwang-on, ketua kelompok oposisi utama Partai Demokrat Korea, menulis di halaman Facebook-nya pada hari Minggu bahwa pemerintah tidak melakukan upaya yang tepat untuk mengatasi kepanikan masyarakat yang disebabkan oleh paket-paket mencurigakan tersebut. “Setelah hujan lebat dan banjir yang menyebabkan bencana nasional, masyarakat gemetar ketakutan karena kekhawatiran akan kemungkinan terorisme biokimia, dan (pemerintah) tidak memiliki tindakan untuk membuat mereka merasa aman,” tulisnya.

Namun Partai Kekuatan Rakyat yang berkuasa mengatakan bahwa insiden paket mencurigakan ini, bersama dengan peningkatan penipuan phishing melalui pesan Telegram baru-baru ini, disebabkan oleh pemerintahan Moon yang meloloskan peninjauan Undang-Undang Badan Intelijen Nasional Korea pada tahun 2020. “Kejahatan terkait keamanan telah meluas cakupannya, seperti peretasan dan pencurian teknologi modern dari negara lain, dan negara kita mempercepat revisi UU NIS pada tahun 2020, sehingga memicu ketakutan dan kecemasan saat ini,” kata Perwakilan Kim. Min-soo, juru bicara partai yang berkuasa, menulis dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu.

Tinjauan hukum yang dimaksud berpusat pada penyerahan tugas investigasi NIS terkait anti-komunisme dan mata-mata Korea Utara kepada polisi setempat, mulai 1 Januari tahun depan. Tinjauan tersebut memicu reaksi keras dari Partai Kekuatan Rakyat yang saat itu merupakan oposisi, yang mengklaim bahwa hal tersebut akan melemahkan badan intelijen negara dan memberikan kekuasaan yang berlebihan kepada polisi.

pengeluaran sdy hari ini

By gacor88