Seoul mengajukan keluhan ke WTO atas pembatasan ekspor Tokyo

11 September 2019

Kedua kekuatan ekonomi ini telah berselisih selama berbulan-bulan.

Korea Selatan mengajukan keluhan kepada Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) pada hari Rabu atas pembatasan ekspor Jepang, sehingga meningkatkan pertaruhan dalam perang dagang yang belum pernah terjadi sebelumnya antara kedua negara tetangga di Asia tersebut.

Langkah ini dilakukan lebih dari dua bulan setelah Tokyo mulai membatasi ekspor tiga bahan industri utama ke Seoul, yang penting untuk produksi chip dan display, yang berpotensi memberikan pukulan telak terhadap industri teknologi tulang punggung Seoul.

“Korea Selatan telah memutuskan untuk mengajukan keluhan ke WTO mengenai batasan ekspor Jepang terhadap tiga bahan penting untuk slide dan display,” kata Menteri Perdagangan Yoo Myung-hee pada konferensi pers.

“Langkah (Jepang) adalah tindakan diskriminatif yang secara langsung menargetkan Korea Selatan, dan tindakan tersebut bermotif politik menyusul keputusan pengadilan kami mengenai kerja paksa (terhadap pekerja Korea pada masa pemerintahan kolonial Jepang),” tambahnya.

Tindakan tiba-tiba Tokyo ini secara luas dipandang sebagai pembalasan terhadap keputusan Mahkamah Agung tahun lalu yang memerintahkan perusahaan-perusahaan Jepang untuk memberikan kompensasi kepada para korban kerja paksa di Korea selama pemerintahan kolonial Jepang yang brutal di Semenanjung Korea pada tahun 1910-45.

Jepang mengklaim bahwa semua reparasi telah diselesaikan ketika kedua negara menormalisasi hubungan diplomatik pada tahun 1965, meskipun pengadilan memutuskan bahwa hak individu untuk meminta reparasi masih berlaku.

Meski mendapat protes keras dari Korea Selatan, Jepang resmi menjadi negara nomor satu di Asia. Negara-negara dengan perekonomian terbesar keempat di dunia dihapuskan dari daftar negara-negara yang diberi persyaratan perdagangan preferensial pada tanggal 28 Agustus, sebuah langkah yang membuat lebih dari 1.000 bahan industri tunduk pada peraturan ekspor yang lebih ketat.

Meskipun Jepang telah menyebutkan dugaan lemahnya kontrol Korea Selatan terhadap materi sensitif yang mungkin telah dialihkan untuk keperluan militer, Jepang belum memberikan bukti nyata di balik tuduhan tersebut, meskipun ada permintaan berulang kali dari Seoul.

Korea Selatan memperingatkan Jepang untuk mengajukan keluhan ke WTO segera setelah Tokyo menerapkan pembatasan ekspor terhadap ketiga bahan tersebut pada bulan Juli, dengan mengklaim bahwa pemerintah Jepang melanggar Pasal 11 Perjanjian Umum tentang Tarif dan Perdagangan, yang mengatur larangan ekspor, dilanggar. kecuali produk tersebut mempunyai dampak serius terhadap keamanan nasional.

“Jepang juga telah melanggar kewajibannya untuk menerapkan aturan perdagangan yang konsisten, adil dan masuk akal dengan mengatur perdagangan karena alasan politik,” tambah Yoo.

Dengan adanya keluhan WTO, Korea Selatan dan Jepang harus mengadakan pembicaraan bilateral untuk menyelesaikan masalah tersebut. Jika keduanya tidak mempersempit perbedaan, badan penyelesaian sengketa WTO akan membentuk panel untuk mendalami masalah tersebut.

Korea Selatan juga diperkirakan akan menghapus Jepang dari daftar mitra dagang favoritnya paling cepat minggu depan.

Casino Online

By gacor88