Simpan bakat mereka – Asia News NetworkAsia News Network

26 Juli 2023

BEIJING – Dengan presisi bedah, seniman menghasilkan gambar fantastis di dalam botol kecil, lapor Yang Feiyue.

Dilihat dari jauh, Li Shaoyue sedang mengayunkan sebatang bambu tipis ke atas dan ke bawah di dalam wadah kaca kecil yang dipegang erat di tangan kirinya, seolah sedang mencoba mengambil sesuatu dari wadah itu.

Hanya ketika seseorang mendekat dan melihat pola-pola halus yang muncul dari kaca tembus pandang, barulah misteri itu terungkap. Tampaknya ada metode untuk semua gerakan acaknya.

Udara masih terasa di bengkelnya di Zibo, provinsi Shandong, Tiongkok Timur, ketika sang seniman, yang baru berusia 30 tahun, duduk dengan tenang di belakang meja dan berkonsentrasi pada botol kaca di depannya, yang berisi gambar pemandangan alam, binatang, dan manusia. muncul. bagian dalam.

Lukisan neihua (lukisan dalam ruangan) yang indah dengan karakteristik lokal yang ditetapkan sebagai warisan budaya takbenda nasional pada tahun 2014 baru-baru ini menarik banyak perhatian publik, dengan lebih dari 8 juta penayangan online.

“Ini sedikit di luar ekspektasi saya, namun saya senang begitu banyak orang mengapresiasi keindahan seni ini,” kata Li.

Botol tembakau yang dicat Li Shaoyue menampilkan tema-tema seperti figur manusia dan pemandangan alam. CINA SETIAP HARI

Kerajinan tersebut mengharuskan seniman untuk menggunakan pulpen bambu khusus dengan sikat berujung kait di dalam wadah kaca yang biasanya memiliki bukaan sangat kecil.

“Dinding bagian dalam wadah tersebut sering kali buram, sehingga menghasilkan permukaan yang kasar untuk mewarnai, karena permukaan yang halus tidak dapat menahan pigmen secara efektif,” jelas Li.

Botol tembakau tradisional adalah yang paling populer untuk seni ini, tetapi benda kaca apa pun dengan tekstur yang sama dapat digunakan.

“Botol tembakau kuno dengan lukisan interior kini banyak dicari sebagai barang koleksi dan hadiah, sedangkan manik-manik kaca berwarna dengan karya seni dapat menjadi aksesori,” kata Li.

Dibandingkan mengerjakan di atas kertas, pengecatan interior jauh lebih kompleks.

“Kita harus merencanakan dan membuat konsep terlebih dahulu, dengan mempertimbangkan kelengkungan dinding bagian dalam botol. Prosesnya rumit dan membutuhkan ketangkasan dan keterampilan,” tambahnya.

Semua garis dan garis dalam bentuk seni membutuhkan ketelitian mutlak.

“Saat Anda menggambar garis, Anda harus melakukannya perlahan tanpa membengkokkannya. Hal ini membutuhkan sentuhan halus dan latihan ekstensif,” kata Li.

Mulut botol tembakau biasanya tidak cukup besar untuk dilewati kedelai. Hasilnya, pola rumit yang digambar di dalamnya mewakili pencapaian luar biasa.

Seorang seniman harus menerapkan sketsa, stippling, cross-hatching (teknik artistik yang digunakan untuk menambahkan bayangan dan dimensi pada objek yang digambar) dan warna untuk menyajikan karya seninya.

Botol tembakau yang dicat Li Shaoyue menampilkan tema-tema seperti figur manusia dan pemandangan alam. CINA SETIAP HARI

Evolusi kerajinan itu

Perkembangan botol tembakau berkaitan erat dengan lukisan interior, kata Zhang Guangqing, seorang ahli seni dan kerajinan nasional.

Pada akhir Dinasti Ming (1368-1644), Matteo Ricci, seorang misionaris Italia, mempersembahkan tembakau sebagai penghormatan kepada Kaisar Wanli. Pada masa Dinasti Qing (1644-1911), gaya hidup nomaden masyarakat Manchu yang melakukan perjalanan dengan menunggang kuda membuat tembakau semakin populer.

Alhasil, botol tembakau menjadi simbol aristokrasi. Namun, dengan maraknya tembakau, tembakau sepertinya memadamkannya.

Namun hal yang mengejutkan terjadi ketika botol tembakau secara bertahap kehilangan nilai praktisnya. Para bangsawan mulai melihatnya sebagai mainan dan menambahkan beberapa fitur tambahan, sehingga lahirlah botol tembakau yang dicat.

“Lukisan interior dulunya mengandalkan sikat bambu yang dicelupkan ke dalam pigmen, sehingga sulit mengontrol ketebalan garis dan variasi soliditas,” kata Zhang.

Botol tembakau yang dicat Li Shaoyue menampilkan tema-tema seperti figur manusia dan pemandangan alam. CINA SETIAP HARI

Adalah Xue Jingwan, seorang pelukis ulung, yang menemukan pena bambu khusus pada tahun 1950an dan memperkenalkan teknik mengait, menggambar silang, menggosok, memberi titik, dan mewarnai lukisan tradisional Tiongkok ke dalam seni lukis interior.

Terobosan ini telah meningkatkan keragaman ekspresi cat interior, kata Zhang.

Ketika negara ini lebih memperhatikan kerajinan tradisionalnya dan mengintensifkan upayanya untuk melindungi warisan budaya takbenda, lukisan interior diberi kehidupan baru dan dipenuhi unsur modern.

Dahulu, pengecatan dilakukan dengan pigmen keramik yang dibakar. Teksturnya relatif kasar, kata Li.

“Saat ini, kami menggunakan pigmen cat tradisional Tiongkok yang cerah dan halus,” tambahnya.

Latihan selama delapan tahun membuat Li mengasah semua keterampilan yang dibutuhkan hingga menjadi seni rupa yang sesungguhnya.

“Kunci dalam berkreasi adalah menjaga kerangka berpikir yang damai,” kata Li.

Li mengenal pesona seni sejak usia dini di bawah bimbingan ayahnya, Li Huitong, seorang ahli lukisan interior dengan pengalaman lebih dari tiga dekade.

Dia menunjukkan minat yang besar dalam melukis, mulai dari mencoret-coret awal hingga sketsa tingkat lanjut. Pelatihan khusus kemudian memberinya kepekaan terhadap bentuk, ukuran, dan metode yang menggambarkan hubungan spasial secara grafis.

Li mendemonstrasikan lukisan interior di sebuah sekolah di Zibo, provinsi Shandong. CINA SETIAP HARI

Pelatihan tersebut membuka jalan bagi studinya tentang seni porselen, dengan fokus pada rasa sakit, di Universitas Keramik Jingdezhen di provinsi Jiangxi.

Setelah menguasai keterampilan penting membuat sketsa dan cat air, Li Shaoyue mulai memusatkan pikirannya pada lukisan Tiongkok.

“Tujuan utama saya saat itu adalah berkontribusi pada pengembangan keramik,” katanya.

Namun, gambaran ayahnya yang menggandeng tangannya dan melakukan pengecatan interior kerap terlintas di benaknya setelah ia lulus pada tahun 2015, terutama setelah sang ayah mendambakannya pulang ke rumah dan melanjutkan tradisi keluarga.

Selain itu, Wang Xiaocheng, kurator Museum Lukisan Interior Bergaya Shandong, juga berharap ia dapat kembali dan berkontribusi pada pengembangan seni tersebut.

Li Shaoyue kemudian mengikuti perasaannya dan mencoba seni lokal, awalnya di museum Wang.

Wang memberitahunya bahwa dia berharap dia bisa mengekspresikan subjek yang lebih modern dalam lukisan interior, sambil melanjutkan tema tradisional.

Latihan bertahun-tahun telah membuat Li mengasah semua keterampilan yang dibutuhkan hingga menjadi seni rupa. CINA SETIAP HARI

Mengasah keterampilan

Pelatihan seni profesional selama bertahun-tahun memungkinkannya membuat gambar figur manusia dengan kekuatan dan presisi.

Ketika dia menyelesaikan sebuah karya, dia menunjukkannya kepada ayahnya untuk meminta nasihat, yang membantunya membuat kemajuan besar dalam pekerjaannya.

“Sapuan kuas halus, garis besar, dan sapuan ritme Li Shaoyue pada lukisan tintanya sangat mirip dengan lukisan ayahnya,” kata Wang.

Dia menganggap karya-karyanya sebagai hasil sketsa garis halus yang cermat.

Sun Hongwei, seorang seniman lukis interior senior setempat, mengatakan bahwa garis-garis yang digambar Li Shaoyue memiliki ciri khas yang lurus dan tak tergoyahkan, menunjukkan penguasaan sejati atas keterampilan melukis halus yang dibutuhkan.

Dua tahun setelah Li Shaoyue membuat terobosan dalam seni interior, ia memenangkan hadiah emas di Pameran Seni dan Kerajinan Tiongkok (Shandong) pada tahun 2017.

Pada tahun-tahun berikutnya, ia meraih hadiah utama atas desain dan inovasi karyanya.

Pada tahun 2021, dia dengan cerdik menggunakan botol minuman keras Moutai, yang bagian dalamnya dia poles dengan amaryl untuk mendapatkan tekstur bening. Kemudian, dengan memperlakukan botol minuman keras ini sebagai kanvas, dia melukis sosok surgawi terbang yang mirip dengan yang ada di Gua Mogao di Dunhuang, Provinsi Gansu, Tiongkok barat laut.

Karya kreatifnya dibeli oleh perusahaan minuman.

Dibandingkan seniman generasi tua yang cenderung fokus pada tema-tema tradisional yang memuat adegan dan cerita sejarah, Li Shaoyue lebih memilih menggunakan karakter-karakter modern dan gamblang, serta aspek-aspek familiar dalam kehidupan sehari-hari, sebagai subjek karya seninya.

Di bawah bimbingan ayahnya, ia membuat terobosan baru dengan memadukan lukisan interior dengan ukiran eksterior.

“Ini memberi karya kesan mendalam dan kualitas tiga dimensi yang lebih besar,” jelasnya.

Kini popularitas video lukisan dalam ruangannya telah meyakinkan Li Shaoyue untuk terus mempromosikan seni tersebut dan menyebarkan pesonanya ke lebih banyak orang.

“Pewaris yang lahir setelah tahun 1990 jumlahnya sangat sedikit, sehingga seni ini terancam punah,” kata Li.

Maka ia membuka program pelatihan bersama ayahnya untuk membina calon ahli waris sambil mengajar seni di sekolah kejuruan setempat.

Jika ada waktu, dia sengaja mengunjungi tempat-tempat bersejarah, yang menurutnya telah menjadi inspirasi baginya.

“Saya ingin melihat mereka dalam lingkungan saat ini, sehingga pekerjaan saya dapat mencatat dan mencerminkan waktu,” katanya.

“Bagaimanapun, keterampilan warisan budaya takbenda memerlukan pewarisan dan pengembangan.”

Keluaran HK Hari Ini

By gacor88