Singapura berada dalam posisi yang kuat untuk lebih melonggarkan pembatasan Covid-19, kata beberapa pakar

Dengan cepatnya penyebaran varian Omicron, pelacakan kontak tidak lagi memberikan banyak manfaat, terutama karena orang dapat menyebarkan penyakit ini tanpa menunjukkan gejala, tambah mereka.

Prof Teo menyarankan untuk mengizinkan lebih banyak wisatawan masuk melalui jalur perjalanan yang divaksinasi (VTL) dan meningkatkan ukuran kelompok dari lima saat ini.

Mengenai pembatasan komunitas, dia berkata: “Saya tidak melihat perlunya untuk terus melarang penggunaan taman dan ruang terbuka untuk aktivitas luar ruangan seperti berkemah dan barbekyu. Sekolah secara bertahap mengizinkan CCA (kegiatan kokurikuler) untuk dilanjutkan, dan saya berharap hal ini dapat dipercepat, terutama dengan semakin banyaknya vaksinasi anak.”

Prof Paul Tambyah, konsultan senior penyakit menular di Rumah Sakit Universitas Nasional, telah mengusulkan langkah-langkah pelonggaran yang paling banyak menimbulkan kerugian bagi manusia, seperti pembatasan kunjungan rumah tangga.

Associate Professor David Allen, pakar penyakit menular di NUS, mengatakan tingkat vaksinasi yang tinggi di Singapura dan langkah-langkah manajemen yang aman kemungkinan besar akan menyebabkan “gelombang kecil dibandingkan lonjakan” di sini.

Associate Professor Alex Cook, seorang ahli pemodelan penyakit menular, mengatakan: “Meskipun puncak Omicron mungkin belum terjadi, saya pikir kita dapat membatalkan banyak tindakan yang sudah ada. Terutama tindakan konyol yang ingin dilakukan penutupan. dari separuh wastafel di toilet umum.”

Melihat apa yang terjadi di negara lain, Prof Hsu mengatakan data dari Denmark, Norwegia dan Inggris cukup meyakinkan. Meskipun tingkat infeksi telah meningkat secara dramatis, angka rawat inap dan kematian tidak meningkat, terutama di antara individu yang telah divaksinasi lengkap dan menerima booster.

Demikian pula, meskipun infeksi di Singapura tetap tinggi, dengan lebih dari 3.000 kasus baru pada hari Rabu, jumlah orang yang sakit parah tergolong rendah, dengan 74 orang membutuhkan oksigen dan 12 orang dirawat di unit perawatan intensif (ICU).

Tingkat perlindungan yang tinggi di Singapura terhadap vaksin dan suntikan booster telah menyebabkan gelombang infeksi Omicron lebih terkendali dibandingkan negara-negara dengan tingkat vaksinasi yang lebih rendah. FOTO ST: ONG WEE JIN

Tahun ini, 31 orang meninggal karena Covid-19, lebih sedikit dari biasanya, yaitu 50 atau lebih kematian per bulan akibat flu.

Prof Ooi Eng Eong, pakar penyakit menular di Duke-NUS Medical School, mengatakan bahwa “konvergensi dalam tingkat perlindungan yang tinggi akibat vaksin serta varian yang kurang ganas menjadi peluang unik bagi kita untuk mengimplementasikan rencana tersebut. untuk hidup dengan Covid-19”.

Tingkat perlindungan yang tinggi terhadap vaksin (89 persen populasi telah divaksinasi lengkap) dan suntikan booster (59 persen populasi) kini menyebabkan gelombang infeksi Omicron lebih terkendali dibandingkan di negara-negara dengan tingkat vaksinasi yang lebih rendah.

Mereka berpendapat bahwa menunda pelonggaran kebijakan dan melewatkan peluang yang ada saat ini dapat menyebabkan gelombang Omicron yang lebih besar di kemudian hari, karena perlindungan terhadap infeksi berkurang pada mereka yang menerima suntikan booster lebih awal.

Bahkan jika lebih banyak orang yang tertular Covid-19 setelah kebijakan dilonggarkan, tingkat antibodi mereka yang tinggi kemungkinan besar berarti mereka tidak menunjukkan gejala atau menderita penyakit yang sangat ringan, kata mereka.

d mencegah virus berkembang biak.

Mereka yang tidak divaksinasi masih berisiko

Namun Prof Leo Yee Sin, direktur eksekutif Pusat Penyakit Menular Nasional (NCID), mengambil pandangan sebaliknya dan bersikeras untuk mengambil lebih banyak tindakan daripada menguranginya, karena masih ada orang-orang rentan di sini yang belum divaksinasi.

Prof Leo menyarankan bahwa mungkin ada kebutuhan untuk “meningkatkan daripada menghilangkan langkah-langkah yang telah terbukti efektif.”

Hal ini mungkin termasuk mengurangi jumlah orang yang berkumpul. Meskipun vaksinasi menawarkan perlindungan terbaik, tindakan pengelolaan yang aman memiliki manfaatnya, ujarnya.

Ia mengatakan meski ringan, Omicron tetap membawa risiko bagi mereka yang belum divaksinasi. Di Singapura, kelompok ini mencakup mereka yang memenuhi syarat tetapi belum divaksinasi, anak-anak berusia antara lima dan 12 tahun yang sedang menjalani vaksinasi Covid-19, dan mereka yang berusia di bawah lima tahun.

Menteri Kesehatan Ong Ye Kung mengatakan bulan lalu bahwa masih ada 120.000 orang dewasa yang belum divaksinasi di sini.

Prof Leo mencontohkan, Omicron bisa ditularkan oleh manusia sebelum gejalanya muncul. “Karena tidak ada cara untuk mengetahui fase infeksi pra-gejala, tindakan manajemen aman yang telah terbukti efektif harus dilanjutkan,” katanya.

“Sepertinya Omicron tidak bisa dihentikan, tapi kita bisa menunda pengalihannya untuk menghemat tenaga kerja di semua sektor.”

Prof Dale Fisher, konsultan penyakit menular senior di Rumah Sakit Universitas Nasional, mengatakan ancaman yang dihadapi Singapura telah berubah.

Dia mencatat bahwa sampai saat ini kekhawatirannya adalah bahwa kasus-kasus yang parah dapat membebani ICU di Singapura, dan tentu saja sejumlah besar – meskipun persentasenya kecil – dari orang dewasa yang tidak divaksinasi, terutama lansia, memberikan tekanan pada sistem kesehatan.

Jumlahnya menurun, namun ancaman baru muncul, ujarnya.

Sejumlah besar kasus ringan yang mempengaruhi tenaga kerja, termasuk pekerja layanan kesehatan dan layanan penting seperti polisi, penjamah makanan, pekerja listrik, air dan sanitasi, dapat mengancam fungsi masyarakat, katanya.

Dia menambahkan: “Jika 5 hingga 10 persen orang yang dirawat di rumah sakit karena alasan lain ternyata mengidap Covid-19, kapasitas isolasi kita bisa kewalahan.”

Dia mengatakan ada kebutuhan untuk mengatasi karantina kontak dan isolasi kasus positif ketika Singapura bergerak menuju endemisme.

Prof Hsu, di sisi lain, percaya bahwa pelacakan kontak tidak lagi masuk akal, mengingat cepatnya penyebaran Omicron dan penyakit ringan yang diderita sebagian besar orang.

Para ahli yang menganjurkan pelonggaran pembatasan juga menunjukkan bagaimana pengobatan yang lebih baik kini tersedia.

Prof Allen mengatakan saat ini sudah ada obat-obatan, dan akan lebih banyak lagi yang tersedia secara online, yang akan mengurangi risiko penyakit serius bagi banyak orang yang tidak merespons terhadap vaksin atau tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan vaksinasi.

Pada hari Kamis, Singapura menyetujui penggunaan obat yang secara signifikan mengurangi penyakit serius dan kematian jika diberikan sejak dini.

Vaksin di masa depan juga kemungkinan menawarkan perlindungan yang lebih luas terhadap berbagai varian, kata Prof Allen.

Dr Sebastian Maurer-Stroh, direktur eksekutif Institut Bioinformatika A*Star, yang telah melacak perubahan virus sejak virus tersebut muncul, mengatakan bahwa lebih banyak mutasi tidak selalu menyebabkan peningkatan keparahan penyakit.

“Evolusi virus akan menyeleksi mutasi apa pun yang membuatnya lebih berhasil dalam mengedarkannya,” katanya.

Prof Fisher mengatakan virus ini akan terus beredar, dan hal ini akan menjaga tingkat kekebalan bagi kebanyakan orang, seperti halnya virus flu.

Bagi kelompok yang lebih rentan, seperti orang-orang dengan kondisi medis yang mendasarinya, Prof Fisher mengatakan penelitian lanjutan mengenai vaksin dan pengembangannya untuk melawan varian baru tetap penting.

Prof Teo mengatakan hidup dengan endemik Covid-19 berarti perlunya meningkatkan ketahanan sistem layanan kesehatan untuk mengatasi lonjakan yang tidak diinginkan, baik yang disebabkan oleh Omicron atau varian lain di masa depan.

“Jika tidak, negara-negara akan terus-menerus berada dalam keadaan tidak dapat berbuat apa-apa. Singapura telah melakukan persiapan yang diperlukan, baik dalam hal infrastruktur maupun sumber daya manusia, untuk mempersiapkan kemungkinan peningkatan jumlah pasien rawat inap.”

Prof Cook menambahkan bahwa mengingat cepatnya penyebaran Omicron, “sangat masuk akal bahwa sebagian besar orang di sini akan terinfeksi dalam beberapa bulan ke depan”.

“Jika Anda masih muda dan belum mendapatkan vaksinasi, risiko penyakit serius cukup rendah.

“Namun, jika Anda sudah lanjut usia, tidak mendapatkan vaksinasi adalah sebuah pertaruhan besar.”

slot gacor hari ini

By gacor88