Singapura mengumumkan paket ,5 miliar untuk membantu masyarakat mengatasi inflasi

14 Oktober 2022

SINGAPURA – Paket dukungan baru senilai $1,5 miliar akan memberikan bantuan tambahan kepada rumah tangga Singapura untuk mengatasi kenaikan harga, dan lebih banyak bantuan akan diberikan kepada kelompok berpenghasilan menengah ke bawah, Wakil Perdana Menteri Lawrence Wong mengumumkan pada hari Jumat.

Sekitar 2,5 juta warga dewasa Singapura yang memenuhi syarat akan menerima pembayaran biaya hidup khusus hingga $500 pada bulan Desember, sebagai bagian dari paket tersebut.

Mereka akan mendapatkan pembayaran tersebut bersamaan dengan pembayaran tunai Paket Jaminan GST yang diumumkan pada Anggaran 2022 untuk mengimbangi dampak kenaikan Pajak Barang dan Jasa sebesar satu poin persentase yang akan datang dari 7 menjadi 8 persen pada tanggal 1 Januari 2023.

Setiap rumah tangga di Singapura juga akan mendapatkan tambahan voucher hadiah Community Development Council (CDC) senilai $100 pada bulan Januari mendatang. Ini berarti bahwa bersamaan dengan voucher CDC senilai $200 yang diumumkan pada anggaran tahun ini, total voucher tersebut sebesar $300 akan diterbitkan.

Kementerian Pendidikan juga akan meningkatkan ambang batas kelayakan pendapatan untuk skema bantuan keuangan mulai Januari 2023 guna menutupi biaya sekolah bagi lebih banyak siswa. Hal ini juga akan meningkatkan jumlah beasiswa bagi mahasiswa Institut Pendidikan Teknik (ITO) penuh waktu.

Wong mengatakan langkah-langkah terbaru ini dirancang dengan mempertimbangkan dua kelompok warga Singapura, yang terkena dampak inflasi yang lebih tinggi – warga Singapura dengan pendapatan rendah dan pensiunan lanjut usia yang tidak memiliki penghasilan dari pekerjaan.

Paket dukungan terbaru, bersama dengan langkah-langkah sebelumnya yang diumumkan dalam anggaran serta pada bulan April dan Juni 2022, rata-rata akan sepenuhnya menutupi kenaikan biaya hidup rumah tangga berpendapatan rendah, kata Kementerian Keuangan (Kemenkeu).

Paket ini juga akan sepenuhnya menutupi, rata-rata, lebih dari separuh kenaikan biaya hidup rumah tangga berpendapatan menengah tahun ini, tambah kementerian tersebut.

Inflasi setahun penuh pada tahun 2022 diperkirakan mencapai 6 persen, kata Wong.

Sebelumnya pada hari Jumat, Otoritas Moneter Singapura mengatakan ada banyak ketidakpastian mengenai prospek inflasi dan pertumbuhan, dengan inflasi inti diperkirakan akan tetap tinggi pada paruh pertama tahun 2023.

Kementerian Keuangan mengatakan lebih banyak dukungan juga akan diberikan untuk membantu masyarakat mengatasi kenaikan biaya transportasi.

Pada hari Rabu, diumumkan bahwa Pemerintah akan memberikan subsidi tambahan sekitar $200 juta untuk menutupi kenaikan tarif sebesar 10,6 persen yang akan diterapkan pada pelaksanaan peninjauan tarif di masa depan.

“Subsidi tambahan ini membantu memitigasi dampak kenaikan tarif terhadap penumpang dan membayar biaya yang lebih tinggi dalam menyediakan layanan transportasi umum akibat kenaikan harga energi, biaya tenaga kerja, dan inflasi,” kata Kementerian Keuangan.

Selain itu, 600.000 voucher angkutan umum senilai $30 masing-masing akan diberikan kepada rumah tangga Singapura yang memenuhi syarat, yang dapat digunakan untuk mengisi ulang kartu tarif atau membeli tiket konsesi angkutan umum.

Kementerian Keuangan mengatakan tidak akan ada penarikan cadangan sebelumnya untuk paket dukungan baru. Hal ini akan dibiayai oleh hasil fiskal yang lebih baik dari perkiraan pada paruh pertama tahun keuangan ini, yang dimulai pada bulan April.

Kementerian menambahkan bahwa varian Omicron dari Covid-19 lebih ringan dari perkiraan, sehingga memungkinkan lebih banyak sektor ekonomi dibuka secara bersamaan, sehingga mendorong pemulihan ekonomi negara.

Paket dukungan ini datang di tengah meningkatnya inflasi, katanya. Meskipun gesekan dalam rantai pasokan sedikit mereda, konflik yang sedang berlangsung di Ukraina dan ketegangan geopolitik terus memberikan tekanan pada harga barang dan jasa.

“Sebagai negara dengan perekonomian kecil dan terbuka, Singapura sangat rentan terhadap tekanan harga impor, melalui jalur seperti pangan dan energi. Secara lokal, pasar tenaga kerja yang ketat terus mendukung pertumbuhan upah yang kuat,” kata Kementerian Keuangan.

Oleh karena itu, kita harus bersiap menghadapi inflasi yang tetap tinggi untuk beberapa waktu mendatang.

demo slot

By gacor88