SPH Media Trust akan memfokuskan investasi pada bakat, teknologi untuk menghasilkan jurnalisme berkualitas: Khaw Boon Wan

28 Januari 2022

SINGAPURA – SPH Media Trust (SBS) telah menghabiskan beberapa bulan terakhir untuk membangun sumber daya manusia dan kemampuan teknologinya, dan akan terus fokus pada dua bidang utama ini seiring misinya untuk menghadirkan jurnalisme yang berkualitas dan kredibel, kata Ketua SBS Khaw Boon Wan kemarin.

Memberikan informasi terkini mengenai entitas yang secara resmi dipisahkan dari penerbit surat kabar dan perusahaan terdaftar utama Singapore Press Holdings (SPH) pada tanggal 1 Desember, Khaw mengatakan SBS akan berinvestasi besar-besaran di kedua bidang ini, dan menambahkan bahwa pemerintah pada prinsipnya telah setuju untuk mendukung beberapa investasi awal yang mungkin membutuhkan waktu lebih lama untuk pulih.

Dia menambahkan bahwa diskusi mengenai pendanaan dengan pemerintah serta organisasi lain, seperti asosiasi suku dan kelompok masyarakat, berjalan dengan baik dan pengumuman akan dilakukan “segera” mengenai masalah tersebut.

Khaw berbicara pada konferensi media bersama CEO sementara SBS Patrick Daniel; Warren Fernandez, Pemimpin Redaksi Grup Media Inggris, Melayu dan Tamil; dan Lee Huay Leng, pemimpin redaksi Chinese Media Group.

Khaw, mantan menteri yang keluar dari masa pensiunnya dan mengepalai lembaga nirlaba tersebut, mengatakan bahwa SPH kurang berinvestasi pada talenta dan teknologi dalam beberapa tahun terakhir, dan “itu adalah dua kesenjangan besar yang mengharuskan kita melakukan koreksi secepatnya.” semampu kami”.

Untuk mencapai tujuan ini, SBS akan berinvestasi besar-besaran dalam mendirikan SPH Media Academy yang akan fokus pada mengasah keterampilan digital dan kemampuan multimedia para jurnalisnya.

Misalnya, mereka juga akan berinvestasi secara agresif dalam bidang teknologi untuk meningkatkan pengalaman pengguna bagi mereka yang menggunakan aplikasi dan situs publikasinya, dan untuk memastikan redaksi dapat menerbitkan konten secara tepat waktu dan efisien.

Investasi ini diperlukan bagi SBS untuk memenuhi misinya menjadi sumber berita kredibel yang tepercaya, serta mempromosikan bahasa, budaya, dan nilai-nilai bahasa ibu Singapura, menghubungkan dan menempa kepercayaan di antara komunitas etnis, dan juga untuk meningkatkan jangkauan internasional, kata SBS. Mr Fernandez, yang juga editor The Straits Times.

Dia menjelaskan fokus baru entitas media tersebut pada tujuan utamanya, dengan menyebutkan bagaimana judul-judul SBS yang stabil telah membantu pembaca memahami perkembangan dan langkah-langkah kebijakan selama pandemi Covid-19, dan mencatat bahwa semua konten mengenai pandemi ini berada di luar saluran berbayar.

Hal ini membantu membangun dukungan publik terhadap langkah-langkah yang diperlukan untuk menangani krisis ini, dan juga melawan pandemi misinformasi mengenai virus ini.

SBS juga akan menyiapkan layanan pengecekan fakta untuk mengungkap berita palsu, sehingga debat publik dapat memperoleh informasi yang dapat dipercaya.

Mereka akan bekerja sama dengan kelompok masyarakat untuk menyampaikan publikasi sekolah dengan judul-judul lokal seperti Berita Harian dan Tamil Murasu ke tangan pembaca yang lebih muda sehingga mereka dapat belajar tentang bahasa, budaya dan nilai-nilai Singapura.

Ada juga rencana untuk memperkuat biro luar negeri The Straits Times dan Lianhe Zaobao, untuk membangun pembaca yang kuat dari kedua publikasi tersebut di wilayah tersebut dan sekitarnya.

Sekitar sepertiga penonton online ST berasal dari luar negeri, khususnya Malaysia, Indonesia, dan Amerika Serikat. Podcast Asian Insider-nya juga populer, kata Fernandez, seraya menambahkan bahwa ST akan memanfaatkan jangkauan ini untuk menghubungkan Singapura dengan dunia dan berbagi perspektifnya mengenai urusan Asia.

Panel tersebut terdiri dari (dari kiri) pemimpin redaksi Grup Media China Lee Huay Leng, pemimpin eksekutif sementara SPH Media Trust Patrick Daniel, ketua SBS Khaw Boon Wan, dan pemimpin redaksi Grup Media Inggris, Malaysia dan Tamil Warren Fernandez. FOTO ST: ONG WEE JIN

Ia berkata: “Ini adalah tujuan yang harus kita capai, dan inilah peran yang harus kita mainkan dalam masyarakat kita… Dan ini bukan hanya tentang kita… Ini tentang membangun sesuatu yang penting bagi komunitas kita, masyarakat kita, untuk Singapura.”

Lee, yang mengawasi surat kabar SBS di Tiongkok, mengatakan semakin banyak pembaca internasional yang tertarik dengan pandangan Singapura mengenai isu-isu tersebut.

Terdapat juga peningkatan jumlah pembaca muda di platform online Chinese Media Group, tambahnya, mengungkapkan rencana untuk produk video baru yang ditujukan untuk mereka yang berusia 25 tahun ke bawah.

Fernandez menambahkan bahwa keyakinan bahwa “jurnalisme yang berkualitas dan kredibel adalah barang publik” mendasari misi SBS.

Dengan mengingat tujuan yang lebih besar ini, Pemerintah menyatakan bersedia memberikan dukungan pendanaan untuk SBS, dan Bapak Khaw mengatakan bahwa dalam hal peningkatan kapasitas dan periode pengembaliannya yang lama, “Saya pikir kita mempunyai alasan untuk menggunakan Asking the pemerintah untuk meminta bantuan”.

“Diskusinya berjalan baik, dan saya yakin MCI (Kementerian Komunikasi dan Informatika) akan segera siap mengumumkannya.”

SBS sedang mencari tahu berapa banyak dukungan yang perlu dicari dan indikator kinerja utama untuk mengukur kemajuannya, seperti jumlah penonton dan langganan.

Namun sebagian besar dari apa yang ingin dilakukan SBS akan didanai oleh pendapatan komersialnya sendiri, dan menghasilkan keuntungan tetap penting, kata Khaw.

SBS juga telah berbicara dengan sejumlah organisasi yang memiliki tujuan yang sama dengan kami, seperti asosiasi suku dan kelompok komunitas.

Oleh karena itu, diskusi sedang berlangsung dan sangat positif. Kami terdorong oleh antusiasme. Dan kami berharap bisa segera ada pengumuman atau kabar baik, mungkin bulan depan, ”ujarnya.

SBS berinvestasi pada sumber daya manusia, produk, dan tujuannya untuk menyampaikan berita berkualitas

Membangun keahlian

ST FOTO: KUA CHEE SIONG

SPH Media Academy yang baru akan berinvestasi dalam pelatihan dan mempertahankan bakat, membangun keahlian sehingga jurnalis SPH Media Trust (SBS) menjadi suara yang berwibawa di bidangnya, seperti koresponden kesehatan senior Salma Khalik.

Jangkauan yang semakin meningkat

FOTO: LILLIAN FOO, MEGUMI LIM

Sebagai bagian dari upaya memperluas jangkauannya, ST akan memperluas dan memperkuat biro-bironya di luar negeri. Koresponden AS Charissa Yong dan koresponden Tiongkok Danson Cheong, misalnya, saat ini memimpin kolom dan podcast mingguan Power Play yang membahas persaingan AS-Tiongkok. Ini adalah bagian dari serial Asian Insider yang populer di kalangan penonton di Singapura dan luar negeri.

Libatkan audiens di seluruh platform

FOTO ST: MARK CHEONG

slot gacor

By gacor88