S’pore memulai VTL dengan HK, Filipina, seluruh Thailand, Qatar, Arab Saudi, UEA, dan Israel

17 Februari 2022

SINGAPURA – Wisatawan yang divaksinasi akan dapat terbang ke Singapura dari Qatar, Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab tanpa karantina mulai 25 Februari, menyusul perluasan skema Vaccinated Travel Lane (VTL).

Wisatawan yang telah divaksinasi juga akan segera dapat terbang ke Singapura dari seluruh kota di Thailand tanpa karantina.

Mulai tanggal 4 Maret, Singapura juga akan memulai VTL untuk Israel dan Filipina untuk menetapkan perjalanan dua arah bebas karantina dengan kedua negara tersebut.

Perubahan ini terjadi ketika Singapura menerapkan langkah-langkah pengendalian perbatasan untuk memastikan bahwa pengunjung ke Republik terlindungi dengan baik dari Covid-19, sehingga mereka tidak membebani sistem layanan kesehatan jika mereka tertular di sini, kata Menteri Kesehatan Ong Ye Kung pada Rabu (Februari). .16).

Menteri Transportasi S. Iswaran mencatat bahwa dengan kepastian yang lebih besar tentang sifat varian Omicron dan risiko yang terkait, penting untuk melanjutkan pembukaan kembali perbatasan dan mendapatkan kembali posisi Singapura sebagai pusat bisnis dan penerbangan global.

“Tujuan utama kami adalah perjalanan bebas karantina untuk semua pelancong yang telah divaksinasi,” katanya pada konferensi pers.

Lebih banyak orang juga akan diizinkan memasuki Singapura di bawah skema perjalanan bebas karantina, dengan pemerintah secara bertahap mencabut batasan 50 persen jumlah pelancong VTL yang diberlakukan sejak bulan Desember.

Mulai Selasa depan (22 Februari), wisatawan VTL dan mereka yang berasal dari negara serta lokasi yang dianggap memiliki risiko rendah Covid-19 akan dapat mengikuti Tes Cepat Antigen (ART) yang diawasi dalam waktu 24 jam setelah kedatangan mereka. Ini menggantikan tes reaksi berantai polimerase (PCR) pada saat kedatangan di Bandara Changi yang saat ini wajib dilakukan oleh para pelancong.

Pelancong VTL juga tidak lagi harus menjalani tes ART dengan pemantauan mandiri selama tujuh hari pada saat kedatangan.

Langkah tersebut, yang diumumkan pada Rabu (16 Februari) oleh gugus tugas multi-kementerian yang menangani pandemi Covid-19, secara efektif mengakhiri jeda tiga bulan dalam pembukaan kembali perbatasan Singapura.

Ini juga merupakan langkah awal Singapura untuk membuka diri terhadap semua wisatawan yang telah divaksinasi.

Satu-satunya pengetatan pembatasan perbatasan adalah dengan Hong Kong, karena Singapura akan mengakhiri perjanjian pembukaan sepihak dengan kota tersebut setelah Kementerian Kesehatan meninjau situasi kesehatan masyarakat di sana.

Permohonan masuk bebas karantina bagi wisatawan Hong Kong ke Singapura akan dihentikan mulai 17 Februari. Sebaliknya, VTL baru akan dimulai untuk Hong Kong mulai tanggal 25 Februari. Artinya, hanya pelancong yang telah divaksinasi dari Hong Kong yang dapat memasuki Singapura tanpa karantina, dibandingkan dengan semua pelancong.

VTL dengan Qatar, Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab seharusnya dimulai pada awal Desember, tetapi ditunda karena kedekatannya dengan negara-negara yang mengalami gelombang awal varian Omicron.

(Dari kiri) Kota Tua Jeddah, Masjid Agung Sheikh Zayed di Abu Dhabi, dan kota Nazareth di utara Israel. FOTO: KOMISI SAUDI UNTUK PARIWISATA DAN WARISAN, OTORITAS PARIWISATA ABU DHABI, AFP

Wisatawan dari ketiga negara ini dapat mengajukan permohonan izin masuk VTL untuk memasuki Singapura mulai pukul 10 pagi pada tanggal 22 Februari.

Ong mengatakan infeksi impor kini berjumlah sekitar 1 persen dari total jumlah kasus setiap hari, dan oleh karena itu tidak berdampak signifikan terhadap situasi epidemi di Singapura.

Daripada melakukan VTL dengan negara-negara tertentu, Singapura harus membuka diri terhadap semua wisatawan yang telah divaksinasi, tambahnya. Daripada melakukan perubahan mendadak, Singapura kini akan mengambil langkah pertama dengan menyederhanakan pembatasan perbatasan yang berlaku saat ini bagi wisatawan non-VTL.

Pemerintah akan memperkenalkan Kategori Perjalanan Umum yang baru, yang akan menggantikan Kategori II, III dan IV yang ada dalam sistem klasifikasi risiko perbatasan Singapura.

Artinya, negara-negara akan dikelompokkan menjadi tiga kelompok terpisah dalam hal pembatasan perbatasan.

Yang pertama adalah negara dan wilayah kategori 1 yang dianggap memiliki risiko infeksi Covid-19 paling rendah.

Yang kedua adalah Kategori Perjalanan Umum yang terdiri dari negara-negara yang VTL-nya telah diprakarsai oleh Singapura, serta negara dan wilayah non-VTL. Wisatawan VTL dari negara-negara dalam kategori ini dapat menikmati perjalanan bebas karantina, sedangkan mereka yang berasal dari negara non-VTL harus menjalani pemberitahuan rumah selama tujuh hari.

Kategori ketiga adalah kategori terbatas baru, yang mencakup negara-negara yang membenarkan tindakan perbatasan yang lebih ketat karena situasi Covid-19 yang terus berkembang. Sebagai permulaan, tidak akan ada negara/wilayah baru yang dibatasi dalam kategori ini.

Pada saat yang sama, pemerintah akan menyederhanakan tindakan perbatasan bagi wisatawan yang datang mulai pukul 21:59 pada tanggal 21 Februari:

A. Persyaratan riwayat perjalanan akan dikurangi dari 14 menjadi tujuh hari

B. Durasi pemberitahuan tinggal di rumah akan distandarisasi menjadi tujuh hari di semua kategori negara/wilayah mengingat masa inkubasi Omicron yang lebih singkat;

C. Peningkatan sistem pengujian bagi wisatawan yang tiba dengan VTL akan dihentikan;

D. Pelaku perjalanan VTL dan Kategori I tidak lagi diwajibkan melakukan tes PCR pada saat kedatangan. Sebaliknya, mereka akan mempunyai waktu hingga 24 jam sejak mereka masuk ke Singapura untuk menjalani tes usap ART yang diawasi di salah satu pusat tes di negara tersebut;

e. Pemegang izin masuk jangka panjang yang telah divaksinasi tidak perlu lagi memperoleh izin perjalanan yang telah divaksinasi atau persetujuan masuk untuk memasuki Singapura. Mereka masih harus mematuhi langkah-langkah kesehatan perbatasan saat masuk.

Otoritas Penerbangan Sipil Singapura (CAAS) mengatakan pada hari Rabu bahwa bersamaan dengan penyesuaian kebijakan perjalanan lainnya, mereka akan menghapus persyaratan tes pra-keberangkatan untuk semua penumpang yang berpindah atau transit melalui Singapura.

Hal ini akan membantu mengurangi biaya, meningkatkan kenyamanan dan meningkatkan daya tarik Singapura sebagai pusat transfer/transportasi, katanya. Perubahan ini akan berlaku untuk semua penerbangan yang tiba di Singapura mulai pukul 21:59 pada tanggal 21 Februari.

Pada pukul 23.59 pada hari Selasa, Singapura telah membentuk VTL dengan 24 negara, CAAS menambahkan.

Sebanyak 389.046 wisatawan memasuki Singapura melalui VTL. Mereka terdiri dari 109.325 pengunjung jangka pendek, 99.259 pemegang izin jangka panjang, 146.081 warga negara Singapura dan penduduk tetap, serta 34.381 anak berusia 12 tahun ke bawah.

Lebih dari 337.000 tiket perjalanan yang telah divaksinasi telah diberikan kepada pengunjung jangka pendek dan pemegang tiket jangka panjang untuk masuk ke Singapura antara 8 September tahun lalu hingga Selasa (15 Februari).

SGP Prize

By gacor88