Syok, sedih dan marah pada Kranji setelah berita penutupan S’pore Turf Club

6 Juni 2023

SINGAPURA – Kejutan yang biasanya mengguncang Kranji adalah pulangnya 100-1 atau hadiah uang dipotong.

Namun para petaruh dan pemangku kepentingan balap selalu bangkit kembali dari kemunduran tersebut.

Namun kali ini, berakhirnya pacuan kuda di Singapura menandai titik dimana masyarakat tidak bisa kembali lagi, yang pada hari Senin bereaksi dengan rasa tidak percaya dan sedih.

Singapore Turf Club (STC) telah menanggapi rumor penutupan yang telah beredar selama sekitar satu minggu. Mereka mengadakan dua pertemuan darurat terpisah, dengan presiden dan kepala eksekutif Irene Lim berbicara kepada staf di balai kota, dan para pelatih segera setelahnya.

Operasi balap lokal di Kranji akan dihentikan pada tahun 2024 dengan acara terakhir dijadwalkan pada tanggal 5 Oktober, bertepatan dengan Grand Singapore Gold Cup ke-100.

Sore harinya, Kementerian Keuangan (MOF) dan Kementerian Pembangunan Nasional mengkonfirmasi dalam konferensi pers bahwa lahan seluas 120 hektar yang ditempati oleh Singapore Turf Club sejak tahun 1999 akan dikembalikan kepada pemerintah pada bulan Maret 2027 untuk pembangunan kembali.

Danny Pillai, 75, seorang pensiunan dan penggemar berat balap, mencatat bahwa hal itu “benar-benar menghancurkan”, dengan mengatakan: “Tiba-tiba Anda merasa sangat tersesat ketika Anda dan celana khaki Anda menantikan balapan setiap akhir pekan, yang selalu diikuti dengan penuh semangat. a abad sejak zaman Bukit Timah.”

Violet Lee, mantan manajer STC (balap internasional dan sponsorship) dan Miss Singapore Universe 1984, menyesalkan hilangnya tidak hanya bagian penting dari sejarah Singapura tetapi juga penyumbang signifikan terhadap pundi-pundi negara tersebut.

“Sangat mengejutkan memang, begitu banyak sejarah di sana dan penuh dengan kisah manusia dan kuda yang mempesona. Pacuan kuda adalah bagian dari warisan dan sejarah kami,” katanya. “Balapan mendukung amal dan pembangunan bangsa. Sangat menyedihkan bahwa itu hilang sekarang.”

Namun pihak yang paling terkena dampaknya adalah mereka yang tampil setiap minggu – pemilik dan pelatih, serta joki pada tingkat yang lebih rendah.

Pelatih terkemuka dan presiden Asosiasi Pelatih Kuda Pacu Singapura (Arts) Michael Clements mencoba menunjukkan wajah berani saat ia menyuarakan sentimen dari 21 pelatih lainnya.

“Klub akan membuat beberapa pengumuman hari ini dan besok. Pihak manajemen kemudian akan melakukan diskusi tatap muka dengan pelatih untuk memahami dampaknya,” ujar warga Singapura kelahiran Zimbabwe tersebut.

“Saya merasa kami memiliki peluang yang cukup bagus untuk mendapatkan perpanjangan. Anda tidak dapat membalikkan industri yang telah berusia 181 tahun dalam 16 bulan.”

Ia mencatat bahwa “ekspor” kuda akan membutuhkan lebih banyak waktu.

“Kami memiliki kuda baru yang baru saja dibeli, dan pemiliknya telah membeli kuda untuk dibawa masuk,” katanya. “Mereka bilang kuda akan dipulangkan setelah Oktober tahun depan. Tapi… mereka tidak bisa menutupnya secepat itu.”

Eric Koh dari Tim Cheval dan manajer balapan hingga pemilik juara Falcon Racing Stable adalah salah satu yang berinvestasi dalam penjualan tahunan baru-baru ini pada minggu lalu.

Menariknya, ia mengatakan bahwa ia pernah mendengar bisikan-bisikan tentang lomba balap Singapura yang akan datang, namun “menganggap balap masih memiliki banyak potensi”.

Mantan pramugari bantuan STC itu merasa kecewa dan mengatakan bahwa dia telah “mendukung pihak yang salah” namun berjanji akan memperjuangkan solusinya.

Ia menambahkan: “Saya mendukung balap Singapura… Jadi meskipun hal ini telah terjadi selama beberapa bulan, saya masih membeli kuda baru.

“Kami juga pacuan kuda di Hong Kong, Irlandia, dan Australia, jadi saya masih bisa melanjutkannya. Tapi sayang sekali saya tidak punya kuda lagi di kandang saya sendiri.”

Koh merasa “tidak ada pertimbangan yang seimbang” sebelum diambil keputusan untuk menghentikan pacuan kuda.

Dia berkata: “Para pemangku kepentingan dan seluruh industri tidak diajak berkonsultasi. Fondasi apa pun yang harus dibangun harus berasal dari bukti-bukti akar rumput, bukannya menutup industri ini. Keputusan bagi saya tidak cukup.”

Kerumunan di Singapore Turf Club pada 30 April 2022, saat dibuka kembali untuk umum setelah dua tahun balapan tertutup. FOTO ST: SHINTARO TAY

Senada dengan itu, Jason Ong, salah satu pelatih muda Kranji yang sedang naik daun, tidak bisa menahan kekecewaannya karena menghadapi masa depan yang tidak pasti.

Pria berusia 35 tahun itu menyatakan bahwa mereka tidak mengetahui penutupan yang akan terjadi dan bahwa STC “seharusnya memberi tahu kami untuk tidak membeli kuda lagi”.

Berbagai langkah yang akan dilakukan pemerintah untuk membantu para pemangku kepentingan antara lain pemeliharaan dan ekspor kuda.

Meskipun detailnya belum sepenuhnya terselesaikan, Ong, yang ayahnya Boon Hin Kranji memiliki legenda War Affair, mengatakan: “Saya pikir klub harus bertanggung jawab. Mereka memberi kami harapan palsu.”

Anggota komunitas balap di Singapura bereaksi dengan rasa tidak percaya dan sedih menyusul berita bahwa Singapore Turf Club akan berhenti beroperasi pada tahun 2024. FOTO ST: SHINTARO TAY

Bagi joki juara Singapura empat kali, Vlad Duric, yang terpenting bukanlah kehilangan mangkuk nasinya.

Bagi joki ekspatriat, lama tinggalnya bergantung pada keputusan tahunan panitia perizinan.

Setelah menghabiskan 11 tahun di Kranji, pria Australia berusia 45 tahun itu berkata: “Sangat sedih dengan berita ini. Singapura mempunyai begitu banyak sejarah, lebih dari 180 tahun keberadaannya, dan negara ini akan segera berakhir.

“Tetapi saya merasa lebih kasihan kepada staf di Singapore Turf Club. Entah itu petugas, pelatih, dokter hewan, dokter hewan, itu sangat buruk bagi mereka.

“Namun, pemilik yang paling menderita adalah pemiliknya. Saya kenal beberapa pemilik yang mengeluarkan sejumlah uang untuk balapan ketika keadaan kembali normal setelah Covid-19. Ini akan mengejutkan mereka.

“Saya sendiri akan bertahan selama yang saya bisa, karena para pelatih adalah teman dekat saya. Kami seperti keluarga dan kami akan tetap bersama sampai akhir.”

Pengeluaran SGP hari Ini

By gacor88