Tarian Xoe berfungsi sebagai jiwa yang bersinar dari budaya etnis Thailand

14 Februari 2022

HANOI – Masyarakat etnis Thai lazim berseru, “Tidak xòe, tidak ada cinta! Tidak, tidak menyenangkan!” ketika mereka berbicara tentang tarian xòe, sebuah aktivitas budaya unik di wilayah pegunungan barat laut.

Sebagai bentuk penghubung aspirasi masyarakat dengan dunia ketuhanan, tarian xòe telah lama menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan spiritual etnis Thái di empat provinsi pegunungan utara yaitu Yên Bái, Lai Châu, Sơn La dan Điện Biên. Baru-baru ini telah diakui oleh UNESCO sebagai warisan budaya takbenda umat manusia.

Tarian ini mencerminkan pandangan dan pandangan masyarakat Thailand terhadap dunia, termasuk langit, bumi, dan para dewa. Ini juga menunjukkan keinginan mereka untuk kebahagiaan, kesehatan dan kemakmuran.

Masyarakat Thai percaya bahwa “jika tidak ada tarian xòe, jagung tidak bisa tumbuh dan padi tidak baik”. Tarian ini melambangkan cinta, mulai dari cinta buruh hingga cinta berpasangan.

Sekitar 30 km dari Kota Lai Châu, Komune Mường So di Distrik Phong Thố dianggap sebagai tempat lahirnya tarian putih Thái xòe yang memikat pengunjung dengan penampilan menawan dari penari lokal.

Kata xòe berarti menari dengan gerakan-gerakan yang mewakili ritual manusia, budaya dan kehidupan kerja. Orang Thailand sering melakukan xòe selama upacara festival musim semi atau untuk merayakan panen yang baik dan pernikahan.

Tarian ini diiringi melodi yang harmonis dan suara gendang, gong, dan panpipes selama festival.

Tao Thị Phè, seorang penari terkenal dari tim tari xòe di Desa Hổi Én, Komune Mương So, mengatakan bahwa di masa lalu komunenya dan daerah lain seperti Bản Lang dan Khổng Lào di Distrik Phong Thổ dikenal dengan banyak kelompok tari xòe .

Phè, yang biasa menampilkan tarian xòe untuk menyambut tamu Raja Thái saat itu Đèo Văn Ân, mengungkapkan bahwa pada tahun 1946 ketika raja naik untuk memerintah wilayah tersebut, sebuah tim amatir penari xòe dibentuk dengan sekitar 20 anggota berusia antara 12 dan 15 tahun. tua. Para penari diundang untuk tampil ketika Raja kedatangan tamu atau pada liburan Tahun Baru.

“Awalnya tariannya sangat sederhana tanpa ada proses yang ditentukan. Ini sering dicampur dengan alat peraga seperti kipas angin, syal dan topi. Lambat laun menjadi semakin canggih karena keterampilan para penarinya meningkat,” kata Phè.

SEMUA UNTUK XÒE: Sebagai wujud menghubungkan aspirasi masyarakat dengan Yang Ilahi, tarian xòe merupakan bagian tak terpisahkan dari aktivitas budaya dan kehidupan spiritual kelompok etnis Thailand. — Foto nhandan.vn

Menurut banyak tetua desa, bentuk seni ini diciptakan dari kehidupan kerja, adat istiadat, dan kepercayaan masyarakat Thai. Sekarang mencakup total 36 tarian kuno khas seni rakyat Thailand.

Setiap kali musim semi tiba, para wanita membeli gaun baru untuk ikut menari. Gerakan dasar tari memperlihatkan bagaimana tangan mengangkat, membuka, menurunkan dan menahan tangan orang lain disertai gerak kaki yang berirama.

Karena tarian ini membuat orang merasa segar dan lebih fleksibel, biasanya tarian ini ditampilkan di pesta pernikahan, festival, dan acara budaya lainnya.

Masyarakat Thái juga melakukan xòe untuk menonjolkan identitas dan nilai budaya mereka.

Tarian ini juga merupakan simbol kesetaraan, karena begitu seseorang ikut menari, menurut para pakar budaya, tidak ada lagi perbedaan antara kaya dan miskin, atau tua dan muda.

Mào Thị ợn, ketua Persatuan Lansia di Desa Vàng Pheo, Provinsi Lai Châu, meneliti asal usul tarian xòe. Ia mengatakan, sulit mengetahui secara pasti kapan tarian rakyat itu pertama kali diciptakan.

Hal ini tentunya telah diwariskan dari banyak generasi. Ada yang bilang umurnya 1.000 tahun.

“Tarian desa ini banyak diadakan dalam kegiatan kemeriahan masyarakat. Setelah seharian bekerja keras di ladang, warga sekitar yang sebagian besar adalah perempuan di desa tersebut berkumpul bergandengan tangan untuk menari. Tidak peduli tua atau muda, ketika mereka memasuki lingkaran dansa, semua orang merasakan emosi manusia dan menjadi lebih terikat dan lebih bahagia,” kata ợan.

Vuong The Man, ketua Komite Rakyat Distrik Phong Tho, mengatakan tanah Muong So dan Khong Lao telah diidentifikasi sebagai tempat lahirnya budaya etnis Thailand di Provinsi Lai Chau.

“Dalam cerita rakyat etnis Thai, tarian adalah jiwa dari budaya mereka, sehingga mereka fokus melestarikannya dengan lebih banyak mempromosikan tarian xòe dalam acara-acara adat dan perayaan. Tarian ini menjadi semakin populer dan menarik partisipasi banyak penduduk desa,” kata Mẫn.

Saat ini, semua desa di Komune Mương So memiliki tim tari xòe sendiri yang terdiri dari berbagai kelompok umur.

Tim-tim ini telah memberikan kontribusi besar terhadap pemulihan dan promosi nilai-nilai budaya masyarakat Thai, menurut pejabat distrik.

Untuk menentukan tarian xòe sebagai inti budaya etnis Thái, distrik Phong Thổ telah mengembangkan proyek untuk mempromosikan genre seni guna menarik wisatawan ke daerah tersebut.

Promosi dan pelestarian

Pada tanggal 15 Desember tahun lalu, badan kebudayaan PBB UNESCO mengumumkan tarian xòe dari etnis minoritas Thái di Vietnam sebagai warisan budaya takbenda umat manusia.

“Xoe dikenal sebagai “xoe phat khuen” (tarian tangan), yang berasal dari pekerjaan masyarakat, kehidupan sehari-hari, adat istiadat, dan festival,” kata ahli cerita rakyat Lo Van Bien di Kota Nghia Lo, Provinsi Yen Bai, yang mendedikasikan dirinya untuk penelitian tersebut. budaya Thailand, kata surat kabar Tentara Rakyat.

Banyak gerakan tarian xòe yang meniru langkah orang Thai kuno dalam membersihkan lahan dan ladang, menanam padi, mengambil air, melempar sapu tangan, dan mempersembahkan anggur. Semuanya dengan jelas menunjukkan realitas kehidupan dan mengungkapkan aspirasi dan impian masyarakat di barat laut, ujarnya.

Menurut Trần Hữu Sơn, pakar tari xòe dan direktur Institute of Applied Folklore, penelitian perlu dilakukan untuk melestarikan tarian rakyat Thailand secara terpadu, namun harus menghormati masyarakat.

Ciri khas xòe adalah gerakan tubuh, termasuk mengangkat bahu dan berjalan yang mengharuskan penarinya menggerakkan kedua kaki dan lengannya diiringi musik, kata sang ahli.

“Jiwa Thái paling jelas terlihat dalam xòe hộng (tarian lingkaran). Dalam aktivitas hiburan apa pun, masyarakat Thailand berpegangan tangan sambil menari dan tidak membedakan daerah atau wilayah. Keunikan budaya di setiap daerah berkontribusi pada pengayaan warisan budaya.”

Pengakuan UNESCO telah membantu meningkatkan kesadaran akan pentingnya warisan budaya dalam menghubungkan komunitas individu dan kelompok etnis Thailand, kata Hoàng Đạo Cương, wakil menteri Kebudayaan, Olahraga dan Pariwisata.

“Untuk melindungi warisan ini, kursus pelatihan harus diselenggarakan untuk generasi muda, sementara acara penghormatan terhadap penari ulung harus diadakan untuk menyadarkan masyarakat akan nilai tarian tersebut,” katanya.

Sejak tahun 1990-an, komunitas Thai di empat provinsi telah mengambil langkah-langkah untuk melestarikan tarian rakyat mereka, termasuk membentuk kelompok tari xòe, mendorong para penari ternama dan peneliti lokal untuk mencatat dan mendokumentasikan sejarah dan perkembangan tarian tersebut.

Master tari dan mereka yang memiliki pengetahuan dan pemahaman tentang genre seni diundang untuk mengajarkan tari xòe kepada generasi muda, termasuk anak-anak prasekolah dan siswa di sekolah menengah atas dan sekolah seni.

Sekitar 180 kelompok tari Thailand telah didirikan di Yen Bai, sedangkan di Dien Bien jumlahnya 1.273; Lai Chau memiliki lebih dari 100 tim dan Son La memiliki sekitar 1.700 tim.

TANGAN KE TANGAN: Setiap kali musim semi tiba, para wanita membeli gaun baru untuk mengikuti tarian xòe. — VNA/VNS Thanh Tung

Kementerian Kebudayaan, Olahraga, dan Pariwisata mengakui tarian xòe sebagai warisan budaya takbenda nasional pada tahun 2013 dan 2015.

Pada saat yang sama, Komite Rakyat di empat provinsi menyetujui sejumlah proyek untuk mengumpulkan dan mempopulerkan berbagai tarian xòe dan memberikan dukungan keuangan kepada berbagai kelompok budaya.

Setiap tahun Komite Rakyat di empat provinsi juga menyelenggarakan pekan budaya, festival budaya kelompok etnis minoritas, pertunjukan dan kompetisi tarian xòe.

Dengan perhatian lokal dan internasional, tarian rakyat ini akan diwariskan dan dilestarikan untuk generasi mendatang. VNS

situs judi bola

By gacor88