Tidak ada pengecualian militer untuk BTS berdasarkan proposal pemerintah yang baru

22 November 2019

Pengecualian dari wajib militer harus dikurangi karena kurangnya populasi yang memenuhi syarat.

Grup K-pop BTS tidak akan dikecualikan dari dinas militer, kata pemerintah pada hari Kamis, mengumumkan amandemen baru terhadap undang-undang dinas militer.

Semua pemuda Korea yang berbadan sehat diwajibkan untuk menjalani wajib militer selama sekitar dua tahun, dengan pengecualian terbatas diberikan kepada mereka yang memiliki prestasi luar biasa dalam olahraga dan seni yang “meningkatkan profil nasional”, berdasarkan Undang-Undang Dinas Militer.

Ada kritik bahwa sistem rilis tidak adil karena mengecualikan musisi pop, seperti anggota BTS, yang menduduki puncak Billboard 200 album lebih dari satu kali.

Grup Idola BTS (Hiburan Hit Besar)

Mengumumkan peninjauan undang-undang wajib militer, pemerintah menegaskan kembali pendiriannya bahwa BTS dan bintang pop lainnya akan terus menjalani wajib militer karena berupaya untuk mengurangi sistem pengecualian karena kurangnya orang yang mendaftar untuk wajib militer.

“Kami datang untuk meninjau sistem ini untuk mengurangi jumlah pengecualian, jadi kami tidak mempertimbangkan untuk memperluas pengecualian sama sekali,” Lee Nam-woo, kepala Kantor Kesejahteraan Personalia Kementerian Pertahanan, mengatakan dalam pengarahan bersama oleh a sejumlah kementerian pada hari Kamis.

“Kami juga percaya bahwa dinas militer tidak akan terlalu merusak bakat artis populer sehingga mereka tidak dapat lagi tampil.”

Dalam pengumumannya, Lee mengatakan pemerintah akan mengurangi kuota sistem pengecualian dan menerapkan persyaratan yang lebih ketat bagi para profesional olahraga dan seni yang memenuhi syarat.

Sebelum pengarahan bersama, Perdana Menteri Lee Nak-yon menjelaskan bahwa pengurangan sistem pengecualian adalah hal yang “tidak dapat dihindari”.

“Ada banyak kontroversi mengenai sistem pengecualian,” kata Perdana Menteri Lee setelah rapat kabinet yang menyetujui rencana revisi tersebut.

“Kami tidak bisa mengabaikan masalah ini lebih lama lagi dan kami merasa tidak dapat dihindari untuk mengurangi sistem pengecualian.”

Kontroversi yang ia kutip adalah apakah pemerintah dapat mempertahankan kebijakan tersebut dalam menghadapi tingkat kelahiran yang rendah yang mengurangi populasi yang memenuhi syarat untuk wajib militer, keadilan dari sistem tersebut dan apakah personel terampil yang berada dalam dinas alternatif ditempatkan, di tempat yang sesuai untuk bertugas. untuk menghasilkan hasil yang diharapkan.

Undang-Undang Dinas Militer memberikan tugas khusus yang memungkinkan orang-orang yang memenuhi syarat untuk melanjutkan karir mereka sambil menjalankan dinas militer, seperti peneliti dan teknisi spesialis.

Pengecualian dinas militer diberikan kepada atlet dan seniman yang memenuhi syarat: yang memenangkan medali emas di Asian Games atau medali apa pun di Olimpiade, seniman yang memenangkan tempat kedua atau lebih tinggi dalam kompetisi seni internasional tertentu dan tempat teratas dalam kompetisi seni di negara tersebut. Selatan. Korea.

Berdasarkan amandemen tersebut, pemerintah akan secara bertahap mengurangi jumlah orang yang memenuhi syarat untuk mendapatkan pengecualian – tidak termasuk atlet dan artis – dari tahun 2022 hingga 2026, yang pada saat itu mereka yang menerima pengecualian akan dikurangi sebesar 20 persen, dari saat ini 7.500 menjadi 6.200.

Kuota atlet dan artis tidak akan dikurangi, karena rata-rata hanya sekitar 45 orang yang menerima pengecualian setiap tahunnya, kata pemerintah. Sebaliknya, mereka akan menerapkan ketentuan yang lebih ketat dengan mengurangi jumlah kompetisi atau permainan yang memenuhi syarat pengecualian.

Bagi atlet, aturan yang lebih ketat dan transparan akan diterapkan dalam pemilihan pemain tim nasional.

Meskipun pengecualian sejauh ini hanya diberikan kepada mereka yang benar-benar terlibat dalam kompetisi, semua anggota tim pemenang berhak mendapatkan pengecualian berdasarkan undang-undang yang direvisi.

Bukan hal yang aneh bagi tim nasional Korea untuk meminta anggotanya berpartisipasi dalam sebuah pertandingan bahkan hanya untuk satu menit, karena hal ini akan membuat pemain tersebut memenuhi syarat untuk dibebaskan dari wajib militer.

“Dalam beberapa kasus, orang-orang akan bercanda tentang ‘1 menit bermain untuk pengecualian militer’, dan seluruh sistem pengecualian serta pemain tim nasional akan diejek. Kami berusaha mencegahnya,” kata seorang pejabat Kementerian Pertahanan.

Pada Desember tahun lalu, pemerintah membentuk satuan tugas kementerian terkait untuk mengkaji ulang UU Dinas Militer. Ini adalah pertama kalinya kesepakatan dicapai sejak perundingan dimulai pada tahun 2002, menurut Lee.

akun slot demo

By gacor88