Tiongkok mengatakan 91.900 barel minyak, 18% dari batas tahunan, dipasok ke Korea Utara pada tahun 2021

24 Maret 2022

PYONGYANG – Tiongkok melaporkan bahwa mereka memasok sekitar 91.900 barel minyak sulingan ke Korea Utara tahun lalu, yang merupakan 18 persen dari batas impor minyak yang diamanatkan PBB, sementara Rusia mengklaim bahwa mereka tidak memasok lebih banyak minyak pada periode yang sama.

Komite sanksi Dewan Keamanan PBB terhadap Korea Utara baru-baru ini memperbarui jumlah total produk minyak olahan yang diekspor dan ditransfer ke Pyongyang oleh Beijing dan Moskow pada tahun lalu dan tahun ini.

Berdasarkan Resolusi DK PBB 2397, Korea Utara diperbolehkan mengimpor hingga 500.000 barel semua produk minyak olahan per tahun mulai awal tahun 2018. Semua negara anggota PBB juga diberi mandat untuk memberi tahu komite sanksi 1718 setiap bulan mengenai jumlah minyak yang diterbangkan ke Korea Utara.

Tiongkok melaporkan memasok masing-masing 10.822 dan 6.295 barel minyak pada bulan Januari dan Februari tahun ini, menurut situs web komite sanksi Komite Keamanan PBB pada hari Rabu.

Beijing juga mengatakan pihaknya telah memasok total 91.909 barel minyak pada tahun 2021, yaitu sekitar 18,4 persen dari batas impor minyak yang ditetapkan oleh VNSC. Namun negara tersebut tidak memberi tahu komite tentang volume perdagangan pada bulan Januari dan Februari lalu.

Tiongkok mentransfer minyak olahan sebanyak 41.973 barel pada bulan September lalu, yang merupakan volume perdagangan bulanan terbesar dan menyumbang 45,7 persen dari total volume perdagangan tahun itu.

Sebaliknya, Rusia mengatakan dalam laporannya kepada komite sanksi bahwa Korea Utara tidak memperoleh minyak apa pun dari negara tersebut pada tahun lalu.

Rusia, yang merupakan produsen minyak terbesar ketiga setelah AS dan Arab Saudi, mengklaim telah menghentikan sepenuhnya pasokan minyak ke Korea Utara sejak Oktober 2020.

Namun catatan menunjukkan bahwa Rusia memasok minyak ke Korea Utara dalam jumlah yang jauh lebih besar dibandingkan Tiongkok antara tahun 2018 dan 2020. Pasokan minyak yang dilaporkan dari Moskow berjumlah lebih dari dua kali lipat pasokan minyak dari Beijing pada tahun 2020.

Pasokan, penjualan atau transfer produk minyak olahan ke Korea Utara (Korea Herald)

Perlu juga dicatat bahwa jumlah pasokan minyak ke Korea Utara yang dilaporkan terus menurun drastis sejak pandemi COVID-19, menurut data yang diberikan oleh Tiongkok dan Rusia.

Impor minyak bumi olahan Korea Utara dari Tiongkok dan Rusia mengalami penurunan dari 148.780 barel pada tahun 2020 menjadi 91.909 barel pada tahun 2021, turun sebesar 38,2 persen hanya dalam satu tahun.

Pandemi COVID-19 menyebabkan penurunan total volume pasokan minyak ke Pyongyang sebesar 68,1 persen antara tahun 2019 dan 2020. Tiongkok dan Rusia masing-masing menyediakan 401.054 dan 466.783 barel minyak ke Korea Utara pada tahun 2018 dan 2019.

Namun berbeda dengan laporan dari Tiongkok dan Rusia, komunitas internasional menuduh Pyongyang melampaui batas impor minyak olahan dengan memperoleh minyak secara ilegal dan melanggar sanksi PBB.

Dalam laporan jangka menengah dan akhir tahunannya, panel ahli PBB menunjuk pada impor produk minyak ilegal yang sedang berlangsung oleh Pyongyang, terutama melalui transfer antar kapal.

Direktur Badan Intelijen Pertahanan AS, Letjen. Scott Berrier, mengatakan pekan lalu bahwa Korea Utara terus mengimpor minyak olahan secara ilegal dan melanggar batas impor minyak tahunan dalam pernyataannya yang disampaikan kepada Komite Angkatan Bersenjata DPR.

“Sejak tahun 2018, Korea Utara telah memperoleh minyak olahan melebihi jumlah yang diizinkan berdasarkan resolusi Dewan Keamanan PBB melalui kapal-kapal yang menggunakan transfer kapal-ke-kapal ilegal dan pengiriman minyak bumi langsung oleh kapal tanker dari negara ketiga,” kata Berrier.

Royal United Services Institute yang berbasis di London mengatakan pada bulan Desember bahwa Korea Utara kemungkinan akan melampaui batas tahunan PBB sebesar 500.000 barel, berdasarkan analisis citra satelit dan perkiraan pengiriman ke pelabuhan Nampo di Korea Utara antara Mei dan November lalu. tahun.

Lembaga penelitian tersebut mengatakan Korea Utara masih akan melanggar batas impor minyak yang diamanatkan DK PBB meskipun setidaknya 23 kapal, yang diidentifikasi melakukan 36 pengiriman terpisah ke pelabuhan, hanya terisi 75 persen.

Toto SGP

By gacor88