Trump yakin perang dengan NK bisa menewaskan 100 juta orang

27 November 2019

Presiden telah menjadikan pidatonya di Pyongyang sebagai bagian utama dari kebijakan luar negerinya.

Presiden AS Donald Trump memperkirakan bahwa sebanyak 100 juta orang bisa terbunuh jika Amerika Serikat berperang dengan Korea Utara di bawah pemerintahan Presiden Barack Obama sebelumnya, menurut sebuah buku baru berdasarkan wawancara dengan presiden tersebut.

Komentar Trump muncul saat pertemuan Gedung Putih pada bulan Januari 2019 dengan Doug Wead, seorang penulis terlaris New York Times dan mantan penasihat dua presiden AS, yang bukunya, “Inside Trump’s White House: The Real Story of His Presidency,” diterbitkan di Selasa.

Selama percakapan itu, tulis Wead, Trump menegaskan kembali keyakinannya bahwa Obama akan berperang dengan Korea Utara jika ia tetap menjabat.

“Dan saya juga berpendapat bahwa tiga puluh hingga seratus juta orang bisa saja terbunuh,” Wead mengutip perkataan presiden.

Korea Selatan berpenduduk 51,2 juta jiwa dan Korea Utara berpenduduk 25 juta jiwa.

Trump kemudian menyatakan ketidakpercayaannya terhadap prediksi para ahli bahwa 100.000-200.000 orang akan meninggal, jumlah yang menurutnya setara dengan jumlah penduduk sebuah desa di Korea Selatan.

“Yah, seperti yang Anda tahu, Seoul, ibu kotanya, berada tepat di sebelah perbatasan,” lanjutnya, menurut Wead. “Omong-omong, ini adalah perbatasan yang sulit. Perbatasan yang tidak bisa ditembus. Dan Seoul memiliki populasi tiga puluh juta orang. Kim punya sepuluh ribu senjata, artileri, mereka menyebutnya meriam. Dia bahkan tidak memerlukan senjata nuklir untuk menciptakan salah satu bencana terbesar dalam sejarah.”

Populasi Seoul hanya di bawah 10 juta.

Trump menunjukkan kepada Wead beberapa surat yang ditulis Kim kepadanya.

Menurut Wead, pemimpin Korea Utara telah menegaskan bahwa ia berupaya untuk secara resmi mengakhiri Perang Korea tahun 1950-53, yang berakhir dengan gencatan senjata, bukan perjanjian damai.

Dalam salah satu suratnya, Kim menulis: “Saya sangat yakin bahwa kemauan kuat, upaya tulus, dan pendekatan unik dari diri saya dan Yang Mulia, Tuan. Keinginan Presiden untuk membuka masa depan baru antara DPRK dan AS pasti akan membuahkan hasil. “

DPRK adalah singkatan dari nama resmi Korea Utara, Republik Rakyat Demokratik Korea.

Saat Trump makan siang bersama Wead, ia menyesalkan pemberitaan media tentang pertemuan bersejarah pertamanya dengan Kim di Singapura pada Juni 2018, dan mengatakan bahwa pertemuan tersebut digambarkan sebagai sikap menyerah yang berlebihan.

“Dan sejujurnya, tidak ada tindakan yang kita lakukan yang tidak dapat diubah,” kata Trump. “Dengan membatalkan latihan perang, kami menghemat jutaan dolar dan kami dapat memulainya kapan pun kami mau. Jadi apa yang kita serahkan, apa? Kami menjatuhkan sanksi keras kepada mereka. Sanksi masih berlaku.”

Trump mengacu pada latihan militer Korea Selatan-AS yang ia tunda setelah pertemuan puncaknya di Singapura. Keputusan tersebut dikritik secara luas sebagai konsesi kepada rezim Kim, yang memandang latihan tersebut sebagai latihan invasi.

Wead mengatakan Trump juga menolak keras komitmen pertahanan AS terhadap Korea Selatan.

“Jangan lupa bahwa kita punya empat puluh ribu tentara di Korea Selatan sepanjang tahun,” katanya. Sekitar 28.500 tentara AS saat ini ditempatkan di Korea Selatan.

“Tahukah Anda berapa banyak uang yang kami keluarkan untuk membela Korea Selatan? Empat setengah miliar dolar setahun. Temukan yang itu?” dia menambahkan.

Trump dilaporkan telah menuntut agar Korea Selatan meningkatkan kontribusinya terhadap biaya pertahanan bersama menjadi $5 miliar pada tahun depan, peningkatan lima kali lipat dari tahun ini.

Trump juga mengeluh kepada Wead bahwa orang yang memperlakukan AS dengan buruk adalah sekutunya.

“Dan Anda pernah mendengar cerita Korea Selatan dengan sistem rudalnya, dengan sistem anti-rudal THAAD?” dia dikutip sebagai berikut.

Sistem Pertahanan Area Ketinggian Tinggi Terminal AS dikerahkan di Korea Selatan pada tahun 2017 untuk mencegah provokasi rudal Korea Utara.

“Kami memberi begitu banyak,” kata Trump, menurut Wead. “Kami memberi begitu banyak. Kami tidak mendapat apa-apa.”

situs judi bola online

By gacor88