T’s Tantan: Ramen vegan yang terinspirasi untuk membuat Anda tersenyum

27 Januari 2022

TOKYO – Ramen yang cantik, lezat, dan sehat — tidak ada cara yang lebih baik untuk memanjakan diri Anda selain dengan semangkuk mie saat bepergian melalui Stasiun JR Tokyo.

T’s Tantan mengkhususkan diri pada ramen vegan dan cabang di dalam gerbang tiket di area jalan Keiyo yang lucu dulunya sering dikunjungi pengunjung asing yang mengantri untuk mencoba mie tersebut. Ini terjadi sebelum pandemi virus corona, namun pada kunjungan pertama saya baru-baru ini, saya tahu bahwa bukan hanya ramen vegan baru yang menarik banyak orang.

Ramen Tantan biasanya pedas dengan sedikit daging cincang dalam kuah kental, jadi saya tidak terlalu berharap ramen di T’s Tantan enak karena tidak menggunakan produk hewani, hanya sayur-sayuran dan kacang kedelai. Tapi begitu saya mencobanya, saya sangat terkesan dengan rasanya.

Satu mangkuk bernilai seribu kata, jadi saya mengunjungi toko itu lagi, berharap mendengar cerita di balik ramen tersebut.

“Saya berharap makan ramen akan mendorong orang untuk memikirkan kesehatan mereka,” kata Masako Shimokawa.

“Yang terpenting adalah sehat, dan pesan ini ingin saya sampaikan melalui makanan,” ujar Masako Shimokawa sambil tersenyum menawan.

Shimokawa, 65, adalah pemilik T’s Restaurant, sebuah restoran vegan yang dibuka pada tahun 2009 di Jiyugaoka, Tokyo, tempat lahirnya ramen tantan vegan. T’s Tantan dibuka pada tahun 2011 sebagai toko ramen yang menyajikan ramen tantan vegan, dan dikelola oleh JR East Cross Station Co., entitas ritel dan pengembangan baru yang sepenuhnya dimiliki oleh East Japan Railway Company. Dengan kata lain, T’s Tantan merupakan buah kerja sama selama 11 tahun antara Shimokawa dan JR East Group.

Di Stasiun Tokyo yang luas, toko ini mudah ditemukan, sekitar satu menit dari Gerbang Selatan Yaesu. Interior T’s Tantan luas, cerah, dan canggih. Di salah satu dinding terdapat tanda bergambar yang menunjukkan bahwa daging, ikan, telur, dan produk susu tidak digunakan.

Pintu masuk toko di area Jalan Keiyo, Stasiun Tokyo.

Interior cerah dan luas

Interior cerah dan luas

Tanda yang menyatakan bahwa tidak ada produk hewani yang digunakan dalam makanan.

Menu berbahan dasar kedelai dijelaskan.

Slogannya T Tantan, “Smile Vege”

Interior bergaya

Saya memesan mie tantan wijen emas (¥1,100), hidangan khasnya. Dua staf dapur bekerja dengan cepat di dapur yang tidak terlalu besar dan menyiapkan hidangan dalam waktu singkat. Toko tersebut telah melakukan banyak penelitian tentang cara menyajikan ramen dengan cepat, seperti merebus mie hanya selama 20 detik, untuk mengurangi waktu tunggu bagi banyak orang yang menggunakan stasiun tersebut.

Staf dapur menyiapkan ramen.

Staf dapur menyiapkan mie tantan wijen emas.

Hanya membutuhkan waktu 20 detik untuk memasak mie.

Masukkan mie ke dalam kuah mie tantan

Letakkan miso daging sapi kedelai di atasnya

Banyak sayuran yang diletakkan satu per satu di dalam mangkuk.

Mie tantan wijen emas yang datang ke meja saya memiliki topping yang lebih banyak dibandingkan ramen biasa, yang membuat saya senang hanya dengan melihatnya. Ada tauge, biji rami – konon makanan super – benang cabai, potongan halus ujung putih cangkang, dan tauge. Miso daging kedelai tersembunyi di bawahnya. Selain itu ada lobak semangka, pasta selai kacang, sayuran komatsuna, dan banyak biji wijen emas.

Biasanya, mie tepung terigu disajikan, tetapi dengan tambahan ¥100, Anda bisa menggantinya dengan mie konnyaku “uruhada”, yang rendah karbohidrat dan mengandung konnyaku ceramide yang ramah kulit. Saya memakannya pada kunjungan pertama saya dan karena kalorinya sangat rendah, Anda dapat mengurangi hampir 330 kalori dari setiap mangkuk ramen.

Mienya mudah dimakan.

Mie tepung terigu

Menunya ramen

“Aduk rata sebelum dimakan, agar supnya lebih kaya,” saran Shimokawa, menjelaskan bahwa pasta kacang juga menambah kekayaan sup.

Saya mencampurkan mie, sup, dan sayuran, lalu mencoba supnya terlebih dahulu. Itu kaya dan penuh umami. Saya sangat terkesan.

Sayurannya enak, dan mie (kali ini tepung terigu) mudah disantap. Saya juga bisa menikmati pedasnya ramen tantan.

Saya merasa seperti saya makan ramen yang enak.

Topping seperti keju vegan (¥200) dan chashu vegan (¥450), yang disajikan dalam menu dalam bahasa Inggris sebagai “char-siu”, dapat ditambahkan untuk menambah rasa yang berbeda.

Tambahkan bola-bola keju vegan ke dalam ramen. Dengan menggabungkan keduanya, hidangannya akan menjadi lebih kaya.

Keju vegan yang terbuat dari susu kedelai rendah lemak benar-benar berbau dan terasa seperti keju.

Chashu daging kedelai membuat Anda merasa seperti sedang benar-benar makan daging.

Mie tantan dengan saus tomat, ketumbar, dan keju vegan (¥1,100), mie konnyaku (¥100) dipilih. Mie tepung terigu memiliki 337 kalori, sedangkan mie konnyaku hanya memiliki 10 kalori. Tidak ada bau konnyaku dan mudah dimakan.

Keju vegan hadir dalam bentuk dua bola yang terbuat dari susu kedelai rendah lemak dan diproduksi dengan semangat Sagamiya, sebuah perusahaan tahu di Prefektur Gunma. Ketika saya menggigitnya, saya terkejut saat mengetahui bahwa bau dan rasanya benar-benar seperti keju. Saya memasukkan yang lainnya ke dalam sup, memecahnya dan meminum sebagian supnya bersama-sama. Itu dibuat untuk rasa yang lebih lembut sehingga Anda tidak merasa bersalah sama sekali setelah meminumnya seperti yang Anda lakukan dari semangkuk ramen biasa. Disarankan juga untuk menambahkan nasi ke dalam sup dan memakannya seperti risotto.

“Saat kita berbicara tentang ramen, chashu adalah suatu keharusan,” kata Shimokawa. Chashu daging kedelai, yang membutuhkan waktu 10 tahun bagi Shimokawa untuk memuaskannya, rasanya sangat enak sehingga Anda merasa seperti sedang makan chashu babi asli.

Anda tidak perlu memikirkan konsep seperti “vegan” atau bahkan “vegetarian”. Mari kita berpikir secara sederhana:

Ini adalah ramen yang dapat memuaskan siapa saja yang mampir untuk mencicipinya.

Mie tantan wijen hitam, populer di kalangan pelanggan asing (¥1,000)

Mulai dari ibu rumah tangga hingga pemilik restoran
Shimokawa adalah seorang ibu rumah tangga yang makan daging dan ikan.

“Kalau pinggang, saya suka bagian yang berlemak,” kenangnya.

Namun, ketika seorang kenalannya jatuh sakit, dia mulai memikirkan secara mendalam tentang kesehatan dan menyiapkan makanan yang lebih sehat untuk keluarganya.

“Saya ingin orang-orang menikmati makanan enak, daripada terhambat karena mereka vegetarian,” katanya saat menceritakan alasannya membuka T’s Restaurant pada bulan September 2009.

Shimokawa mulai menyajikan ramen tantan vegan di restoran tersebut, dan karena alasan tertentu orang-orang dari JR mulai sering mengunjungi restoran tersebut. Shimokawa bertanya-tanya kenapa, karena tidak ada stasiun JR di dekat Jiyugaoka di Daerah Meguro.

Pedoman bahan yang digunakan

Penjelasan menunya

Lalu suatu hari perwakilan JR mendekatinya tentang pembukaan restoran di Stasiun Tokyo. Perusahaan sedang mencari restoran untuk dibuka di koridor Jalan Keiyo yang baru dengan tema “gaya hidup ramah masyarakat dan ramah alam”.

Filosofi Shimokawa dan JR sangat cocok, dan hanya enam bulan setelah pembukaan restoran di Jiyugaoka, keputusan dibuat untuk membuka toko ramen di Stasiun Tokyo. Setelah menghabiskan enam bulan mengembangkan menu, restoran ini dibuka pada 20 Maret 2011, sembilan hari setelah Gempa Besar Jepang Timur.

Sejak saat itu, restoran tersebut terus melakukan perbaikan dengan slogan “Smile Vege”, yang berarti “membuat pelanggan tersenyum dengan hidangan yang membuat tubuh mereka bahagia”.

Pangsit dibuat hanya dengan sayuran

Makan siang kotak bento dengan chashu daging kedelai dari menu takeaway

Populer di kalangan pelanggan asing
“Tolong sampaikan kepada dunia bahwa kami berterima kasih atas banyaknya pesan dukungan melalui media sosial dari masyarakat asing yang tidak bisa datang ke T’s Tantan saat ini,” kata Shimokawa.

T’s Tantan sudah terkenal di luar negeri. Ada kalanya 90% pelanggan di toko tersebut berasal dari luar negeri. Pada tahun 2020, restoran ini dianugerahi “Traveler’s Choice” oleh TripAdvisor, situs ulasan perjalanan global, berdasarkan evaluasi wisatawan, dan termasuk dalam 10% teratas dari seluruh restoran di dunia.

Terpilih sebagai “Pilihan Wisatawan” TripAdvisor

Shimokawa ingat suatu kali ketika dia sedang menunggu kereta di Stasiun Hamamatsucho di Tokyo, dia melihat sebuah tiket jatuh ke peron. Dia mengambilnya dan mendekati sekelompok tiga pelancong wanita di depannya. Salah satu dari mereka menjatuhkan tiketnya dan merasa lega mendapatkannya kembali. Ketiganya mengaku berasal dari Swedia dan Inggris. Shimokawa kemudian bertanya kemana mereka akan pergi.

“Kita akan ke T’s Tantan di Stasiun Tokyo sekarang,” salah satu dari mereka berkata dengan gembira.

Pasca merebaknya virus corona, jumlah pengunjung asing ke Jepang menurun dan jumlahnya masih belum pulih. Namun berkat upaya toko tersebut, seperti pembenahan menu dan mulai menawarkan layanan bawa pulang, tidak hanya pelanggan wanita di Jepang yang mengalami peningkatan, namun juga pelanggan pria yang menjadi lebih sadar akan kesehatan akibat penyebaran virus corona.

Terumi Kaneko bertanggung jawab atas ramen edisi terbatas.

Terumi Kaneko dari JR East Cross Station mengerjakan item menu musiman. Tahun lalu, dia menghadirkan enam jenis ramen musiman, termasuk ramen lemon Setouchi, yang sukses besar.

“Tiba-tiba aku seperti memikirkan sesuatu dan ide itu muncul di kepalaku,” kata Kaneko gembira.

Huruf “T” pada nama tokonya bukan hanya huruf “T” pada tantan ramen, tapi juga pada kata “taiyo” (matahari), “tsuchi” (tanah), “taberu” (makan), “teinei” (kesopanan), “tsunagari” (hubungan) dan sebagainya. Saya akan menambahkan “tokimeki” (inspirasi) ke dalamnya.

Beberapa ramen edisi terbatas yang ditawarkan sejauh ini

Ada juga mie cup. Pengunjung asing biasa membelinya dalam kotak.

Ramen kotak dengan mie segar (2 porsi)

■Tantan (http://ts-restaurant.jp/tantan/) Cabang Keiyo Street di Stasiun Tokyo biasanya buka mulai pukul 10.00 hingga 22.00. Tutup pada pukul 21:00 selama periode tindakan kuasi-darurat COVID-19 untuk mencegah penyebaran penyakit, yang dijadwalkan berlangsung hingga 13 Februari. , 2022. Ada juga cabang di dua stasiun JR lainnya: toko ecute Ueno di dalam gerbang tiket Stasiun Ueno dan toko Ikebukuro di dalam gerbang tiket Stasiun Ikebukuro. Cabang di Terminal 1 dan 2 Bandara Narita ditutup sementara.

Result SGP

By gacor88