Upaya untuk menggabungkan pemerintah Thailand menghadapi penundaan lebih lanjut

4 Agustus 2023

BANGKOK – Kemacetan yang terjadi pembentukan pemerintahan baru Thailand setelah pemilu bulan Mei berlanjut, karena sidang parlemen untuk memilih perdana menteri pada hari Jumat ditunda sambil menunggu keputusan pengadilan.

Penundaan pada hari Kamis ini menyusul pengumuman Mahkamah Konstitusi bahwa diperlukan lebih banyak waktu untuk meninjau petisi yang menentang keputusan Parlemen pada tanggal 19 Juli untuk mendiskualifikasi kandidat Partai Move Forward (MFP) Pita Limjaroenrat. kesempatan kedua untuk dicalonkan sebagai perdana menteri.

Pengadilan juga mengatakan pihaknya sedang mencari informasi lebih lanjut mengenai kasus ini karena melibatkan “masalah penting” terkait dengan prinsip-prinsip monarki konstitusional yang memerlukan pertimbangan hati-hati.

Pengadilan akan mempertimbangkan kasus ini pada 16 Agustus, kata rilis pengadilan.

Meskipun memenangkan pemilu 14 Mei dengan 151 kursi House of Commons, MFP dan Pita gagal membentuk pemerintahan, sebagian besar disebabkan oleh kurangnya dukungan dari anggota parlemen konservatif yang menolak kebijakan progresif partai tersebut, khususnya rencana reformasi undang-undang keagungan yang mengkriminalisasi penghinaan terhadap monarki.

Pada tanggal 13 Juli, Bapak Pita – yang merupakan pemimpin MFP – tidak mendapat cukup dukungan dari legislator dalam upaya pertamanya untuk mendapatkan suara yang dibutuhkan untuk menjadi perdana menteri.

Seminggu kemudian, pria berusia 42 tahun itu ditolak untuk melakukan percobaan kedua karena mayoritas anggota parlemen dan senator mendukung aturan parlemen yang mencegah usulan diajukan kembali pada sidang yang sama.

Menyusul pengumuman pengadilan, Ketua DPR, Wan Muhamad Noor Matha, mengatakan bahwa sidang parlemen hari Jumat untuk memilih perdana menteri Thailand ke-30 akan ditunda, menunggu keputusan hukum.

Partai Pheu Thai, yang menjadi runner-up dalam pemilu, akan mencalonkan kandidatnya, raja properti Srettha Thavisin, 60, untuk pemilu mendatang.

Partai tersebut juga membatalkan konferensi pers yang direncanakan pada hari Kamis untuk mengumumkan mitra koalisi barunya setelah memisahkan diri dari MFP, yang merupakan mitra utamanya dalam aliansi partai-partai non-militer sebelumnya.

Pheu Thai, yang terhubung dengan mantan Perdana Menteri Thaksin Shinawatra, Pada hari Rabu, MFP membatalkan rencana untuk membentuk pemerintahan setelah menghadapi tentangan kuat dari partai-partai konservatif dan terkait militer yang diperlukan agar berhasil mencalonkan Srettha sebagai perdana menteri.

Dalam komentar publik pertamanya sejak MFP terdegradasi ke kubu oposisi, Mr. Melalui media sosial pada hari Kamis, Pita mengatakan dia tidak “kecewa” dan malah dipenuhi dengan “energi”. Ia mengatakan MFP akan melayani masyarakat dengan kemampuan terbaiknya.

MFP menyatukan blok awal yang terdiri dari 312 anggota parlemen pada bulan Mei.

Namun pada bulan Juli, MFP menyerahkan tongkat estafet kepada Pheu Thai untuk memimpin koalisi, setelah tidak mendapat dukungan mayoritas dari Parlemen yang beranggotakan 750 orang, yang mencakup 500 anggota parlemen terpilih dan 250 anggota Senat yang dipilih junta.

Anggota parlemen mengikuti sidang parlemen di Bangkok, Thailand, pada 3 Agustus 2023. FOTO: EPA-EFE

Jeda yang berlarut-larut dalam pemerintahan Thailand berikutnya akan mempengaruhi kebijakan, anggaran, dan kesepakatan internasional yang akan datang, kata analis politik Punchada Sirivunnabood.

“Namun, penundaan (pemungutan suara pada hari Jumat) akan memberi Pheu Thai lebih banyak waktu untuk memastikan mereka memiliki cukup suara di Senat untuk mengamankan Srettha sebagai PM,” katanya, sambil mencatat bahwa dengan 141 anggota parlemen Pheu Thai dan kemungkinan konfigurasi koalisi baru, partai tersebut akan masih membutuhkan dukungan Senat.

Pertemuan berbagai peristiwa dan kebuntuan politik yang terus berlanjut dapat menggagalkan rencana pemimpin Pheu Thai, Thaksin, untuk kembali ke Thailand pada 10 Agustus.

Ini bukan pertama kalinya Thaksin, yang menghabiskan 15 tahun di luar negeri dalam pengasingan untuk menghindari tuntutan pidana, bersumpah untuk kembali, dan seperti banyak orang lainnya, Dr Punchada ragu akan kepulangannya.

“Mengamankan pilihan perdana menteri Pheu Thai adalah satu hal, namun ada negosiasi dan kesepakatan lain yang perlu diselesaikan,” katanya.

Pengeluaran HK

By gacor88