19 September 2018

Pemimpin Korea Utara mengatakan dia mengharapkan kemajuan pada pertemuan puncak berikutnya dengan Trump dan menyetujui denuklirisasi semenanjung Korea.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un berjanji akan mengunjungi Seoul pada hari Rabu dan menegaskan kembali komitmennya untuk menghentikan program nuklir negaranya dan berjanji untuk mengambil langkah-langkah tambahan menuju denuklirisasi, dengan syarat.

Pernyataan Bersama Pyongyang bulan September 2018 yang ditandatangani oleh kedua pemimpin setelah putaran kedua pertemuan puncak mereka di Paekhwawon Guest House menyatakan bahwa Korea Utara akan secara permanen membongkar lokasi uji coba mesin rudal dan platform peluncuran rudalnya di Dongchangri di bawah pengawasan para ahli dari negara terkait.

Kepala Badan Intelijen Nasional Korea Selatan Suh Hoon dan wakil ketua Partai Pekerja Korea Utara Kim Yong-chul menghadiri pertemuan tertutup pada hari Rabu.

Pernyataan tersebut juga menyatakan bahwa Korea Utara bersedia mengambil langkah tambahan, seperti pembongkaran permanen fasilitas nuklir Yongbyun, jika AS mengambil tindakan timbal balik sesuai dengan semangat deklarasi AS-Korea Utara pada 12 Juni.

Kedua pemimpin berjanji untuk terus bekerja sama dengan AS dan komunitas internasional untuk membersihkan Semenanjung Korea dari senjata nuklir.

Sekretaris Komunikasi Publik Gedung Biru Yoon Young-chan mengatakan Moon akan bertemu dengan Presiden AS Donald Trump di sela-sela Majelis Umum PBB pada hari Senin, dan mengatakan bahwa pemimpin Korea Selatan sekarang akan bekerja dengan AS untuk langkah selanjutnya dalam perlucutan senjata. proses

Trump menyambut baik hasil tersebut melalui pesan Twitter, dan mencatat bahwa Kim telah setuju untuk “mengizinkan inspeksi nuklir, tergantung pada negosiasi akhir, dan untuk secara permanen membongkar lokasi uji coba dan landasan peluncuran di hadapan para ahli internasional.” Namun, tidak jelas apa yang dimaksud Trump dengan “inspeksi nuklir”, karena istilah tersebut tidak termasuk dalam pernyataan Pyongyang.

Salah satu tujuan utama Korea Selatan mengikuti KTT ini adalah untuk memulai perundingan denuklirisasi yang terhenti antara Washington dan Pyongyang.

“Kami percaya bahwa perundingan antara Korea Utara dan AS dapat dipercepat berdasarkan hasil KTT ini, dan kami juga berharap perundingan tersebut dapat dilaksanakan secepatnya,” kata Chung Eui-yong, Kepala Keamanan Nasional. Kantor, kata. Dia menambahkan bahwa seorang pemimpin Korea Utara yang secara terbuka menyatakan niatnya untuk membongkar secara permanen fasilitas simbolis seperti Yongbyun memiliki arti penting.

Selain itu, Menteri Pertahanan Korea Selatan Song Young-moo dan rekannya No Kwang-chul menandatangani perjanjian militer yang berfokus pada pencegahan konflik perbatasan. Kantor kepresidenan Korea Selatan menyebutnya sebagai “pakta non-agresi de facto,” yang mencakup pembentukan zona penyangga dan zona larangan terbang di zona demiliterisasi.

“Kami mengadopsi perjanjian militer untuk mengakhiri sejarah permusuhan (antara kedua Korea) yang menyedihkan dan tragis selama beberapa dekade dan berjanji menjadikan semenanjung Joseon (Korea) sebagai tanah damai tanpa senjata nuklir atau ancaman nuklir,” kata Kim setelah pertemuan tersebut. menandatangani Deklarasi Pyongyang.

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa dia berjanji untuk mengunjungi Seoul “dalam waktu dekat”. Moon menjelaskan dengan mengatakan bahwa hal ini akan terjadi dalam tahun ini, kecuali ada perkembangan yang tidak terduga.

Tidak ada pemimpin Korea Utara yang pernah mengunjungi Seoul, meskipun ada pembicaraan tentang kunjungan ayah Kim, mantan pemimpin Korea Utara Kim Jong-il, pada tahun 2000.

Kedua pihak juga sepakat untuk mengajukan tawaran bersama untuk Olimpiade Musim Panas 2032, serta partisipasi bersama dalam ajang olahraga internasional.

Pernyataan Pyongyang juga mencakup penampilan kelompok seni Pyongyang di Seoul pada bulan Oktober.

Korea Selatan dan Utara telah berjanji untuk mengambil langkah-langkah untuk mencapai “pembangunan yang seimbang” ekonomi, yaitu memperkuat pertukaran lintas batas dan kerja sama ekonomi.

Mereka sepakat untuk memulai proyek bersama untuk menghubungkan jalur kereta api dan jalan melintasi perbatasan pada tahun ini, untuk melanjutkan tur Kumgangsan dan membuka kembali Taman Industri Kaesong, dalam “keadaan yang tepat”, dengan mempertimbangkan sanksi ekonomi yang dikenakan terhadap Korea Utara atas nuklirnya. kekuatan. dan program rudal balistik.

Pemerintahan Park Geun-hye menutup kompleks Kaesong di kota Kaesong di perbatasan Korea Utara pada bulan Februari 2016 sebagai tindakan hukuman terhadap provokasi nuklir dan rudal Pyongyang. Tur Kumgangsan dihentikan pada tahun 2008 setelah seorang turis Korea Selatan dibunuh oleh tentara Korea Utara.

Upaya kemanusiaan bagi keluarga-keluarga yang terpisah akibat Perang Korea tahun 1950-1953 juga dimasukkan dalam deklarasi tersebut, dengan kedua Korea setuju untuk membuka fasilitas permanen di Kumgangsan untuk reunifikasi keluarga dalam waktu dekat. Langkah-langkah lainnya termasuk mengadakan reuni berbasis video dan bertukar pesan video antara anggota keluarga yang terpisah.

Perjanjian lain yang termasuk dalam deklarasi Pyongyang antara lain: upaya untuk menciptakan zona ekonomi khusus; kerja sama lintas batas untuk konservasi habitat alami di Utara; dan kerjasama di bidang medis untuk pencegahan dan penanggulangan penyakit menular.

-UPDATE- Kim bertemu Moon di Pyongyang

Kim memuji Moon karena meningkatkan hubungan antara Korea, Washington, dan Pyongyang.

“Presiden Moon memicu perundingan bersejarah antara Joseon (Korea Utara) dan AS. Tidak berlebihan jika dikatakan bahwa pertemuan Joseon-AS semua berkat Presiden Moon. Kami mengharapkan stabilisasi kawasan dan lebih banyak kemajuan (dalam pertemuan puncak),” kata Kim.

Moon berterima kasih kepada Kim, istrinya Ri Sol-ju, dan warga Pyongyang atas sambutan hangatnya.

“Musim semi di Panmunjom menyebabkan musim gugur di Pyongyang. Kami telah bertemu tiga kali dalam lima bulan terakhir. Dan melihat ke belakang, ada Pertandingan Musim Dingin PyeongChang; sebelum itu, pidato Tahun Baru Ketua Kim dan keputusannya yang berani. Seluruh proses ini dimungkinkan oleh tekad Kim, dan saya ingin mengucapkan terima kasih atas tekad tersebut untuk memulai era baru,” ujarnya.

Usai pertemuan puncak, pasangan pertama Korea Selatan menghadiri penampilan Samjiyeon Band di Pyongyang Grand Theatre, setelah itu mereka dan seluruh rombongan menghadiri makan malam resepsi di Rumah Mokran. Pasangan pertama menginap di Paekhwawon State Guest House, yang biasanya hanya diperuntukkan bagi VIP tertinggi.

judi bola

By gacor88