Vietnam akan mempertimbangkan untuk menurunkan status Covid-19 menjadi seperti flu

31 Mei 2023

HANOI – Menteri Kesehatan Đào Hồng Lan mengatakan Perdana Menteri Phạm Minh Chính akan memimpin pertemuan Komite Manajemen Nasional untuk Pencegahan dan Pengendalian COVID-19 akhir pekan ini untuk menurunkan peringkat COVID-19 dari pertimbangan penempatan penyakit menular Kelas A saat ini ke Kelas B.

Menteri Lan mengatakan kepada Majelis Nasional bahwa pada tanggal 5 Mei, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan bahwa COVID-19 tidak lagi merupakan Darurat Kesehatan Masyarakat untuk Kepedulian Internasional, sebutan yang melekat pada penyakit virus lebih dari tiga tahun yang lalu, tetapi pandemi ini belum berakhir.

Sesuai dengan arahan pimpinan pemerintahan, Kementerian Kesehatan juga berkoordinasi dengan kementerian dan lembaga lain untuk meninjau peraturan hukum, berkonsultasi dengan pengalaman negara lain, dan meninjau langkah-langkah praktis untuk pencegahan dan pengendalian COVID-19 di Việt. Nam, kata Lan.

Kementerian Kesehatan telah memimpin dalam bekerja sama dengan kementerian dan lembaga lain untuk menyiapkan berkas untuk mengklasifikasi ulang penyakit menular dari Kelas A ke Kelas B, katanya.

Việt Nam mengklasifikasikan infeksi menjadi tiga kelas A, B dan C, sebagian besar berdasarkan tingkat keparahannya.

Golongan A termasuk penyakit menular yang sangat berbahaya yang dapat menyebar dengan cepat, luas dan memiliki tingkat kematian yang tinggi atau belum diketahui penyebab penyakitnya.

Contohnya adalah polio, flu burung A-H5N1, pes, demam berdarah yang disebabkan oleh virus Ebola, Lassa atau Marburg, demam West Nile, demam kuning, Kolera, Sindrom Pernafasan Akut Parah, dan penyakit menular baru yang berbahaya yang baru muncul dengan tidak diketahui/tidak jelas patogen.

Kelas B termasuk penyakit menular berbahaya yang cepat menular dan dapat berakibat fatal, termasuk penyakit adenovirus, human immunodeficiency virus/acquired immunodeficiency syndrome (HIV/AIDS), influenza, rabies, batuk rejan (pertusis), tuberkulosis, shigellosis, gondongan, demam berdarah , Malaria , Campak, Penyakit tangan-kaki-mulut, Antraks, Cacar, Demam tifoid, Rubella, Hepatitis virus, Ensefalitis virus dan Zika, dll.

Dan Kelas C mencakup penyakit menular yang tidak terlalu berbahaya dan tidak cepat menular, termasuk klamidia.

Menteri Kesehatan berwenang meninjau daftar penyakit menular di setiap kelas.

Siswa di Sekolah Menengah Trung Vuong di Kota Buon Ma Thuot, Provinsi Dak Lak, sedang diuji untuk COVID-19 pada April 2023 menyusul deteksi sekelompok infeksi di sini. —VNA/VNS foto Tuan Anh

Trần Đắc Phu, mantan direktur Departemen Pengobatan Pencegahan dan penasihat senior Pusat Operasi Darurat Kesehatan Masyarakat (di bawah Kementerian Kesehatan), mengatakan kepada media lokal bahwa situasi COVID-19 di Việt Nam masih terkendali, dengan mayoritas kasus baru dengan gejala ringan atau tanpa gejala, dan sistem perawatan kesehatan tidak kelebihan beban.

Kasus yang paling serius dan fatal masih terkonsentrasi di antara mereka yang memiliki masalah kesehatan mendasar, orang lanjut usia, yang tidak divaksinasi, dan mereka yang memiliki sistem kekebalan yang lemah.

Menurut Phu, orang-orang ini juga berisiko terkena penyakit yang lebih serius dan kematian akibat penyakit menular lainnya, seperti influenza, bukan hanya COVID-19.

Ketika orang-orang ini mengidap penyakit yang melemahkan sistem kekebalan mereka, mereka menjadi rentan terhadap penyakit lain, menyebabkan penyakit yang lebih parah dan kematian.

Việt Nam telah beralih ke strategi adaptasi dan pengendalian COVID-19 yang fleksibel, aman dan efektif sejak akhir 2021, berkat tingkat vaksinasi yang tinggi.

Meskipun kami belum mengklasifikasikan COVID-19 dari Grup A ke Grup B, kata Phu, banyak kegiatan yang telah kembali normal, seperti membuka kembali perbatasan, mencabut pembatasan perjalanan, menyelenggarakan pertemuan dan acara tanpa pengujian wajib, dan pelonggaran tindakan karantina di sekitar. kegiatan ekonomi dan kesejahteraan sosial.

Namun, Phu menekankan bahwa COVID-19 masih memiliki karakteristik unik karena WHO belum mengumumkan akhir dari pandemi ini dan badan tersebut masih menyarankan negara-negara untuk berhati-hati dan beralih dari tanggap darurat ke strategi pengendalian penyakit jangka panjang yang berkelanjutan.

Oleh karena itu, dalam hal kebijakan dan perencanaan pencegahan dan pengendalian COVID-19, Phu menekankan perlunya pemantauan ketat situasi epidemiologis agar memiliki tanggapan yang tepat, tanpa terkejut, untuk mengendalikan penyakit dalam segala situasi, sambil meminimalkan biaya. , melindungi kesehatan dan hak-hak rakyat.

“Sangat penting untuk dicatat bahwa upaya pengawasan penyakit, tindakan pencegahan pribadi, vaksinasi, komunikasi, dan perlindungan kelompok rentan harus diprioritaskan,” kata pakar kesehatan tersebut.

Menurut statistik Kementerian Kesehatan, Việt Nam sejauh ini mencatat lebih dari 11,6 juta infeksi COVID-19, dengan total pemulihan 10,63 juta.

Lebih dari 43.200 kematian telah dikaitkan dengan COVID-19, sekitar 0,4 persen dari total beban kasus.

Lebih dari 266,4 juta dosis vaksin COVID-19 telah diberikan di seluruh negeri. — VNS

Data SGP Hari Ini

By gacor88