Vietnam dapat membuka kembali pariwisata internasional sepenuhnya mulai pertengahan Maret

16 Februari 2022

HANOI – Vietnam sedang mempertimbangkan untuk membuka kembali sepenuhnya pariwisata internasional mulai pertengahan bulan depan, lebih awal dari target yang diusulkan sebelumnya pada bulan April, dengan pembatasan pergerakan ketat yang diberlakukan pada awal pandemi akan dicabut.

Hal ini merupakan bagian dari diskusi antara tujuh kementerian – Kementerian Kebudayaan, Olahraga dan Pariwisata, Kementerian Kesehatan, Luar Negeri, Transportasi, Keamanan Publik dan Pertahanan Nasional – mengenai dimulainya kembali kegiatan perjalanan dan pariwisata dalam kondisi normal baru yang diadakan. di Hà Nội pada hari Selasa. , diketuai oleh Wakil Perdana Menteri Vũ Đức Đam.

Menteri Pariwisata Nguyễn Văn Hùng menekankan bahwa pembukaan kembali pariwisata harus mempertimbangkan situasi Vietnam dan pembelajaran dari negara dan wilayah lain.

Program wisata paspor vaksin percontohan yang dilakukan Vietnam, yang diluncurkan pada akhir November tahun lalu, telah menyambut 9.000 wisatawan asing dengan cara yang aman mulai 10 Februari 2022 sambil tetap memastikan bahwa mereka meninggalkan kesan yang baik terhadap Vietnam, katanya, dan Kementerian setuju untuk membiarkan semua tempat yang memenuhi syarat menerima wisatawan internasional, bukan hanya provinsi tertentu.

Dengan adanya usulan pencabutan larangan wisatawan asing, pencegahan dan pengendalian penyakit secara umum seperti penggunaan masker dan menjaga jarak aman akan tetap dilakukan.

Perwakilan kementerian yang hadir dalam pertemuan tersebut sepakat bahwa mereka akan melaporkan kepada pemerintah tentang penghentian pembatasan penerbitan visa bagi wisatawan asing, dan melanjutkan kebijakan visa sebelum pandemi, termasuk penerbitan e-visa, pembebasan visa unilateral untuk delapan orang. negara dan visa bilateral. rilis untuk 88 negara/wilayah.

Persyaratan yang berlaku saat ini bagi wisatawan untuk mendaftarkan tur putaran tertutup seperti dalam program percontohan juga akan dicabut, dan wisatawan hanya perlu memenuhi persyaratan Kementerian Kesehatan.

Wakil Perdana Menteri Vu Duc Dam memimpin pertemuan mengenai pembukaan kembali pariwisata di Vietnam pada hari Selasa. — Foto VNA/VNS Diep Truong

Phan Trọng Lân, kepala Departemen Pengobatan Pencegahan di bawah Kementerian Kesehatan, mengatakan anak-anak di bawah 11 tahun tidak perlu divaksinasi COVID-19, karena Vietnam sendiri belum memulai vaksinasi untuk kelompok usia tersebut.

Namun, wisatawan berusia 12 tahun ke atas harus sudah menerima setidaknya dua dosis vaksin COVID-19, dengan dosis kedua diberikan tidak lebih dari enam bulan setelah masuk, atau memiliki bukti pemulihan dari COVID-19 dalam waktu enam bulan setelahnya. dikeluarkan oleh otoritas terkait di negara tempat mereka dirawat, dan yang diakui oleh Vietnam.

Wisatawan juga memerlukan bukti tes negatif COVID-19 sebelum penerbangan ke Vietnam, berlaku dalam waktu 24 jam dengan tes antigen cepat dan 72 jam dengan tes RT-PCR.

Mereka akan diminta untuk menginstal aplikasi COVID-19 Vietnam dan harus mengaktifkan aplikasi tersebut selama mereka tinggal di negara tersebut.

Untuk kedatangan melalui jalur udara, semua orang yang diduga mengalami gejala COVID-19 harus dites virusnya langsung di bandara (rapid test), sementara yang lain dapat berangkat ke akomodasi/hotel terdaftar, menjalani karantina mandiri selama 24 jam dan pada bulan Mei. mengalami infeksi COVID. -19 tes.

Mereka yang datang melalui jalan darat dapat menjalani tes COVID-19 di gerbang perbatasan sebelum masuk.

Usulan Kementerian Pariwisata untuk menetapkan asuransi wajib COVID-19 sebesar US$10.000 untuk menutupi biaya pengobatan COVID-19 bila diperlukan.

Ketika seorang turis asing ditemukan positif mengidap virus corona, akomodasi/hotel harus bekerja sama dengan otoritas kesehatan setempat untuk mengelola dan memastikan karantina, seperti halnya dengan warga negara Vietnam.

Wakil Perdana Menteri Vũ Đức Đam mengatakan bahwa setelah dua tahun pandemi ini, perekonomian Vietnam dan khususnya sektor pariwisata menghadapi banyak tantangan.

Dalam semangat adaptasi yang fleksibel dan pengendalian pandemi yang aman dan efektif, setiap kementerian dan sektor terkait harus segera menjalankan perannya untuk membuka kembali pariwisata dengan cara yang aman, dan segera menyerahkan pedoman masing-masing mengenai pembukaan kembali pariwisata dan laporan kepada Pemerintah mengenai hal tersebut. .

Mulai hari ini, Vietnam juga telah mencabut semua pembatasan frekuensi dan tujuan penerbangan keluar dan masuk di era pandemi.

slot online gratis

By gacor88