Wabah Covid-19 memaksa sebagian wilayah Beijing melakukan karantina sukarela

13 Desember 2022

BEIJING – Beberapa hari setelah sebagian besar tindakan terkait Covid-19 dicabut, wabah besar-besaran telah memaksa beberapa wilayah di Beijing untuk melakukan karantina sukarela, dengan rumah sakit kewalahan, apotek tidak memiliki obat flu dan demam, dan jaringan pengiriman yang sudah kewalahan mencapai batas kemampuannya.

Di tengah polusi udara terburuk di ibu kota dalam satu tahun terakhir, sejumlah orang terlihat mengantri untuk masuk rumah sakit untuk mendapatkan “klinik demam”, meskipun pihak berwenang mendesak siapa pun yang menderita suhu tubuh harus tinggal di rumah dan melakukan pengobatan sendiri.

Menurut pemerintah kota Beijing, sekitar 22.000 orang mengunjungi klinik tersebut pada hari Minggu saja, 16 kali lipat jumlah dari minggu sebelumnya.

Namun mengingat terbatasnya obat antipiretik dan obat lain untuk mengatasi gejala, pergi ke rumah sakit adalah satu-satunya pilihan bagi sebagian orang.

Rumah sakit di beberapa kota, termasuk Beijing dan Guangzhou, sedang berjuang untuk mengimbangi wabah ini.

Di salah satu rumah sakit di ibu kota, hampir 20 persen dokter tidak bertugas karena infeksi, kata seorang dokter kepada majalah Caixin.

Di Wuhan, beberapa rumah sakit yang ditunjuk untuk menangani Covid-19 harus ditutup karena tidak mampu menanganinya, kata laporan itu.

Puluhan orang terlihat mengantri untuk masuk rumah sakit untuk mendapatkan “klinik demam” yang ditunjuk di Beijing. FOTO: REUTERS

Berdasarkan aturan baru yang dikeluarkan minggu lalu, mereka yang dites positif tetapi memiliki gejala ringan diizinkan untuk menjalani karantina dan memulihkan diri di rumah.

Meskipun sebagian besar orang yang tertular Covid-19 cenderung mengalami gejala ringan atau sedang, perkiraan bahwa sekitar 60 persen dari 1,4 miliar penduduk Tiongkok akan terinfeksi dalam gelombang ini menunjukkan bahwa jumlah tersebut masih sangat besar.

“Kami punya obat flu di rumah, tapi saya tidak punya obat anti demam, dan saya juga tidak bisa membeli secara online. Jadi datang ke rumah sakit adalah yang terbaik karena mereka tidak akan kehabisan obat-obatan,” kata seorang warga yang diidentifikasi bernama Jiang, 32 tahun, yang mengantri di luar rumah sakit di distrik Chaoyang yang padat penduduknya.

Dia mengatakan kepada The Straits Times melalui pesan teks bahwa beberapa tetangganya berhasil mendapatkan obat demam dan pilek dengan harga tinggi melalui pengecer, namun dia memilih untuk tidak melakukannya karena dia tidak yakin dengan kualitasnya.

Dia juga mengatakan bahwa hasil tes Covid-19 miliknya belum terlihat pada program pelacakan setelah dua tes pada akhir pekan, dan dia tidak memiliki alat tes cepat antigen (ART). Penggunaan peralatan ART berarti pesanan online sering kali dibatalkan atau tidak diproses.

Rak kosong di apotek di distrik Dongcheng Beijing. FOTO ST: DANSON CHEONG

Pejabat kesehatan juga mendesak warga untuk “membeli obat secara wajar” daripada menimbun, dan juga mengingatkan mereka untuk tidak “mengobati secara berlebihan” dan “mengonsumsi obat secara bertanggung jawab”.

Mereka mengatakan krisis stok hanya bersifat sementara dan akan segera teratasi.

Toko kelontong dan restoran juga kekurangan tenaga kerja atau terpaksa tutup setelah stafnya dinyatakan positif.

Selama akhir pekan dan Senin, tas-tas belanjaan tergeletak di lantai di beberapa supermarket menunggu pengantar barang, yang juga kekurangan pasokan karena banyak yang jatuh sakit.

“Beberapa dari pesanan ini akan sampai ke tempat yang jaraknya hampir setengah jam perjalanan karena kesalahan sistem, dan banyak pengendara juga tidak ingin pergi ke sana, jadi kami duduk di sini dengan tas-tas ini menunggu berjam-jam,” sebuah supermarket kata pegawai itu..

Kotak-kotak produk baru ditumpuk di sepanjang lorong dan tiba lebih cepat daripada kemampuan staf untuk mengisi kembali rak-rak.

Wabah di pusat distribusi logistik lokal menyebabkan belanja online, yang merupakan sumber kehidupan konsumen Tiongkok, menghadapi penundaan. Di salah satu pusat di Dongzhimen, parsel ditumpuk setinggi 2 m di hampir empat tempat parkir.

Sementara itu, pihak berwenang terus melonggarkan langkah-langkah di seluruh negeri, dengan fitur aplikasi pelacakan perjalanan akan dihapuskan mulai hari Selasa, dan kota-kota seperti Shanghai menghapuskan klasifikasi “area risiko” sama sekali.

Di Wuhan, pusat awal virus ini, sedang terjadi wabah, namun warganya tampak sedikit lebih waras.

“Kami telah melalui ini sebelumnya, dan setelah melihat apa yang dialami oleh orang lain (dunia), saya tahu untuk selalu bersiap,” kata pemilik butik Li Yangyang (53).

“Saya tidak ingin melewati tahun 2020 lagi ketika saya merasa tidak punya kendali atas bagian mana pun dalam hidup saya, bahkan apa yang saya makan.”

Result SDY

By gacor88