Wang Yi dari Tiongkok menjanjikan hubungan dekat dengan pemerintahan baru Kamboja

14 Agustus 2023

PHNOM PENH – Diplomat utama Tiongkok telah meyakinkan Perdana Menteri Hun Sen bahwa hubungan Tiongkok-Kamboja akan semakin diperkuat di bawah pemerintahan baru yang dipimpin oleh Hun Manet, dan pihak Tiongkok ingin membantu Kerajaan tersebut dalam perjalanannya menuju kemakmuran yang lebih besar.

Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi menyampaikan janji ini dalam pertemuan dengan Hun Sen dan Manet di Istana Perdamaian di Phnom Penh pada 13 Agustus, hari kedua kunjungan resmi Wang ke Kerajaan.

Asisten pribadi Hun Sen, Eang Sophalleth, mengatakan kepada wartawan usai pertemuan bahwa Wang menyampaikan salam kepada mantan perdana menteri tersebut dari Presiden Tiongkok Xi Jinping dan para pemimpin Tiongkok lainnya.

“(Xi) juga mengucapkan selamat kepada (Hun Sen) dan Partai Rakyat Kamboja yang berkuasa atas kemenangan mereka dalam pemilihan Majelis Nasional ke-7 dengan dukungan lebih dari 80 persen pemilih,” kata Sophalleth.

“Pemilu ini dinilai sebagai pemilu yang transparan, jujur, dan adil sesuai hukum oleh banyak pengamat nasional dan internasional,” tambahnya.

Sophalleth mengutip perkataan Wang dalam pertemuan tersebut bahwa kunjungannya ke Kamboja adalah untuk menegaskan kembali bahwa “Tiongkok mendukung Kerajaan dan percaya bahwa di bawah kepemimpinan Manet, kerja sama antara Kamboja dan Tiongkok akan menjadi lebih besar. Kamboja khususnya akan lebih sejahtera”.

Sophalleth lebih lanjut mencatat bahwa kunjungan Wang yang sering ke Kamboja memungkinkan dia untuk melihat pertumbuhan pesat negara tersebut, khususnya di Phnom Penh.

Hun Sen menyampaikan rasa terima kasihnya kepada Xi dan para pemimpin Tiongkok lainnya atas salam mereka. Dia mencatat bahwa rakyat Kamboja “sadar” akan perubahan kepemimpinan yang akan terjadi menjelang pemilihan umum tahun 2023 dan bahwa kemenangan besar partai yang berkuasa menunjukkan dukungan mereka terhadap transisi yang akan datang.

Kunjungan Wang diisi dengan berbagai pertemuan. Pada 12 Agustus, ia bertemu dengan Sok Chenda Sophea – Sekretaris Jenderal Dewan Pembangunan Kamboja (CDC). Dia kemudian bertemu dengan mantan menteri luar negeri Hor Namhong dan memujinya atas upayanya meningkatkan kerja sama antara kedua negara. Keesokan paginya, Wang melanjutkan pertemuannya dengan Menteri Luar Negeri Prak Sokhonn.

Yang Peou, sekretaris jenderal Akademi Kerajaan Kamboja, mengomentari pendekatan diplomatik Tiongkok, mencatat bahwa kunjungan Wang dan pertemuan dengan para pemimpin penting Kamboja mewakili diplomasi terkait dengan membangun “komunitas yang memiliki nasib yang sama”.

Dia mengatakan hal ini menunjukkan dukungan Tiongkok terhadap Kamboja selama beberapa generasi.

“Hubungan antara Kamboja dan Tiongkok dan kerja sama mereka menyoroti kepentingan bersama, baik geopolitik, ekonomi dan sosial, dan menegaskan kepada dunia ikatan kuat yang kuat antara kedua negara,” kata Peou.

Perdana Menteri Hun Sen (kanan) bertemu dengan Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi di Istana Perdamaian di Phnom Penh pada 13 Agustus. SPM

Ro Vannak, salah satu pendiri Institut Demokrasi Kamboja, mengatakan Tiongkok menerapkan kebijakan luar negeri yang lunak. Hubungan diplomatik dan pertemuan selama kunjungan Wang sejalan dengan agenda strategis Tiongkok dan mencerminkan komitmen negara tersebut untuk meningkatkan hubungan dengan negara lain.

Pertemuan diplomatik antara Tiongkok dan para pemimpin Singapura, Malaysia, dan Kamboja, terutama yang melibatkan perdana menteri Kamboja yang akan keluar dan yang baru, akan mengutamakan kepentingan Tiongkok, tambahnya.

Vannak menekankan agenda diplomatik Tiongkok terutama ditujukan untuk mewujudkan ambisinya di Asia Tenggara.

“Saya kira hubungan Kamboja dan Tiongkok ke depannya tidak akan berubah dan akan menjadi lebih baik lagi sehingga kedua negara bisa saling melindungi kepentingan masing-masing karena pemimpin baru terlihat menerapkan kebijakan yang sama dengan pemimpin lama,” ujarnya. . dikatakan.

“Bunga jatuh tidak jauh dari pohonnya,” tambahnya, mengisyaratkan bahwa hubungan antara Manet dan Tiongkok akan terus berada di jalur positif yang sama seperti yang dibangun oleh ayahnya.

Wang tiba di Kamboja pada sore hari tanggal 12 Agustus untuk kunjungan resmi dua hari sebagai bagian dari turnya ke dua negara ASEAN lainnya: Singapura dan Malaysia. Ia juga mendapat kesempatan bertemu dengan Raja Norodom Sihamoni.

Dalam pertemuannya dengan rekannya dari Kamboja, Wang menegaskan kembali komitmen teguh Tiongkok untuk menghormati kedaulatan Kamboja dan menyatakan dukungan kuat terhadap kepemimpinan pemerintahan dan jalur pembangunan Kerajaan yang sedang berkembang.

Tiongkok juga menegaskan kembali dukungannya terhadap inisiatif Kamboja dalam kerangka internasional, sementara Sokhonn memperbarui dukungan Kerajaan terhadap Kebijakan Satu Tiongkok, menurut siaran pers Kementerian Luar Negeri.

“Sambil meyakinkan ketaatan teguh Kamboja terhadap Kebijakan Satu Tiongkok, Sokhonn menyatakan komitmen kuat Kerajaan untuk lebih memperkuat komunitas tujuan bersama yang berkualitas tinggi, tingkat tinggi dan berstandar tinggi, dan mempromosikan kerangka kerja sama berlian, dan dengan demikian saling menguntungkan. dikonfirmasi. baik negara maupun masyarakat,” katanya.

Data HK

By gacor88