Warga Singapura di Tiongkok menyambut baik pencabutan pembatasan terhadap Covid-19, bahkan ketika mereka mewaspadai peningkatan infeksi

15 Desember 2022

SINGAPURA – Ketika Tiongkok baru-baru ini mengumumkan pelonggaran kebijakan nol-Covid, warga Singapura Ong Li-Min merayakannya bersama keluarganya di Shanghai dengan nasi ayam buatan sendiri dan anggur. Sejak itu, dia bertemu dengan teman-temannya yang orang Singapura untuk makan di restoran.

Akhir pekan ini akan ada pertemuan yang lebih besar dengan beberapa teman dari Hong Kong dan Taiwan, kata pria berusia 52 tahun ini, yang memilih menjadi ibu rumah tangga sementara istrinya mengejar karir di Shanghai.

“Tidak banyak yang berubah bagi saya, selain tidak perlu melakukan tes usap dan pemindaian di pintu masuk mal,” ujarnya. “Kami tinggal menunggu pencabutan pembatasan perjalanan internasional sehingga lebih mudah bagi kami untuk mengunjungi putra kami di Inggris dan keluarga di Singapura.”

Di Beijing, Cheang Yit Shan, seorang direktur pemasaran konten berusia 35 tahun yang bekerja dari rumah, mengatakan peningkatan infeksi terjadi secepat penghapusan tempat tes Covid-19 dan tes usap harian yang diwajibkan.

Beberapa hari setelah peraturan dilonggarkan, rekan-rekan di sekitarnya mulai jatuh sakit. Minggu lalu, empat dari 18 timnya dinyatakan positif. Minggu ini ada sembilan orang yang terkena virus.

Pekerjaan pun terkena dampaknya, namun seperti yang lainnya, dia mengatakan pelonggaran peraturan “terasa sangat membebaskan”. Momen WeChat miliknya bahkan dibanjiri postingan ucapan selamat tinggal pada kode perjalanan yang melacak keberadaan orang selama tiga tahun terakhir.

Layanan kode perjalanan digital Tiongkok, yang digunakan untuk memeriksa riwayat perjalanan orang-orang di negara tersebut, menghentikan operasinya tanpa batas waktu mulai 13 Desember.

Lim Hong Kian, CEO Surbana Jurong North Asia yang berbasis di Shanghai, menyimpulkan hal ini untuk sebagian besar warga Singapura di Tiongkok: “Setelah sekian lama menerapkan kebijakan nol-Covid, ini adalah langkah yang disambut baik dan membawa banyak kelegaan. hidup mulai kembali ke masa sebelum Covid-19.”

Pria berusia 49 tahun itu menambahkan: ‘Saya bepergian untuk bekerja di Tiongkok dan kehidupan menjadi cukup sulit dengan kebijakan nol-Covid yang memengaruhi bisnis kami. Saya telah menantikan hari ini selama beberapa waktu.”

Di tempat kerjanya, tindakan pencegahan diambil untuk meminimalkan infeksi, seperti sering melakukan disinfeksi, memakai masker, dan meminta staf melakukan tes cepat antigen (ART) sebelum kembali ke kantor ketika kasus telah dilaporkan.

KH Yong yang berbasis di Beijing mengatakan perusahaan reasuransi globalnya menawarkan fleksibilitas “Miliki Cara Anda Bekerja” dan sebagian besar rekan kerja telah mengambil kesempatan untuk bekerja dari rumah, terutama karena sekolah ditutup dan anak-anak mereka harus dijaga di rumah. Perusahaannya juga menyelenggarakan program kesehatan yang berfokus pada ketahanan mental, dan karyawan menerima paket perawatan.

Kepala operasi cabang berusia 46 tahun, yang menjadi sukarelawan di Kedutaan Besar Singapura di Beijing pada tahun 2021 untuk berbagi informasi resmi dengan sesama warga Singapura di tengah pandemi, mengatakan dia dan istri serta putranya dinyatakan positif pada Jumat lalu. Namun pada hari Senin, demam mereka sudah hilang. Dia mengetahui banyak orang di sekitarnya yang tertular virus tetapi pulih dengan cepat. Hal ini memberinya optimisme tentang apa yang ada di depan.

“Saya akan menggambarkan suasana hati ini sebagai kecemasan terpendam yang diimbangi oleh ketahanan yang tenang,” kata Yong. “Jalanan sepi, tapi sudah ada tanda-tanda masa depan yang ramai. Saya tidak akan terkejut jika restoran mendapat banyak pengunjung akhir pekan ini.”

Setelah hampir tiga tahun melakukan lockdown massal, pelacakan kontak yang ketat, dan larangan perjalanan internasional, pemerintah Tiongkok melonggarkan langkah-langkah anti-virus pada bulan Desember untuk membalikkan kemerosotan ekonomi yang memburuk dan setelah adanya protes terhadap pembatasan yang ketat.

Tingkat infeksi dilaporkan meningkat, meskipun skala kasus sebenarnya tidak diketahui, karena penduduk tidak lagi diharuskan melakukan tes reaksi berantai polimerase atau melaporkan hasil ART mereka.

Dengan peralihan mendadak untuk hidup dengan virus ini, warga Singapura di Tiongkok bersiap menghadapi peningkatan kasus infeksi dengan mengambil tindakan pencegahan ekstra.

Pada hari Senin, Tan Kok Kuan (42) dari Shanghai mulai memakai masker N95, mengemas makanan untuk makan di dalam ruangan dan menghindari jam sibuk saat bepergian dengan kereta bawah tanah untuk melindungi dirinya, putra dan istrinya yang berusia tiga bulan dari kontaminasi. Ketika dia kembali ke Singapura pada bulan Februari, dia akan mendapatkan suntikan booster vaksinasi untuk asuransi lebih lanjut.

“Saya memperkirakan akan terjadi lonjakan kasus, dan kita semua pernah mendengar ada seseorang yang tertular virus ini,” katanya. “Kemarin gadis muda teman saya tertular virus di taman kanak-kanaknya.”

Namun dia memperhatikan bahwa orang-orang di sekitarnya tetap tenang, bahkan ketika mereka menyediakan obat flu dan demam serta menerapkan jarak sosial.

Mal dan restoran sepi, dan beberapa perbekalan kesehatan terjual habis. Seorang ibu rumah tangga Singapura berusia 40 tahun yang menolak disebutkan namanya mengatakan ketika dia membawa putrinya ke dokter anak pada hari Senin, dia diberitahu bahwa obat demam dan batuk selama empat hari terakhir telah habis. Banyak juga foto rak apotek kosong yang beredar, tambahnya.

Sulit juga mendapatkan slot pengiriman bahan makanan. Ms Cheang, yang biasanya mendapatkan barangnya dalam waktu 30 menit, hanya berhasil mendapatkan slot satu kali dalam tiga minggu terakhir.

Ms Isabel Kwek, seorang manajer umum berusia 52 tahun di Shanghai, berbagi di grup obrolan media sosial pada hari Selasa bagaimana seorang teman Singapura menjual perlengkapan ART. Dalam beberapa jam, harga melonjak lebih dari 16 persen karena banyaknya permintaan.

Ms Daphne Lim bersama suaminya Chris Goh dan putranya Ethan di Shanghai. FOTO: DAPHNE LIM

Ms Daphne Lim, seorang tenaga penjualan berusia 49 tahun di Shanghai, mengatakan di sekolah internasional putranya telah terjadi peningkatan jumlah guru dan siswa yang dinyatakan positif. Seperti banyak sekolah lainnya, sekolah ini memutuskan untuk beralih ke pembelajaran online.

Namun semua ini mungkin hanyalah ketidaknyamanan kecil sebagai imbalan atas kebebasan yang baru ditemukan.

“Setelah melewati masa-masa sulit selama tiga bulan lockdown di Shanghai awal tahun ini, banyak yang merasa senang dan lega karena kehidupan sehari-hari mereka sudah kembali normal,” kata Lim. “Kami menyambut baik upaya kota dan kabupaten yang terus melakukan pelonggaran terhadap langkah-langkah Covid-19.”

judi bola online

By gacor88