Warga Ukraina di Singapura cemas dengan ancaman invasi Rusia

3 Februari 2022

SINGAPURA – Komunitas Ukraina di Singapura dibuat terkejut menyusul penambahan pasukan Rusia baru-baru ini di perbatasan Ukraina. Beberapa di antaranya takut akan invasi dan ada pula yang mengharapkan deeskalasi diplomatik.

Galyna Kogut, presiden Klub Ukraina di Singapura, mengatakan kepada The Straits Times bahwa “pasti ada banyak kekhawatiran” mengenai apa yang mungkin terjadi.

Dia dan beberapa anggota klub memantau situasi, meskipun mereka tidak melakukan diskusi kelompok besar secara langsung karena pembatasan Covid-19.

Klub tersebut, yang memiliki beberapa ratus anggota aktif, biasa mengadakan pesta dan pertemuan selama musim perayaan untuk menyatukan sekitar 450 warga Ukraina yang tinggal di sini.

Ditanya tentang kemiripan situasi saat ini dengan aneksasi Krimea oleh Rusia pada tahun 2014, Kogut mengatakan: “Saat itu terdapat krisis internal di Ukraina, dan Rusia mengambil keuntungan dari hal tersebut… Mereka menempatkan orang-orang untuk mulai menyerang jalan-jalan dan mencaplok Krimea. bagian dari Ukraina (Krimea). ).

“Pada saat itu, sangat mengejutkan mereka melakukan hal tersebut, dan hal ini memberi tahu saya bahwa negara ini dapat melakukan apa saja, sehingga tingkat kecemasan saat ini jauh lebih tinggi,” tambahnya.

Kogut, seorang peneliti di Institut Pendidikan Nasional yang mempelajari bilingualisme, mengatakan dia memastikan putranya yang berusia delapan tahun mengetahui situasi yang sedang berlangsung di Ukraina – untuk menanamkan dalam dirinya prinsip-prinsip keadilan.

“Hal ini juga untuk mengajarinya beberapa keterampilan berpikir kritis seperti yang diajarkan di sekolah kami, untuk membuatnya mempertimbangkan apakah hal tersebut merupakan hal yang baik untuk dilakukan, terutama di abad ke-21.

“Saya juga menjelaskan bahwa ada beberapa aspek dari situasi tersebut, secara umum dia mengetahui agresi Rusia di timur, dan ada ancaman perang besar-besaran. Dia tidak senang dengan hal itu karena perang bukanlah hal yang baik,” tambahnya.

Kostiantyn Terekhov (42), seorang manajer di sebuah perusahaan pelayaran di sini, merasa bahwa kecemasan karena tidak mengetahui apakah invasi akan segera terjadi sangat melemahkan.

“Bagi keluarga besar saya di rumah, hidup terhenti. Mereka hanya menunggu untuk melihat apa yang akan terjadi. Secara ekonomi, hal ini dapat berdampak buruk pada negara karena investasi asing dan lokal mungkin terhenti,” katanya.

Mengingat bagaimana ia pindah ke Singapura hanya dua bulan sebelum aneksasi Krimea, Terekhov dan keluarganya “terkejut” dan terpana dengan situasi saat itu.

“Orang tua saya tinggal hanya 50 km dari Krimea, yang untuk sementara diduduki oleh Rusia, jadi kami sangat khawatir. Krimea masih berada di bawah kendali Rusia, dan sekarang kita tahu apa yang mampu dilakukan (Presiden Rusia Vladimir) Putin, saya berharap Ukraina akan lebih siap jika terjadi invasi,” katanya.

Bapak Kostiantyn Terekhov dan keluarganya selama kunjungan terakhir mereka ke kampung halaman mereka di Odesa, Ukraina, pada tahun 2019. FOTO: COURTESY OF KONSTIANTYN TEREKHOV

Ayah tiga anak ini memastikan bahwa anak-anaknya, yang berusia lima, tujuh, dan 11 tahun, mengetahui sejarah Ukraina dan agresi Rusia, untuk menanamkan dalam diri mereka rasa identitas nasional.

“Terkadang orang bingung dan bertanya apakah mereka orang Rusia. Jadi kita perlu menjelaskan kepada mereka bahwa mereka adalah orang Ukraina dan menjelaskan sejarah panjang antar negara sehingga mereka memiliki pemahaman yang lebih baik tentang siapa mereka,” tambahnya.

Anak-anak didaftarkan dalam pelajaran bahasa Ukraina mingguan dan diperkenalkan dengan buku-buku dan teks dari negara asal mereka.

Pengerahan sekitar 100.000 tentara Rusia baru-baru ini di dekat perbatasan Ukraina terjadi di tengah tuntutan yang meluas agar negara-negara Barat mencegah Ukraina bergabung dengan NATO, dan agar aliansi militer menarik pasukan dan senjata dari Eropa Timur.

Kyiv pada Minggu (30 Januari) mendesak Moskow untuk menarik pasukannya dari perbatasan Ukraina dan melanjutkan pembicaraan dengan Barat jika negara tersebut serius dengan meningkatnya ketegangan.

Jumat lalu, Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan AS berkomitmen membantu Ukraina mempertahankan diri, dengan memasok lebih banyak senjata, karena Rusia memiliki kapasitas militer yang cukup untuk menyerang Ukraina.

Sejak itu, perwakilan Rusia dan Ukraina sepakat untuk mempertahankan gencatan senjata di Ukraina timur untuk mengadakan pembicaraan baru di Berlin pada bulan Februari. Hal ini menyusul hasil pembicaraan yang tampaknya “positif” di Paris pekan lalu antara kedua negara serta Perancis dan Jerman.

Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, berusaha mengecilkan kemungkinan invasi di tengah meningkatnya ketegangan, karena khawatir hal itu akan merugikan perekonomian negara yang sudah terpuruk.

Beberapa warga Ukraina di sini tetap berharap situasi akan berubah menjadi lebih baik dan perang dapat dihindari, terutama dengan negosiasi diplomatik yang sedang berlangsung.

Artis Olga Ibadullayev (36), yang juga berbicara atas nama suaminya, merasa mobilisasi pasukan mengindikasikan permainan kekuasaan yang lebih besar antara Rusia dan Barat.

Putin menginginkan komitmen dari Barat bahwa tidak akan ada lagi ekspansi NATO ke arah timur, sementara AS dan Uni Eropa berusaha menyamakan tingkat retorika dan pengaruhnya. Peristiwa militer memberi bobot lebih pada negosiasi, dan sangat disayangkan Ukraina muncul di tengah-tengah permainan kekuasaan ini,” katanya.

“Tujuan utama kali ini tampaknya adalah untuk mencegah Ukraina bergabung dengan NATO… Tak seorang pun menginginkan perang, dan saya berharap deeskalasi diplomatik akan segera tercapai,” tambahnya.

Ibu Ibadullayev mencatat bahwa situasi di Ukraina tidak serta merta mempengaruhi perekonomian keluarga dan teman-temannya, meskipun ia memperkirakan perekonomian akan berada di bawah tekanan yang semakin besar, dan moral penduduknya akan semakin terkena dampaknya.

“Sejauh ini, tampaknya sebagian besar orang yang kami kenal di Ukraina tidak panik dan juga menaruh harapan,” katanya.

link alternatif sbobet

By gacor88