2015: “Tandatangani MoU tentang Pemilu Bebas Kekerasan” – Akinyemi menulis Jonathan, Buhari

Mantan Menteri Luar Negeri dan Wakil Ketua Munas 2014, Profesor Bolaji Akinyemi, telah memperingatkan bahaya menjelang pemilu Februari 2015.

Akinyemi, yang menuduh beberapa warga Nigeria siap menyeret negaranya ke jalur disintegrasi, mendesak tokoh terkemuka Nigeria untuk memanggil dua kandidat presiden terkemuka untuk melakukan perintah menjelang pemilu 2015.

Akhir pekan lalu terungkap bahwa Akinyemi mengirimkan surat tertanggal 16 Desember 2014 kepada Presiden Goodluck Jonathan dari Partai Rakyat Demokratik, PDP; dan Jenderal Muhammadu Buhari (rtd) dari Kongres Semua Progresif, APC.

Di dalamnya, ia mengenang kembali kondisi suspensi sebelum kekerasan pasca pemilu tahun 2011 tampak seperti permainan anak-anak dibandingkan dengan suasana politik yang sudah padat saat ini.

Namun, Akinyemi menyarankan jalan keluar dari malapetaka yang akan terjadi, yang menurutnya adalah hilangnya nyawa setelah pemilu tahun 2011.

Surat Akinyemi berbunyi:

“Yang mulia,
“Segera setelah pengangkatannya sebagai Penasihat Keamanan Nasional, Jenderal Andrew Azazi, atas permintaannya sendiri, bertemu dengan saya di kantor saya di Lagos untuk membahas keadaan bangsa. Itu terjadi menjelang pemilu 2011. Saya mengatakan kepada Jenderal bahwa saya tidak khawatir mengenai pelaksanaan pemilu atau hasil yang saya perkirakan akan dimenangkan oleh Presiden Jonathan.

“Yang benar-benar membuat saya khawatir, kata saya kepada Jenderal, adalah penanganan kekerasan yang akan muncul setelah pemilu. Saya yakin akan terjadi kekerasan dalam skala besar dan saya memberikan beberapa saran kepadanya tentang bagaimana menurut saya kekerasan tersebut dapat diatasi.

“Saran saya tidak ditindaklanjuti. Pemilu berlangsung, Presiden Jonathan menang dan kekacauan pun terjadi. Langkah-langkah pengendalian konflik yang saya diskusikan dengan Jenderal Azazi tidak ada.

“Sekarang kita kembali berada di persimpangan jalan yang sama, hanya saja saat ini lebih tidak menentu dan lebih berbahaya dibandingkan sebelumnya.

“Pertama, kita mendapat prediksi yang sangat terkenal dari sumber semi-resmi dari Amerika Serikat bahwa dunia memperkirakan negara Nigeria akan mengalami kehancuran yang dahsyat pada tahun 2015. Namun ada warga Nigeria yang acuh tak acuh terhadap hasil prediksi ini.

“Salah satu momen paling menyedihkan yang saya alami selama Konferensi Nasional tahun 2014 yang baru saja berakhir adalah ketika, dalam upaya untuk memecahkan kebuntuan, saya melukiskan gambaran suram tentang kehancuran yang akan terjadi setelah runtuhnya negara Nigeria, yang kemudian diikuti oleh seorang delegasi berusia antara 45 dan 55 tahun. jawaban lama: “Jadi apa?”

“Saya berpikir dalam hati, inilah seorang laki-laki yang mungkin akan melarikan diri ke negara tetangga ketika ledakan senjata pertama terjadi, namun dia tidak peduli dengan nasib para pemuda, wanita, dan anak-anak yang akan terjebak di tengah-tengahnya.

Kedua, tingkat kepastian terjadinya kekerasan setelah pemilu tahun 2015 lebih tinggi dibandingkan tahun 2011. Jika Presiden Jonathan menang, Korea Utara akan melancarkan kekerasan seperti tahun 2011. Jika Jenderal Buhari menang, kekerasan akan terjadi di Delta Niger. Saya tidak percaya kita memerlukan ilmu roket untuk membuat prediksi ini.

“Kekerasan yang terjadi pada tahun 2015 akan menjadi lebih mengerikan dan lebih buruk daripada kekerasan yang terjadi pada tahun 2011, karena alasan sederhana bahwa impor senjata secara ilegal dan besar-besaran ke negara ini telah mencapai tingkat yang mengkhawatirkan sehingga saya bertanya-tanya mana yang lebih bersenjata, yaitu milisi di negara tersebut. di satu sisi atau angkatan bersenjata resmi di sisi lain.

“Untuk menghindari keraguan, saya tidak mengaitkan impor senjata secara ilegal ke zona tertentu. Beberapa tahun yang lalu, beberapa warga Iran ditangkap karena membawa satu kapal penuh senjata ke pelabuhan Lagos. Mereka diadili dan dikirim ke penjara dan kemudian diselundupkan ke luar negeri.

“Beberapa bulan lalu, senjata canggih ditemukan terkubur di basement rumah Kano. Semua ini kini tidak terdeteksi radar. Inilah yang kami ketahui. Berapa banyak yang tidak kita ketahui?

“Ada negara-negara dan gerakan-gerakan di luar sana, baik di Afrika maupun non-Afrika, yang tidak memberikan pertanda baik bagi negara Nigeria, yang menginginkan Nigeria larut dalam teater pertumpahan darah, pembantaian dan ketidakstabilan.
“Mereka akan berhasil jika kita terus melakukan politik menjadikan musuh bagi diri kita sendiri dan teman dari musuh kita.

Jalan ke depan

“Langkah pertama yang harus dilakukan adalah kedua calon presiden bertemu dan menandatangani Memorandum of Undertaking yang akan berkomitmen untuk:

l Kampanye sipil dan damai, tanpa ancaman.

l Komitmen untuk memberitakan pemilu yang damai kepada para pendukungnya.

Komitmen untuk mengontrol pendukungnya setelah pemilu. Pendukung siapa pun yang kalah berhak atas protes damai, namun tidak berhak atas protes kekerasan.

“Saya juga menghimbau hal-hal berikut:

Sultan Alhaji Muhammad Sa’ad Abubakar III

Emir Kano, Alhaji Muhammad Sanusi II

Lamido Adamawa, Alhaji Muhammadu Barkindo Mustapha

Ooni Cinta, Raja Okunade Sijuwade

Oba dari Benin, OmoN’oba Erediauwa

Ketua Emeka Anyaoku

Pastor Ayo Oritsejafor

Pendeta Enoch Adeboye

Yang Mulia Jenderal Yakubu Gowon dan Yang Mulia Jenderal Abubakar Abdulsalami untuk memfasilitasi pertemuan pra-pemilu antar calon, penyusunan Memorandum of Undertaking dan sebagai Dewan Orang Bijak untuk membantu penanganan konflik pasca pemilu.

Sungguh-sungguh.

Profesor Bolaji Akinyemi
Mantan Menteri Luar Negeri Nigeria dan Wakil Ketua Konferensi Nasional 2014.”
.


akun slot demo

By gacor88