9 orang tewas dalam insiden terkait hujan di Khyber Pakhtunkhwa saat keadaan darurat diumumkan di distrik Chitral

24 Juli 2023

ISLAMABAD – Setidaknya sembilan orang tewas dalam insiden terkait hujan di Khyber Pakhtunkhwa dalam 48 jam terakhir akibat hujan deras, sementara keadaan darurat telah diumumkan di distrik Chitral Bawah dan Atas di provinsi tersebut hingga 15 Agustus.

Hujan deras disertai angin kencang dan badai petir melanda sebagian provinsi pada hari Sabtu, menyebabkan tanah longsor dan menghancurkan infrastruktur.

Hujan terus berlanjut sepanjang hari, mengakibatkan “kerusakan besar-besaran” di distrik tersebut. Banjir juga menyebabkan banjir bandang di Chitral, menghanyutkan jembatan, jalan, dan ternak.

Menurut Departemen Meteorologi Pakistan, beberapa wilayah di negara itu kemungkinan akan terus diguyur hujan hingga 26 Juli.

Laporan terbaru yang dikeluarkan oleh Otoritas Penanggulangan Bencana Provinsi (PDMA) KP menyebutkan sembilan orang tewas dalam 24 jam terakhir, termasuk dua di Swat, dua di Battagram, empat di Mansehra dan satu di Buner.

Laporan tersebut lebih lanjut mengatakan bahwa tujuh orang terluka, termasuk tiga di Swat, tiga di Battagram dan satu di Mansehra.

PDMA menyebutkan sembilan rumah rusak total dan 67 rumah rusak sebagian.

Secara terpisah, pemberitahuan yang dikeluarkan oleh Departemen Bantuan, Rehabilitasi dan Pemukiman menyatakan bahwa wakil komisaris kedua distrik telah meminta agar “darurat” diumumkan agar mereka dapat “meluncurkan kegiatan penyelamatan dan bantuan segera”.

Oleh karena itu, pemerintah provinsi telah mengumumkan keadaan darurat hujan di kedua kabupaten tersebut dengan segera, dan menambahkan bahwa keadaan tersebut akan tetap berlaku hingga tanggal 15 Agustus “untuk penyediaan bantuan (dan) pemulihan jaringan komunikasi dan pasokan air yang rusak”.

Sementara itu, Ketua Menteri Sementara KP Mohammad Azam Khan mengarahkan departemen bantuan dan pemerintah distrik untuk tetap dalam “siaga tinggi”.

Dia memerintahkan pihak berwenang untuk segera memulai kegiatan bantuan dan penyelamatan dan memastikan bahwa bantuan diberikan kepada para korban.

Menteri utama juga memerintahkan agar orang-orang yang terkena dampak dipindahkan ke tempat yang lebih aman dan menyatakan bahwa pemerintah provinsi akan membantu mereka “dengan segala cara yang mungkin”.

4 tewas akibat tanah longsor di Skardu GB
Secara terpisah, empat orang dari keluarga yang sama kehilangan nyawa sementara satu orang terluka akibat tanah longsor di distrik Skardu Gilgit Baltistan, kata polisi.

Inspektur Senior Polisi (SSP) Skardu Raja Mirza Hasan mengatakan sebuah keluarga yang berasal dari distrik Astore sedang dalam perjalanan menuju Gilgit dari Skardu ketika tanah longsor terjadi.

Dia menambahkan bahwa ketika keluarga tersebut meninggalkan mobil mereka demi keselamatan, mereka terjebak dalam tanah longsor lainnya, yang menewaskan tiga wanita dan seorang anak.

Lebih lanjut SSP Hasan mengatakan, petugas tidak bisa segera menghubungi keluarga korban karena terhambatnya jalan raya di empat titik akibat longsor akibat curah hujan.

Tim penyelamat berusaha mencapai lokasi kejadian untuk mengevakuasi korban luka dan jenazah, tambahnya.

Punjab mengeluarkan peringatan merah
Menteri Penerangan Sementara Punjab Amir Mir mengumumkan keputusan pemerintah provinsi untuk mengeluarkan peringatan merah mengingat munculnya situasi banjir.

Berbicara pada konferensi pers di Lahore bersama Sekretaris Irigasi dan Direktur Jenderal PDMA, Mir menyoroti bahwa air yang dikeluarkan oleh India telah menaikkan permukaan air sungai-sungai di Pakistan.

“Bendungan India di sungai Ravi dan Sutlej hampir meluap,” katanya. “Gelombang pasang surut sebesar 22.000 cusec melewati Shahdara”.

Mir lebih lanjut mengatakan India dapat mengalirkan air ke Pakistan kapan saja, dan menambahkan bahwa penduduk di sepanjang sungai akan dievakuasi ketika risiko banjir meningkat.

“Di Lahore, ada risiko penduduk sungai tenggelam seperti tahun 1988,” kata Menteri Penerangan Sementara. “Jika hujan terus berlanjut, ada risiko banjir di sungai Ravi dan Sutlej.”

Dia mengatakan kepala menteri sementara Mohsin Naqvi telah mengarahkan pemerintah distrik untuk menyiapkan rencana bantuan banjir.

“Pemukiman ilegal yang dibangun di dekat sungai akan dievakuasi jika terjadi keadaan darurat,” kata Mir. “Rencana alternatif untuk mengevakuasi penduduk dan memindahkan mereka ke lokasi baru sudah siap.”

Ia mendesak masyarakat untuk bekerja sama dengan pemerintah kabupaten, dan menambahkan bahwa PDMA dan pihak terkait lainnya bersiaga tinggi mengingat situasi banjir.

3 orang meninggal di Karachi dalam insiden yang berhubungan dengan hujan
Sementara itu, tiga orang, termasuk seorang anak laki-laki di bawah umur, tewas dalam insiden terkait hujan di Karachi.

Anak laki-laki tersebut meninggal sementara lima lainnya terluka ketika tembok sebuah rumah runtuh akibat dampak hujan di Kota Ittehad pada Minggu malam, menurut petugas rumah stasiun di daerah tersebut, Imdad Panhwar.

Petugas mengatakan, rumah tersebut terletak di daerah perbukitan dekat Khyber Chowk yang temboknya roboh dan menimpa enam orang, termasuk lima anak-anak.

Mereka dibawa ke Rumah Sakit Sipil Dr Ruth Pfau Karachi di mana dokter menyatakan Irfan Rehmat yang berusia tujuh tahun dibawa meninggal.

Dalam insiden terkait hujan lainnya, seorang pemuda tersengat listrik di Kota Surjani.

Dr. Ahli Bedah Polisi Summiya Syed mengatakan Shakeel Ahmed meninggal karena sengatan listrik akibat insiden terkait hujan di Rozi Goth dekat Masjid Daulat-i-Mustafa.

Dalam insiden ketiga, Danish Waleed (32) meninggal akibat tersengat listrik di sebuah perusahaan di Gulshan Chowk dekat Alam Kanta di Kota Ittehad, menurut pernyataan dari juru bicara Yayasan Edhi.

Upaya bantuan sedang dilakukan karena Balochistan juga mengalami curah hujan

Barang-barang bantuan dibagikan kepada masyarakat di distrik Washuk Balochistan pada hari Minggu — Foto disediakan oleh Abdullah Zehri

Sementara itu, setelah hujan turun di berbagai wilayah Balochistan, PDMA memberikan bantuan kepada masyarakat di wilayah Basima dan Patak di distrik Washuk di provinsi tersebut.

Direktur Jenderal (Ditjen) PDMA Balochistan Jahanzeb Khan mengatakan kepada Dawn.com bahwa pihak berwenang memulai upaya bantuan segera setelah menerima instruksi dari Ketua Menteri Mir Abdul Quddus Bizenjo dan Menteri Dalam Negeri Provinsi Mir Ziaullah Langove.

Dijelaskannya, barang bantuan tersebut berupa makanan, tenda, selimut, peralatan makan, dan kebutuhan lainnya, seraya menambahkan seluruh barang tersebut diserahkan kepada Wakil Komisioner Daerah terkait.

Ditjen PDMA lebih lanjut mengatakan bahwa pusat penyelamatan pihak berwenang melakukan “kontak penuh” dengan administrasi daerah yang terkena dampak.

Ditjen Khan menyatakan bahwa pihak berwenang sedang menilai situasi pada waktunya dan staf serta mesin PDMA siap jika diperlukan.

Secara terpisah, curah hujan di distrik Kacchi Balochistan juga menyebabkan banjir “sangat tinggi” di Pinjira Causeway, sehingga menghentikan lalu lintas di kedua arah, kata General Manager Otoritas Jalan Raya Nasional (NHA) Agha Inayat.

Lebih lanjut dia mengatakan, mesin NHA bersiaga bersama staf, dan lalu lintas akan pulih kembali setelah permukaan air surut.

Dia menambahkan bahwa “pembuangan material” telah dimulai, yang akan dibuang ke jalan raya setelah permukaan air surut.

NDMA menyerukan tindakan pencegahan di tengah perkiraan curah hujan yang tinggi
Sementara itu, Otoritas Manajemen Bencana Nasional (NDMA) telah meminta departemen terkait untuk memastikan tindakan pencegahan ekstensif untuk menangani insiden tanah longsor, perkotaan, dan banjir bandang yang mungkin terjadi akibat banjir besar.

NDMA mengatakan sesuai perkiraan departemen meteorologi, ada kemungkinan hujan lebat hingga sangat lebat terus berlanjut di negara tersebut selama 48 hingga 72 jam ke depan.

Di KP, GB dan Azad Jammu dan Kashmir, risiko tanah longsor, banjir bandang, dan banjir musiman akan terus berlanjut.

Namun, badai petir diperkirakan terjadi di wilayah Punjab Selatan di Dera Ghazi Khan dan Rajanpur, wilayah Makran dan Dera Bugti di Balochistan.

Demikian pula, terdapat risiko banjir bandang di distrik Balochistan, Loralai, Kalat, Naseerabad, Sibi dan Makran, sementara terdapat risiko aliran deras di sungai dan banjir perkotaan di daerah dataran rendah.

Peringatan NDMA menggarisbawahi bahwa untuk memperbaiki kemungkinan bahaya, masyarakat harus diberi informasi terlebih dahulu dan langkah-langkah keselamatan harus diungkapkan.

Selain itu, pemantauan lalu lintas secara sistematis ke daerah-daerah sensitif harus dipastikan dan mesin harus disiapkan untuk menangani keadaan darurat apa pun, perintah pihak berwenang.

Dikatakan juga bahwa pengaturan harus dibuat untuk pemukiman kembali masyarakat yang tinggal di daerah dataran rendah.

Secara terpisah, Komisi Banjir Federal (FFC) mengatakan sungai Indus, Chenab, Ravi dan Kabul saat ini mengalir dalam tingkat banjir rendah dengan tren peningkatan masing-masing di wilayah Kalabagh-Chashma, Chashma-Taunsa, Marala-Khanki dan Warsak-Nowshera.

Menurut laporan FFC harian yang dikeluarkan hari ini, banjir bandang dengan intensitas sedang hingga lebat diperkirakan terjadi di nullah Balochistan (divisi Loralai, Kalat, Sibbi, Makran dan Nasirabad) serta aliran perbukitan divisi DG Khan selama 24 jam ke depan.

Masukan tambahan dari Abdullah Zehri dan Imtiaz Ali Taj.


keluaran hk hari ini

By gacor88