Acara rugby di sawah memberikan kegembiraan yang luar biasa

23 Juni 2022

TOKYO – Alih-alih menanam padi, pada tanggal 22 Mei, para pemain bekerja untuk mengolah permainan rugby di sawah di Fujimi, Prefektur Saitama, sebuah kota yang terkenal sebagai penghasil biji-bijian.

Sekitar 60 pemain dari delapan tim di dalam dan luar kota mengambil bagian dalam turnamen rugbi berlumpur yang mereka ikuti melalui media sosial.

Mereka turun ke lapangan untuk mengikuti acara tersebut dengan protokol ketat COVID-19 yang diawali dengan pemeriksaan suhu.

Ini adalah acara ketiga dan diadakan untuk pertama kalinya dalam tiga tahun setelah menjadi sorotan di tengah pandemi virus corona.

Rugby sawah konon dimulai pada tahun 2015 di Fukuchiyama, Prefektur Kyoto. Dimainkan di sawah yang belum ditanami dan menyatu dengan air, ini adalah bentuk baru rugby yang dirancang untuk memungkinkan siapa saja – terlepas dari tingkat pengalaman, usia atau jenis kelamin – untuk menikmatinya tanpa memerlukan keahlian khusus.

Tujuan dari acara ini adalah untuk meningkatkan interaksi antar komunitas dan menumbuhkan olah raga saat para peserta berlarian berlumuran lumpur dan mengejar bola rugby, semuanya atas nama menghargai berkah alam.

Olahraga ini dimainkan secara nasional pada musim ini, dan peraturannya dikatakan sama di Jepang.

Klub Sepak Bola Rugbi Higashi-Iruma menyelenggarakan turnamen di Fujimi. Satu tim terdiri dari empat pesaing di lapangan, dan pemain dapat berganti dengan cepat kapan saja.

Dengan mengenakan kaos kaki tabi Jepang, pemain mengejar bola berbentuk oval tersebut di lapangan berlumpur berukuran panjang 22 meter dan lebar 16 meter.

Karena ada pemula, maka dimainkan rugby sentuh, dan permainan terdiri dari dua bagian yang masing-masing berdurasi tujuh menit. Tim yang mencetak angka tiga lebih banyak menang.

Seorang moderator turnamen mengenakan pakaian petani yang khusus disiapkan untuk acara tersebut.
Yomiuri Shimbun

Masane Mimura (20), mahasiswa tahun kedua yang tergabung dalam tim klub rugby di Universitas Rikkyo, telah berlatih olahraga ini selama 15 tahun, namun ini adalah pertama kalinya dia berpartisipasi dalam rugbi sawah.

Pemain dari berbagai latar belakang ikut serta dalam turnamen rugbi sawah.
Yomiuri Shimbun

“Saya sering terjebak di rawa, dan itu lebih sulit daripada bermain di lapangan rugby biasa. Tapi itu bagus dan terasa menyenangkan,” katanya. “Saya pertama kali berada di sawah dalam hidup saya, dan itu merupakan pengalaman berharga. Ini mengingatkan saya pada fakta bahwa nasi yang kita makan setiap hari setelah berolahraga berasal dari tempat seperti ini.”

Seorang pemain menerima air dari ketel pada babak pertama.
Yomiuri Shimbun

Pada pertengahan Juni lalu, penyelenggara acara dan peserta melakukan penanaman bibit di lokasi tersebut. Idenya adalah untuk mempromosikan padi yang dipanen sebagai “nasi rugby”.

Makoto Takizawa (47), penanggung jawab rugbi sawah untuk klub rugbi, mengatakan: “Kami ingin terus mengadakan acara ini mulai tahun depan untuk berbagi pengalaman rugbi dan sawah.”

Anggota klub rugbi Universitas Rikkyo dan pihak lain yang terlibat dalam turnamen menanam padi pada tanggal 12 Juni di sawah yang berfungsi sebagai tempat turnamen. (Foto diambil dengan drone.)
Yomiuri Shimbun



Keluaran SGP Hari Ini

By gacor88