Ahli geologi HKU menjadi orang pertama di Hong Kong yang menganalisis sampel bulan

8 Agustus 2023

HONG KONG – Ahli geologi di Universitas Hong Kong (HKU) telah mencapai prestasi bersejarah dengan membawa sampel tanah bulan yang dikumpulkan oleh pesawat penjelajah bulan Tiongkok Chang’e 5 ke Hong Kong pada tahun 2020 untuk penelitian, dan menjadi tim kota pertama yang berpartisipasi dalam analisis tanah bulan.

Sampel tersebut akan digunakan untuk mengungkap rahasia basal bulan dan menyelidiki misteri lama seputar aktivitas vulkanik di bulan.

Para ahli geologi percaya bahwa analisis sampel bulan ini akan mempercepat pengembangan ilmu pengetahuan bulan dan planet di Hong Kong, meningkatkan inovasi luar angkasa, dan memperdalam hubungan antara Hong Kong dan daratan Tiongkok dalam eksplorasi luar angkasa.

Qian Yuqi, mahasiswa pascadoktoral dari Departemen Ilmu Kebumian di Fakultas Ilmu Pengetahuan Alam HKU, mengatakan dalam jumpa pers pada hari Senin bahwa sampel bulan, yang berbobot 822,6 miligram, hanya dapat disimpan di HKU selama satu tahun dan harus disimpan. kembali ke Beijing setelah itu.

“Ini adalah mimpi yang menjadi kenyataan bagi kami dan komunitas ilmu antariksa Hong Kong,” kata Qian, seraya menambahkan bahwa dia sangat bersemangat dan merasa terhormat bisa mendapatkan sampel tersebut.

BACA JUGA: Sampel bulan Chang’e-5 menunjukkan sumber air yang dapat dieksploitasi

Ketika Qian mengetahui bahwa aplikasi untuk akses ke sampel penelitian bulan batch ke-6 yang dikumpulkan oleh Chang’e 5 telah dibuka awal tahun ini, dia segera membentuk tim untuk mengajukan sampel tersebut, yang mencakup beberapa ahli geologi, geokimia, dan astrobiologi terkenal. di HKU. Ini menjadi tim peneliti bulan pertama HKU.

Tim tersebut mengajukan permohonannya dan mendapat persetujuan dari Badan Antariksa Nasional China. Pada akhir Juli, Qian secara pribadi melakukan perjalanan ke Beijing dan membawa sampel tersebut ke Hong Kong.

Sampel bulan memiliki potensi besar untuk mengungkap misteri sejarah vulkanik bulan dan memberikan wawasan berharga mengenai sejarah geologisnya serta hubungannya dengan pembentukan dan evolusi benda-benda planet di tata surya, kata Qian.

Sampel tanah bulan yang dikumpulkan oleh wahana bulan Tiongkok Chang’e-5 dipresentasikan kepada media di Universitas Hong Kong pada 7 Agustus 2023. (CALVIN NG / CINA SETIAP HARI)

Sampel tersebut juga dapat memberikan wawasan tentang kondisi awal di Bumi dan evolusi selanjutnya di planet ini, karena lingkungan awal di bulan dan di Bumi serupa, tambahnya.

Qian juga percaya bahwa penelitian ini akan meletakkan dasar untuk mempelajari sampel dari misi bulan di masa depan selama dekade berikutnya. Chang’e 6, 7, dan 8 masing-masing dijadwalkan diluncurkan sekitar tahun 2024, 2026, dan 2028, dan sampel bulan akan dikirim kembali ke Bumi dari misi tersebut.

Qian berjanji bahwa tim akan segera melakukan penelitian dan menangani sampel berharga ini dengan sangat hati-hati, untuk memastikan bahwa sampel tersebut dapat disimpan, dipulihkan, dan digunakan dengan baik untuk penelitian di masa mendatang.

Sampel tanah bulan yang dikumpulkan oleh wahana bulan Tiongkok Chang’e-5 dipresentasikan kepada media di Universitas Hong Kong pada 7 Agustus 2023. (CALVIN NG / CINA SETIAP HARI)

Qian sebelumnya menarik perhatian di bidang geologi planet karena penelitiannya yang luar biasa di lokasi pendaratan Chang’e 5.

Chang’e 5 adalah upaya pertama Tiongkok untuk mengumpulkan sampel tanah di bulan. Pada bulan Desember 2020, wahana tersebut mengembalikan sampel tanah bulan seberat 1.731 gram ke Bumi, misi serupa yang pertama dalam lebih dari 40 tahun sejak program bulan Uni Soviet pada tahun 1976.

Sebelum Chang’e 5 mendarat di bulan, Qian berhipotesis bahwa bagian timur wilayah pendaratan yang dipilih berisi salah satu basal kuda betina termuda yang disebabkan oleh letusan gunung berapi di bulan, sebuah penemuan yang kemudian dikonfirmasi oleh sampel yang dikumpulkan dan membantu membentuk kembali pemahaman manusia tentang sejarah bulan.

Sampel tanah bulan yang dikumpulkan oleh wahana bulan Tiongkok Chang’e-5 dipresentasikan kepada media di Universitas Hong Kong pada 7 Agustus 2023. (CALVIN NG / CINA SETIAP HARI)

Sampel tanah bulan yang dikumpulkan oleh wahana bulan Tiongkok Chang’e-5 dipresentasikan kepada media di Universitas Hong Kong pada 7 Agustus 2023. (CALVIN NG / CINA SETIAP HARI)

Joseph Michalski, profesor di Departemen Ilmu Bumi Universitas Hong Kong, berpose di depan penganalisis mikro probe elektron (EPMA) pada 7 Agustus 2023. (CALVIN NG / CHINA DAILY)

Qian Yuqi (kanan), rekan postdoctoral di Departemen Ilmu Bumi Universitas Hong Kong, dan Associate Professor Joseph Michalski (kiri) berpose dengan gambar sampel tanah bulan yang diambil oleh Electron Probe Microanalyzer pada 7 Agustus 2023. ( CALVIN NG / CINA SETIAP HARI)

Qian Yuqi (kiri), rekan pascadoktoral di Departemen Ilmu Bumi Universitas Hong Kong, dan Associate Professor Joseph Michalski (kanan) mendiskusikan gambar sampel tanah bulan yang diambil oleh Electron Probe Microanalyzer pada 7 Agustus 2023. (CALVIN) NG / CINA SETIAP HARI)

Pengeluaran Sydney

By gacor88