Petugas penyelamat mengatasi tantangan saat air banjir memakan korban jiwa

8 Agustus 2023

HEBEI – Warga dievakuasi ke tempat aman di daerah yang terkena dampak di provinsi Hebei

Catatan Editor: Di tengah hujan lebat di wilayah Beijing-Tianjin-Hebei, reporter kami bergegas ke Zhuozhou, Provinsi Hebei, di mana ribuan orang terjebak dalam banjir dan menunggu penyelamatan. Dia berbicara tentang percakapannya dengan tim penyelamat dan warga yang dievakuasi.

Kemacetan parah terjadi ketika kendaraan mengantri lebih dari 500 meter menunggu untuk keluar dari jalan tol di pintu masuk selatan ke Zhuozhou, provinsi Hebei.

Banyak dari kendaraan tersebut membawa anggota tim penyelamat, sementara beberapa van menarik perahu karet dan perahu motor.

Kendaraan penyelamat, yang datang dari berbagai wilayah di negara itu, memiliki pelat nomor dari Shanghai, provinsi Sichuan, Shandong, dan Shaanxi. Para pengemudi mobil pribadi menyerah pada kendaraan tersebut.

Pada hari Rabu pagi, saya berkendara menuju Zhuozhou yang dilanda banjir dan menetapkan Kantor Pusat Pemerintahan Kota Zhuozhou sebagai tujuan pada sistem navigasi ponsel saya. Rekan kerja terus memberi saya informasi terkini tentang banjir, dan mereka juga memberi tahu saya bahwa pintu masuk selatan kota adalah satu-satunya yang masih terbuka untuk kendaraan.

Setelah keluar dari jalan raya, saya melewati jalan desa yang masih tergenang air akibat hujan deras.

Airnya tidak terlalu dalam, namun lampu lalu lintas di sepanjang jalan tidak berfungsi.

Zhuozhou adalah kota setingkat kabupaten yang dikelola oleh Baoding, dengan Pegunungan Taihang membentang dari barat laut ke tenggara. Sungai Juma Utara mengalir melalui utara kota, dengan enam sungai termasuk Yongding, Xiaoqing dan Baigou bertemu di daerah tersebut.

Kantor Berita Xinhua melaporkan bahwa hingga pukul 10 pagi tanggal 1 Agustus, 133.913 orang terkena dampak banjir di Zhuozhou, dengan wilayah yang terkena dampak meliputi 225,38 kilometer persegi.

Ketika saya sampai di Jalan Runhe, kota Diaowo, jalanan terendam banjir parah, dan beberapa pengemudi berbalik arah. Saya memarkir mobil saya di pinggir jalan dan menyadari bahwa SUV dapat melaju di air, sedangkan mobil tidak.

Saya mengirimkan sendiri lokasi kendaraan di ponsel saya dan memutuskan untuk melanjutkan berjalan kaki.

Saat saya berjalan lebih jauh, airnya semakin dalam. Berbagai macam backhoe, atau ekskavator, digunakan untuk mengangkut orang-orang yang terdampar. Orang-orang yang berada di kendaraan ini memegang ember dengan erat, takut jika ada guncangan yang tiba-tiba yang akan membuat mereka terjatuh ke dalam air berlumpur.

Di dekatnya, sekelompok orang berdiri di depan toko yang menjual kebutuhan sehari-hari, dan beberapa rak sudah kosong. Saya bertanya kepada seorang pria paruh baya di toko yang sedang membersihkan rak, “Bos, apakah Anda punya sandal plastik?”

Dia menjawab: “Kami terjual habis. Sepasang sandal wanita terakhir baru saja dibeli oleh seorang lelaki tua.”

Setelah menghentikan truk untuk menyeberangi bagian jalan yang tergenang air, saya melanjutkan perjalanan di Jalan Fanyang Timur, sebuah jalan raya utama di Zhuozhou.

Banyak orang yang berjalan ke arah saya membawa barang bawaan mereka. Kaki dan pantat mereka tertutup lumpur. Pakaian mereka menempel di badan, entah basah oleh keringat atau air hujan.

Warga yang dievakuasi sedang beristirahat di Pusat Pendidikan Kejuruan Zhuozhou di Zhuozhou. WANG JING/CINA SETIAP HARI

Berkeringat banyak

Cuacanya sangat panas dan lembap, dan saya terus-menerus berkeringat. Rasanya seperti berada di sauna raksasa.

Saat berjalan melawan arus orang, saya perhatikan bahwa mereka yang menuju ke arah yang sama dengan saya sebagian besar adalah anggota tim penyelamat.

Saya memegang kamera saya dan menonjol di antara kerumunan yang berjalan ke arah berlawanan.

Airnya mencapai lutut. Di perlintasan jalan dan gang, air mengalir deras sehingga menyulitkan masyarakat untuk tetap berdiri.

Di persimpangan Jalan Fanyang Timur dan Jalan Tengfei – persimpangan utama di kota – saya melihat anggota tim penyelamat berseragam warna berbeda bergerak di antara perahu motor dan membawa mereka yang terkena dampak banjir ke tanggul yang terbuat dari karung pasir.

Tanggul setinggi sekitar setengah meter itu memisahkan dua area. Di satu sisi airnya keruh, dan di sisi lain jalan aspal. Mereka yang diselamatkan berjalan di jalan, jelas merasa lega karena mereka akhirnya mencapai tempat yang aman.

Beberapa perahu motor tidak dapat mencapai perairan dangkal di dekat tepian sungai dan berhenti sekitar 10 meter jauhnya. Tim penyelamat dengan cepat memberikan bantuan, mengarungi air setinggi lutut, mendorong perahu dan mendekat ke tembok manusia yang dibentuk oleh rekan-rekannya di pantai.

Petugas penyelamat di tembok manusia membantu orang-orang – beberapa dari mereka membawa anak-anak, yang lain membawa barang-barang mereka – dari perahu dan membawa mereka ke tempat yang aman.

Persimpangan berbentuk T ini menjadi dermaga darurat, sibuk dan semrawut namun tetap menjaga ketertiban karena prioritas diberikan pada penyelamatan mereka yang terkena dampak banjir.

Sebuah kapal wisata mengangkut 12 orang yang baru saja diselamatkan ke dermaga sementara sebelum kembali melanjutkan pencarian di perairan yang lebih dalam. Saya mengikuti perahu saat pencarian berlangsung.

Seorang juru mudi yang terampil di belakang kapal berkata, “Kami membawa kapal ke sini tadi malam dan menariknya dengan trailer dari Baiyangdian Scenic Area. Kami telah menyelamatkan lebih dari 80 korban banjir.”

Seorang penyelamat di haluan kapal menggunakan tiang besi untuk mendorong puing-puing yang sesekali melayang ke arah kami. Saat kami melanjutkan perjalanan di sepanjang Jalan Tengfei, kedalaman air lebih dari 2 meter.

Saat kapal mendekati lampu lalu lintas di atas, pria yang berdiri di haluan membungkuk agar kapal bisa lewat. Truk-truk besar berdiri di kedua sisi jalan, terendam air. Satu, dengan tulisan Zhongtong Express di sisinya, sebagian terendam.

Airnya keruh, kantong plastik dan botol mengambang di permukaan. Garis pandang sejajar dengan atap toko, dan mobil yang diparkir di sepanjang jalan terendam seluruhnya. Speedboat bergesekan dengan atap mobil.

Di seberang, perahu motor bermuatan korban banjir terus mendekat. Mereka yang berada di perahu memberi isyarat dengan tangan terkepal, menandakan bahwa perahu kami perlu sedikit melambat agar tidak tercebur.

Pria yang berada di haluan mengangkat jempolnya sebagai tanda penghargaan, menyemangati anggota tim penyelamat di salah satu perahu di seberang kami.

Sebuah perahu penyelamat menavigasi gang-gang di Diaowo, Zhuozhou pada hari Rabu. WANG JING/CINA SETIAP HARI

Misi desa

Ketua tim perahu berkata, “Kami akan pergi ke desa Diaowo lagi untuk melihat-lihat. Ada empat desa di Diaowo, dan banyak orang harus terjebak di sana.”

Pohon-pohon poplar di kedua sisi jalan pedesaan menuju Diaowo tidak lagi terlihat, dan air banjir mencapai puncak tembok halaman kota.

Di dalam rumah, semuanya terendam air. Melalui jendela, furnitur terlihat mengambang di air.

Seekor babi besar dan beberapa ekor ayam melayang di atas potongan kayu, sementara sekelompok penduduk desa yang berdiri di atas atap melambai agar kami mendekat.

Perahu melewati gang-gang di Diaowo dan sesekali menabrak tiang listrik. Seluruh desa terendam banjir dan tidak ada sinyal telepon seluler. Rasanya seperti pulau terpencil.

Liu Liu, seorang warga desa Diaowo, menggendong bayinya yang berusia 6 bulan dengan bantuan tim penyelamat. Dia naik ke perahu motor dari atap sebuah kamar di halaman rumahnya, ditemani ayah dan saudara iparnya.

“Saya hanya membawa beberapa potong pakaian bayi – banyak barang lainnya yang basah kuyup dan tidak dapat digunakan,” kata Liu.

Dia memberi tahu bayinya, “Jangan takut. Ini akan segera baik-baik saja.” Tangisan bayi itu terdengar sangat keras, memecah kesunyian seiring dengan suara mesin perahu motor.

Kapal tersebut berhasil melewati kota, namun karena akses yang terbatas, kapal tersebut tidak cocok untuk operasi penyelamatan. Beberapa anggota tim penyelamat yang mengendarai jet ski lewat.

Juru mudi berkata, “Anda mengendarai sepeda motor untuk menjemput orang-orang di desa, dan kami akan menunggu di jalan utama untuk memberikan dukungan.”

Pemimpin perahu kemudian bekerja sama dengan anggota tim Blue Sky Rescue yang mengendarai jet ski – sehingga sangat meningkatkan kecepatan dan efisiensi operasi.

Salah satu anggota tim Penyelamat Langit Biru mengatakan: “Mari kita segera melakukan dua perjalanan lagi untuk menyelamatkan orang-orang selagi masih ada cahaya. Kami tidak ingin mereka terjebak di kota dalam semalam. Akan tidak aman tanpa listrik jika air naik lagi.”

Langit berangsur-angsur mulai gelap, sementara kabut tipis membubung dari permukaan air, mengurangi jarak pandang dan mempersulit operasi penyelamatan.

Tanpa sinyal telepon di desa, saya tidak dapat mengirimkan laporan saya kembali ke Beijing, jadi saya memutuskan untuk kembali, mengikuti speed boat.

Saat kami mendekati dermaga sementara, saya melihat sekelompok besar anggota tim penyelamat menunggu dengan cemas di kejauhan.

Kembali ke tempat aman, saya langsung merasa nyaman. Di sebelah saya, seorang pemuda sedang menggendong kucing peliharaannya di dalam ransel saat turun dari speedboat.

Senang bisa hidup ketika saya mengalami dampak dari amukan alam, saya bisa merasakan belas kasih dan kepedulian orang-orang di tengah banjir yang tiada henti.

Keluaran Sidney

By gacor88