Biksu Kamboja dalam misi menghidupkan kembali teater yike

8 Agustus 2023

PHNOM PENH – Sejak usia dini, Krouch Samban mengabdikan waktu luangnya untuk belajar, berlatih dan tampil bersama ayahnya dan anggota band lainnya.

Pada tahun 2012 pada usia 15 tahun, ia mulai menunjukkan kemampuannya yang luar biasa dalam bentuk teater tradisional Khmer.

Seiring bertambahnya usia anggota kelompok dan seniman muda menjadi biksu Buddha, kelompok yike di komune Nipech dibubarkan, hanya menyisakan harta karun berupa kenangan.

Pendeta Samban memberikan kehidupan baru ke dalam teater dan mendirikan Kelompok Yike Tradisional Distrik Kampong Svay – atau Yike Wat Khtom – untuk menghormati warisan ayah dan kakeknya, keduanya adalah seniman yike terkenal.

Pada awal tahun 2020, Yike Wat Khtom muncul berkat partisipasi para veteran yike lanjut usia dari Komune Nipech, Distrik Kampong Svay, Provinsi Kampong Thom.

“Ide ini muncul di benak saya ketika saya mengamati menurunnya kehadiran teater yike di komunitas kami. Sebagai seorang praktisi yang berdedikasi, saya merasa terdorong untuk membangun kembali bentuk seni yang berharga ini,” jelas Samban.

Saat ini, grup ini terdiri dari 27 anggota berdedikasi, yang sebagian besar berusia di atas 50 tahun. Samban mengatakan dia menghadapi tantangan besar karena generasi muda kurang tertarik pada seni tradisional Khmer yang disayangi ini.

“Teater Yike menyimpan esensi identitas dan sejarah kita, dan saya sedih memikirkan bahwa teater ini bisa hilang seiring berjalannya waktu jika kita tidak bertindak sekarang,” katanya.

“Kita perlu menyalakan api apresiasi di hati generasi muda agar mereka dapat merangkul dan meneruskan tradisi berharga kita untuk generasi mendatang,” tambahnya.

Preul Mom, yang memiliki pengalaman lebih dari 15 tahun memimpin kelompok teater yike, berkata bahwa ia beruntung bahwa selama upacara peresmian pagoda yang baru, kepala biksu, Samban, mendorong para mantan pemain untuk bersatu kembali dan tampil pada acara tersebut.

“Orang-orang lanjut usia di kota mulai berlatih dan tampil selama upacara. Samban ingin membangun kembali kelompok yike,” kata Ma kepada Die Pos.

Banyak anak yang sangat ingin mempelajari seni tersebut, namun sayangnya antusiasme mereka lambat laun memudar.

Bentuk seni tradisional seperti yike tidak memiliki penerus, sehingga penting untuk melestarikan dan menghidupkan kembali tradisi budaya yang berharga ini, menurut Ma.

Siyonn Sophearith, Direktur Jenderal Direktorat Jenderal Teknik Kebudayaan Kementerian Kebudayaan dan Seni Rupa, mengakui bahwa bentuk seni klasik, termasuk teater yike, sedang menghadapi penurunan tidak hanya di Kamboja tetapi juga di seluruh dunia, termasuk Eropa.

Kebangkitan teknologi telah menggantikan banyak pertunjukan live, meskipun Sophearith mencatat bahwa teater yike masih mendapat dukungan dari penonton lokal.

“Kemakmuran meningkatkan nilai seni; itu tergantung pada mempromosikan nilai dan menyebarkan berita. Melindungi warisan budaya tak benda kita bukan keputusan kementerian, tapi masyarakat,” katanya kepada Die Pos.

“Tergantung warga desa, kalau mereka tidak mau, apa yang bisa kami lakukan? Jiwa inilah yang terus diwariskan oleh masyarakat secara turun-temurun,” imbuhnya.

Kelompok yike juga menghadapi kemunduran selama wabah Covid-19, ketika pertemuan dan pertunjukan dibatasi.

Sophearith dan kementerian kebudayaan memberikan bantuan mereka kepada kelompok drama.

“Kami membantu mereka sebaik mungkin, sebagai bagian dari upaya kami untuk membuat mereka sadar akan nilai dari apa yang mereka lakukan,” katanya.

“Dengan menawarkan dukungan finansial, kami berharap dapat membantu mereka membangkitkan potensi penuh mereka,” tambahnya.

Grup yike Krong Sopheamit tampil pada tahun 2022, saat perayaan Tahun Baru Khmer. FOTO DISEDIAKAN

Meskipun perjuangan berat untuk melestarikan warisan budaya Yike yang kaya, Samban tetap optimis. Ia mulai merekrut anggota dari daerah lain, terutama yang ahli di bidang musik dan orkestra.

“Dengan mencari dan mendukung bakat seni dari berbagai desa, saya berharap dapat melestarikan dan menghidupkan kembali bentuk seni yike, memastikan warisannya terus berkembang,” jelasnya.

Grup yike menikmati lonjakan undangan untuk tampil selama musim kemarau. Dari Festival Kathin pada bulan Oktober hingga November, grup ini memperoleh popularitas yang semakin meningkat, menarik permintaan untuk tampil di festival seperti Bun Phum dan lainnya.

Pertunjukannya berpusat pada sastra Khmer dan penceritaan tradisional, namun menciptakan cerita baru menimbulkan tantangan karena kurangnya kesempatan menulis dan latihan bersama.

Untuk memastikan aksesibilitas ke berbagai pagoda, grup ini mengenakan harga yang wajar untuk pertunjukannya, sehingga sebanding dengan teater bassac.

Meski berdedikasi untuk melestarikan seni tradisional Khmer, para pemerannya, yang sebagian besar berusia di atas 50 tahun, tidak menerima kompensasi yang besar.

Samban mengatakan mereka tampil karena semangat mereka untuk mempromosikan warisan budaya ini dan sebagai bentuk hiburan pribadi sambil berkontribusi pada pengembangan bakat seni baru.

“Banyak pagoda yang menginginkan grup yike kami tampil, tapi terkadang jadwalnya tumpang tindih, dan kami tidak bisa menerima semua undangan,” jelasnya.

“Anggota kami dibayar mulai dari $10 hingga $15 per pertunjukan, tergantung apakah pertunjukan tersebut diadakan di dekat rumah kami atau tidak,” tambahnya.

Dengan bantuan Kementerian Kebudayaan, Sophearith mengatakan kelompok tersebut mampu menghasilkan pendapatan yang bermanfaat bagi pengembangan komunitas lokalnya.

Selama musim kemarau tahun ini, Yike Wat Khtom tampil berkali-kali, dan setiap pertunjukan menghasilkan $700, menurut Sophearith.

“Warisan leluhur ini dapat membantu melestarikan teater klasik, seperti yang disarankan oleh Perdana Menteri. Sekarang grupnya baik-baik saja,” katanya.

Samban mendorong masyarakat untuk mendukung semua bentuk seni tradisional Khmer dengan menghadiri pertunjukan dan membagikannya di media sosial untuk meningkatkan kesadaran.

“Saya mendorong semua seniman dan penggemar seni untuk terlibat dalam teater yike dan mempromosikannya di media sosial sehingga anak-anak Kamboja dan dunia dapat mempelajarinya,” ujarnya.

Ia memperingatkan bahwa seiring berjalannya waktu, hanya akan ada beberapa artis yang berdedikasi, dan jika mereka tidak didukung, esensi pertunjukan dan lagu-lagu tradisionalnya mungkin akan hilang untuk generasi mendatang.

Hk Pools

By gacor88