Akankah AS ikut serta dalam perselisihan militer antara Seoul dan Tokyo?

31 Januari 2019

Washington sejauh ini merahasiakan perselisihan antara dua sekutu terdekatnya di kawasan Asia-Pasifik.

Ketika perselisihan Seoul-Tokyo mengenai penerbangan pesawat perang Jepang dan kapal angkatan laut Korea Selatan, perhatian beralih pada kemungkinan intervensi AS dalam perselisihan yang meningkat antara dua sekutu intinya di Asia.

Sementara AS tetap diam mengenai masalah ini, Harry Harris, duta besar AS untuk Korea, melakukan kunjungan mendadak ke Kementerian Pertahanan Nasional pada hari Senin untuk berbicara dengan Menteri Pertahanan Jeong Kyeong-doo.

Kementerian Pertahanan mengatakan kunjungan duta besar tersebut sebelumnya direncanakan sebagai perayaan Tahun Baru, namun menambahkan bahwa pihaknya tidak dapat mengungkapkan apa yang dibicarakan karena pertemuan tersebut dilakukan secara tertutup.

Namun, spekulasi tersebar luas bahwa kedua pemimpin mungkin telah membahas isu-isu yang belum terselesaikan, termasuk perselisihan militer antara Seoul dan Tokyo, selama percakapan yang berlangsung sekitar 1 jam 20 menit. Mereka mungkin juga berbicara tentang negosiasi mengenai pembagian biaya penempatan pasukan AS di Korea oleh Seoul.

Duta Besar AS juga mengadakan pertemuan 15 menit dengan Menteri Luar Negeri Korea, Kang Kyung-wha, pada Senin malam.

Letjen. Jerry Martinez, Komandan Pasukan AS di Jepang, rupanya juga bertemu dengan Menteri Pertahanan Jepang, Iwaya Takeshi, untuk kunjungan kehormatan pada Selasa sore. Dia diharapkan untuk berbicara tentang isu-isu yang tertunda.

Dalam konferensi pers pada hari sebelumnya, menteri Jepang mendesak Korea untuk menerima bahwa pesawat tempurnya terbang sesuai dengan peraturan udara internasional, menurut laporan berita Jepang.

Takeshi juga mengatakan dia akan mengupayakan “dialog” dengan Korea untuk membangun kepercayaan, dan mengisyaratkan kesediaannya untuk mengadakan pertemuan tingkat tinggi.

Lebih dari sebulan telah berlalu sejak pertikaian militer dimulai, ketika Tokyo menuduh kapal perang angkatan laut Seoul mengunci radar penargetan senjata di pesawat tempurnya. Menolak klaim tersebut, Seoul membalas, mengkritik Tokyo karena menerbangkan pesawat patroli maritimnya terlalu dekat dengan kapal perang Korea Selatan.

Kedua pihak menggelar rapat umum, namun perselisihan terus berlanjut tanpa ada tanda-tanda mereda. Meski pemerintah Jepang telah beberapa kali membahas masalah ini dengan Washington, namun AS belum memberikan sikapnya.

Kementerian Pertahanan di sini mengatakan pihaknya bertukar data mengenai masalah ini dengan Amerika, namun menambahkan bahwa perselisihan pesawat tempur adalah masalah yang harus dibicarakan dengan Jepang.

Pada hari Selasa, kementerian juga menegaskan bahwa Jepang harus memberikan bukti yang “objektif” dan “ilmiah” untuk menyelesaikan masalah ini dan bahwa pintu dialog selalu terbuka.

Sementara itu, pejabat kementerian luar negeri Seoul yang bertanggung jawab atas urusan AS akan berangkat ke Jepang pada hari Rabu untuk perjalanan dua hari ke pangkalan militer berbendera PBB di sana, kata kementerian tersebut pada hari Selasa.

Konflik serupa terjadi antara Jepang dan Tiongkok pada tahun 2013, dimana Tokyo mengklaim bahwa konvoi Tiongkok telah mengarahkan radar tembakannya ke kapal angkatan lautnya di Laut Cina Timur. Tokyo mengatakan pihaknya memiliki foto dan klip video sebagai bukti nyata, namun tidak merilisnya ke publik pada saat itu.

Tiongkok membantah tuduhan tersebut dan juga mengkritik Jepang karena menerbangkan pesawat pengintainya di ketinggian rendah dan terlalu dekat dengan kapal perangnya. Perselisihan tersebut baru berakhir setelah AS melakukan intervensi dan mengkritik Beijing, menyebut tindakannya sebagai “provokasi yang dapat menjadi ancaman”.

“AS mempunyai prioritasnya sendiri, dengan (pertemuan puncak) denuklirisasi dengan Korea Utara yang akan segera diadakan, dan saya yakin pertikaian Korea-Jepang pada awalnya tidak tampak terlalu serius bagi (para pemimpin AS),” kata Moon Keun-sik, seorang pensiunan kapten Angkatan Laut yang saat ini mengepalai Forum Pertahanan Korea.

“AS harus mendapat informasi yang baik tentang situasi di sini. Namun karena perselisihan tampaknya terus berlanjut dan hubungan menjadi buruk, saya pikir AS telah memutuskan untuk turun tangan sebelum keadaan menjadi lebih buruk.”

Terlepas dari pemerintahan Presiden AS Donald Trump yang berbeda dari pendahulunya, kedua negara tersebut adalah sekutu AS dan seharusnya lebih sulit baginya untuk mengambil keputusan, tambah Moon.

Anggota parlemen Korea juga menyuarakan pendapat mereka pada hari Rabu, menyebut tindakan Jepang “provokatif.” Dipimpin oleh Rep. Ahn Gyu-back dari Partai Demokrat Korea yang berkuasa, yang merupakan ketua komite pertahanan parlemen, mengeluarkan resolusi kepada 34 anggota parlemen yang menuntut permintaan maaf dari negara tetangga dan berjanji untuk menghindari insiden serupa di masa depan.

Pengeluaran Hongkong

By gacor88