Alasan sebenarnya orang meninggal di Everest

6 Juni 2019

Pria yang mendaki Everest 24 kali ini mengatakan kemacetan lalu lintas tidak membunuh pendaki, melainkan pemandu yang tidak berpengalaman.

Banyak yang ingin menyingkirkan Kami Rita Sherpa. Pada awalnya dia bersuara lembut, seorang pria yang bersuara lembut, namun beberapa menit setelah percakapan dia menyadari sesuatu yang membuatnya kesal sepanjang musim Everest ini—’kemacetan lalu lintas’—dan dia menjadi terlihat kesal, bahkan marah.

“Telah terjadi kemacetan lalu lintas di Everest selama 12 tahun terakhir,” katanya, wajahnya yang lapuk menjadi gelap. “Ini bukan hal baru, itu normal.”

Jadi apa yang salah di Everest musim ini? Bagaimana tentang kelebihan populasi dan itu sembilan kematian? Kami adalah Rita, 24 kali pendaki Everestpunya jawaban.

“Ekspedisi murah,” kata Kami Rita. “Jika Anda membayar $20.000 hingga $30.000 untuk mendaki Everest, izinnya saja akan berharga $11.000. Kemudian Anda harus membayar Sherpa, pemandu, dan botol oksigen. Jadi, kualitas seperti apa yang ditawarkan ekspedisi ini?”

Bagi Kami Rita, yang masih kurus dan berotot di usia 49 tahun, ini jelas merupakan hal yang menyakitkan. Dia tidak mengerti bagaimana para pendaki bersedia mengeluarkan $11.000 untuk mendapatkan izin, namun tidak bersedia mengeluarkan lebih banyak uang untuk perusahaan ekspedisi berkualitas dengan pemandu berpengalaman – semuanya untuk memastikan mereka kembali dalam keadaan hidup.

“Saya mengajak 26 orang pada kali pertama dan sekitar 13 orang pada kali kedua,” kata Kami Rita, yang dalam prestasi supernya mendaki Everest dua kali pada minggu yang sama di bulan Mei. “Kami tidak kehilangan siapa pun. Ini bukan hanya karena saya, tapi karena tim pemandu kami yang berpengalaman.”

Kami Rita memberikan analogi yang tepat, membandingkan perusahaan pendakian kelas atas dengan hotel mewah, dan perusahaan murah dengan restoran bhatti-a pad lokal. Jika dipilih secara sembarangan, minum dan makan di bhatti yang buruk dapat membunuh Anda, atau setidaknya membuat Anda sakit parah. Kami Rita menceritakan kejadian beberapa minggu yang lalu ketika dia menyadari bahwa seorang pemandu yang tidak berpengalaman lupa menyalakan oksigen kliennya, jadi dia harus melakukannya sendiri.

Kemacetan lalu lintas tidak membunuh orang, katanya. “Tetapi pemandu yang tidak berpengalaman dari perusahaan murah tidak dapat membantu Anda jika terjadi kesalahan.”

Ada banyak hal yang bisa salah di Everest, terutama di ketinggian 8.000 meter, di tempat yang dikenal sebagai ‘zona kematian’. Ada lanskap berbahaya, cuaca yang berubah-ubahpenyakit ketinggian, kelelahan, dan bahkan psikosis. Pendaki bisa menjadi keras kepala dan tidak kooperatif, bersikeras untuk mendaki meskipun mereka mungkin tidak mau, kata Kami Rita. Pada saat seperti ini, pemandu Sherpa mempunyai hak untuk memarahi, membentak, menjerit, dan mencaci-maki klien mereka – dan jika klien sangat keras kepala, bahkan menampar.

“Kami meminta mereka (pelanggan) untuk menandatangani dokumen di Base Camp dan setuju bahwa mereka tidak akan menuntut kami jika kami meneriaki atau menampar mereka,” kata Kami Rita. “Di dataran tinggi, kita tidak bisa menghabiskan banyak waktu untuk orang-orang yang keras kepala pelanggan.”

Bahkan ada beberapa pendaki yang membawa kondisi yang sudah ada sebelumnya bersama mereka ke gunung. Pendaki seharusnya memberikan surat keterangan medis, namun tidak ada mekanisme untuk memeriksa apakah surat tersebut asli atau apakah ketinggian dapat memperburuk kondisi yang ada. Sebuah pos kesehatan yang dioperasikan oleh Himalayan Rescue Association menyediakan layanan di base camp, namun dikelola oleh peserta pelatihan dan sukarelawan dengan sedikit pengalaman medis. “Tidak ada dokter di sana,” kata Kami Rita.

Baru minggu lalu pemerintah melontarkan sebuah rencana untuk mengatur pemeriksaan kesehatan wajib di Base Camp sebelum pendaki diizinkan melanjutkan perjalanan.

Lalu ada yang sangat kontroversial Langkah Hillary. Bahkan pendaki gunung berpengalaman seperti Kami Rita akan membutuhkan waktu sekitar 30 menit untuk mendaki permukaan batu yang hampir vertikal tersebut. Bagi yang lain, setidaknya satu atau dua jam untuk naik 12 meter. Ini dianggap sebagai salah satu titik tersulit dalam upaya mencapai puncak. Atau setidaknya, memang demikian.

“Langkah Hillary sudah tidak ada lagi dan saya dapat menunjukkan buktinya kepada Anda,” kata Kami Rita sambil merogoh sakunya untuk mengeluarkan ponselnya. Dia menampilkan serangkaian foto sebelum dan sesudah, satu dengan permukaan batu besar dan satu lagi tanpa permukaan batu. Bagi orang awam, letusannya bisa berupa letusan apa pun, namun tidak bijaksana jika memperdebatkan topografi Everest dengan seseorang yang telah mendaki gunung tersebut sebanyak 24 kali, lebih banyak daripada orang lain. Seorang pegawai negeri mencoba sekali, namun tidak berhasil.

“Saya menyuruhnya untuk datang menemui saya,” kata Kami Rita. “Kami akan mendaki Everest bersama-sama dan kemudian kita bisa berdiskusi apakah Hillary Step itu ada atau tidak.”

Everest memiliki banyak masalah, tapi Kami Rita menjaga lalu lintas bukanlah salah satunya. Itu semua adalah rencana media asing untuk mencemarkan nama baik Nepal dan industri pariwisatanya, katanya. Terlepas dari segala upaya yang dia lakukan untuk mendaki Everest, Kami Rita tampaknya diganggu oleh kepercayaan konspirasi pada ‘tangan aneh’.

Setelah 11 kematian di Everest—sembilan di pihak Nepal dan dua di pihak Tiongkok—sebuah angka yang cukup besar publikasi terkemuka dari seluruh dunia, termasuk komentarmenyerukan tindakan drastis untuk mencegah kematian pada ekspedisi di masa depan, termasuk membatasi jumlah izin dan menaikkan biaya bagi pendaki.

Tentu saja lalu lintas bisa diatur dengan lebih baik, tapi itu terserah pemerintah dan Kami Rita sangat tidak menyukai pemerintah. Meski berhasil mencetak rekor dunia dan menjadi berita utama di seluruh dunia, ia tidak menerima banyak ucapan selamat dari siapa pun di pemerintahannya, katanya. Kami Rita percaya bahwa tidak ada yang akan berubah di Everest karena pemerintah tidak berperasaan dan tidak kompeten.

“Mengapa Tenzing Sherpa harus pergi ke India?” dia bertanya, mengacu pada Tenzing Norgay, orang pertama di Everest bersama Edmund Hillary. “Karena pemerintah. Itu tidak melakukan apa pun untuknya, lalu dia pergi.”

Dan apa yang dilakukan pemerintah? Rita, ‘Macan Tutul Salju’ yang mendaki Everest sepuluh kali tanpa oksigen tambahan? Ang Rita tinggal di Kathmandu namun kini berusia 70-an menderita demensia.

Oleh karena itu, bagi Kami Rita, tidak masuk akal untuk menaikkan biaya izin Everest. Uangnya akan masuk ke pemerintah, tapi hanya sedikit yang bisa dilakukan. Petugas penghubung masing-masing pemerintah ditugaskan ke setiap tim yang mendaki Everest, namun mereka bahkan jarang berada di base camp.

Everest mungkin adalah sapi perah terbesar di Nepal dalam hal pariwisata. Izin Everest berharga $11,000 untuk orang asing, namun sebagian besar calon wisatawan menghabiskan rata-rata $50,000 untuk peralatan, kamar dan makan, dan menyewa pemandu dan kuli angkut. Baru musim semi ini Nepal sudah dekat $4 juta perizinan saja, menurut Departemen Pariwisata.

“Di seluruh dunia, Nepal dikenal dengan dua kata—Everest dan Sherpa,” kata Kami Rita. “Tetapi negara ini tidak melakukan apa pun untuk kedua hal tersebut.”

Dan justru ketidakpercayaan terhadap pemerintah inilah yang menyebabkan Kami Rita dan banyak Sherpa lainnya melarang anak-anak mereka mengikuti jejak mereka. Putra Kami Rita yang saat ini sedang menempuh pendidikan sarjana pariwisata tidak akan diperbolehkan dekat dengan profesi ayahnya.

Hal yang sama juga terjadi pada 200 hingga 300 Sherpa berpengalaman lainnya yang kini menganggap diri mereka sebagai generasi terakhir, kata Kami Rita.

“Dalam 15 hingga 20 tahun tidak akan ada lagi Sherpa yang mendaki Everest,” katanya. “Lalu apa yang akan dilakukan pemerintah?”

Hongkong Prize

By gacor88