Aliansi yang berkuasa di Nepal hanya terpaut dua kursi dari mayoritas

8 Desember 2022

KATHMANDU – CPN-UML, yang mengikuti Kongres Nepal yang berkuasa di kursi first-past-the-post (FPTP), memenangkan kursi terbanyak (34) di majelis rendah di bawah sistem perwakilan proporsional (PR).

Dalam alokasi kursi yang diselesaikan pada Selasa malam, kongres yang berkuasa berhasil mengantongi 32 kursi PR. Partai peraih 57 kursi FPTP itu kini memiliki kekuatan total 89 kursi di DPR untuk menjadi partai terbesar.

UML, dengan 78 kursi (termasuk 44 dari FPTP) akan hadir di parlemen sebagai partai terbesar kedua.

Sekitar 61 persen dari 17,98 juta pemilih terdaftar memberikan suara mereka dalam pemilihan parlemen dan provinsi satu tahap pada 20 November. Menurut laporan komisi, jumlah suara PR yang sah adalah 10,05 juta.

Dari jumlah tersebut, UML mengumpulkan 2,84 juta suara PR. Kongres mengejar dengan 2,71 juta suara PR, diikuti oleh CPN (Pusat Maois) dan Partai Rastriya Swatantra, yang masing-masing mengumpulkan 1,17 juta dan 1,13 juta suara.

Pusat Maois, yang memenangkan 18 kursi di bawah sistem FPTP, berhasil mengamankan 14 kursi lagi di bawah sistem PR, sehingga total 32 perwakilan di majelis rendah. Dengan 13 kursi di bawah PR, Partai Rastriya Swatantra menempati posisi keempat dengan total 20 kursi, termasuk tujuh kursi FPTP.

Dari 68 partai yang terdaftar di bawah sistem PR untuk pemilu, hanya tujuh yang mampu mencapai ambang tiga persen suara yang dibutuhkan untuk memenuhi syarat kursi parlemen di bawah kategori PR. Partai Rastriya Prajatantra, Partai Janata Samajbadi, dan Partai Janamat adalah tiga partai lain yang telah mencapai ambang batas.

Meski memenangkan 10 kursi di bawah sistem FPTP, CPN (Unified Socialist) gagal melewati ambang batas.

Berdasarkan perolehan suara, KPU membagikan 110 kursi PR parlemen kepada partai-partai yang berhak. “Kami telah membagi kursi berdasarkan pembagian suara dari tujuh partai yang melewati ambang batas,” kata Ketua Komisi Pemilihan Dinesh Thapaliya kepada Post.

Jumlah kursi yang dimenangkan oleh partai. Posting grafis

Berdasarkan alokasi kursi, partai pro-Hindu dan pro-monarki Partai Rastriya Prajatantra meraih tujuh kursi di kategori PR, menyamai perolehan kursinya di kategori FPTP. Partai Janata Samajbadi yang meraih tujuh kursi melalui pemilihan langsung memperoleh lima kursi dengan sistem PR.

Partai Janamat yang dipimpin CK Raut yang melewati ambang batas menjadi partai nasional dalam terjun pertamanya ke pemilihan parlemen juga memenangkan lima kursi, menjadikannya setara dengan Partai Janata Samajbadi. (Partai Janamat memenangkan satu kursi FPTP.)

Dengan cara ini, aliansi penguasa lima partai mengamankan 136 kursi melawan 138 kursi yang dibutuhkan untuk membuktikan mayoritas di DPR yang beranggotakan 275 orang. Aliansi tersebut meliputi Kongres, CPN (Pusat Maois), CPN (Persatuan Sosialis), Partai Loktantrik Samajbadi dan Rastriya Janamorcha, yang masing-masing memenangkan 89, 32, 10, empat dan satu kursi.

“Pada hari Rabu, komisi akan meminta partai-partai untuk menunjuk legislator di bawah kategori PR,” Surya Aryal, asisten juru bicara komisi tersebut, mengatakan kepada Post. “Para pihak harus mengirimkan nama-nama daftar tertutup yang mereka serahkan sebelumnya ke komisi.”

Ketujuh pihak tersebut akan diberikan waktu tiga hari untuk mengirimkan nama-nama tersebut ke komisi. Jika daftar mereka tidak memiliki representasi yang tepat dari berbagai kelompok kelompok dan komunitas kasta, mereka akan mendapat satu hari lagi untuk melakukan koreksi. “Kami akan menyerahkan laporan akhir kepada Presiden setelah nama-nama di bawah perwakilan proporsional diselesaikan,” kata Aryal, seraya menambahkan bahwa laporan tersebut kemungkinan akan disampaikan pada 12 Desember atau keesokan harinya.

Penyerahan laporan akhir akan membuka jalan bagi partai-partai untuk membentuk pemerintahan dan memulai parlemen baru. Setelah menerima hasil pemilihan dari KPU, Presiden Bidya Devi Bhandari akan mengundang partai-partai untuk membentuk pemerintahan dalam waktu dua hari. Karena tidak ada partai yang memiliki mayoritas, dia akan meminta pemerintah koalisi sesuai Pasal 76 (2) Konstitusi Nepal.

Demikian pula proses penyelenggaraan rapat pertama DPR akan dimulai setelah hasil pemilu disampaikan kepada Presiden. Menurut pasal 93 (1) konstitusi, presiden memanggil sesi baru parlemen federal dalam waktu 30 hari setelah deklarasi hasil akhir.

Jika hasil akhir diserahkan pada 12 Desember, rapat parlemen pertama harus dimulai paling lambat 11 Januari. “Persiapan kami untuk pertemuan pertama majelis rendah berjalan lancar. Kami telah mengatur ruang kantor untuk partai-partai baru yang tidak terwakili di Parlemen sebelumnya,” Roj Nath Pandey, juru bicara Sekretariat Parlemen, mengatakan kepada Post.

Proses pemilihan Ketua dan Wakil Ketua DPR juga akan dimulai dengan rapat pertamanya sesuai Pasal 91 (1) konstitusi. “Para anggota Dewan Perwakilan Rakyat, dalam waktu 15 hari sejak tanggal rapat pertama Dewan Perwakilan Rakyat, harus memilih Ketua dan Wakil Ketua dari antara mereka sendiri,” bunyi pasal itu.

Keluaran Sydney

By gacor88