Kunjungan Xi ke Saudi untuk memperkuat persatuan

8 Desember 2022

BEIJING – Cina, negara-negara Arab untuk menetapkan cetak biru untuk pertumbuhan, kerja sama tim

Persatuan dan kerja sama antara China dan negara-negara Arab akan meningkat secara signifikan setelah Presiden Xi Jinping tiba di ibu kota Arab Saudi, Riyadh pada hari Rabu untuk kunjungan kenegaraan.

Selama perjalanan empat harinya ke Timur Tengah, Xi akan menghadiri dua konferensi penting – KTT Negara-Negara Arab-China yang pertama dan KTT Dewan Kerjasama China-Teluk yang pertama.

China dan Arab Saudi adalah teman baik, mitra, dan saudara, kata Xi dalam sambutan tertulis saat kedatangannya pada hari Rabu.

Kedua belah pihak selalu memahami dan mendukung satu sama lain selama 32 tahun terakhir, di mana rasa saling percaya strategis telah dikonsolidasikan dan kerja sama pragmatis telah membuahkan hasil yang bermanfaat, tambah Xi.

Saat dunia bergulat dengan pandemi COVID-19 dan tantangan untuk pemulihan ekonomi global, China dan negara-negara Arab akan menggunakan kunjungan Xi untuk memperkuat dukungan bagi pembangunan mandiri masing-masing, memperkuat kemakmuran pasca-pandemi, dan mempromosikan perdamaian dan stabilitas yang dipromosikan di daerah, kata pengamat.

KTT China-Arab adalah kesempatan pertama untuk komunikasi tatap muka antara para pemimpin sejak merebaknya pandemi, kata Konsul Jenderal China di Dubai Li Xuhang kepada media lokal. Itu juga merupakan acara diplomatik multilateral besar pertama di bawah kepemimpinan China setelah berakhirnya Kongres Nasional ke-20 Partai Komunis China pada Oktober, tambahnya.

“KTT tersebut merupakan tindakan diplomatik besar dengan skala terbesar dan protokol tertinggi yang ditujukan untuk dunia Arab sejak berdirinya Republik Rakyat Tiongkok, dan akan menjadi tonggak sejarah dalam sejarah hubungan Tiongkok-Arab,” kata Mao Ning, juru bicara Kementerian Luar Negeri. kata Rabu.

Kedua belah pihak akan menguraikan cetak biru untuk kerja sama di masa depan, saling memberikan dukungan kuat, mempromosikan pembangunan bersama dan mempertahankan multilateralisme, kata Mao.

Presiden Xi Jinping disambut hangat pada saat kedatangannya oleh Gubernur Provinsi Riyadh Pangeran Faisal bin Bandar Al Saud, Menteri Luar Negeri Pangeran Faisal bin Farhan Al Saud, Menteri Yasir Al-Rumayyan yang menangani Urusan Tiongkok dan anggota penting lainnya dari keluarga kerajaan dan pejabat senior pemerintah di Bandara Internasional King Khalid di Riyadh, Arab Saudi, 7 Desember 2022. (Foto/Xinhua)

Dalam sembilan bulan pertama tahun ini, perdagangan bilateral mencapai $319,3 miliar, meningkat dari tahun ke tahun sebesar 35 persen, menurut laporan yang dikeluarkan oleh Kementerian Luar Negeri China pada hari Jumat.

Selain terus memperdalam kerja sama di bidang energi tradisional, kedua belah pihak juga telah membuat terobosan dalam “domain teknologi canggih dan canggih”, seperti telekomunikasi 5G, tenaga nuklir, teknologi kedirgantaraan, dan satelit, menurut laporan tersebut.

Yu Zirong, wakil presiden Akademi Perdagangan Internasional dan Kerjasama Ekonomi China, mengatakan bahwa kerjasama ekonomi dan perdagangan antara China dan negara-negara Arab telah mencapai prestasi yang luar biasa sejak pembentukan Forum Kerjasama Negara-negara China-Arab pada tahun 2004, dan peluncuran Inisiatif Sabuk dan Jalan Inisiatif Jalan pada tahun 2013.

“Kedua belah pihak harus meningkatkan upaya untuk memajukan negosiasi zona perdagangan bebas China-GCC, mengoptimalkan lebih lanjut struktur perdagangan di antara mereka, melibatkan area baru untuk investasi dan meningkatkan kerja sama mereka di bidang infrastruktur,” kata Yu.

Dewan Kerjasama Teluk, didirikan pada tahun 1981, terdiri dari Bahrain, Kuwait, Oman, Qatar, Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab. China menjalin hubungan dengan kelompok tersebut pada tahun 1981.

Dalam beberapa tahun terakhir, kerja sama dua arah di bidang ekonomi, perdagangan, keuangan, energi, teknologi, dan budaya telah meningkat pesat. Kedua pihak mulai menegosiasikan perjanjian perdagangan bebas pada tahun 2004.

KTT China-GCC yang akan datang akan menjadi pertemuan pertama para pemimpin China dan negara-negara GCC untuk membahas rencana masa depan.

KTT itu diharapkan dapat meneruskan persahabatan tradisional Tiongkok-GCC, memperkaya hubungan strategis Tiongkok-GCC, dan mengangkat hubungan ke tingkat yang lebih tinggi, kata juru bicara Mao.

Wang Guangda, sekretaris jenderal Pusat Penelitian Reformasi dan Pembangunan China-Arab dan seorang profesor di Universitas Studi Internasional Shanghai mengatakan: “Kehadiran China di kawasan Timur Tengah bukan untuk mengisi ruang geopolitik di sana, tetapi untuk mempromosikan perdamaian, memfasilitasi dialog dan mencapai pembangunan bersama”.

Xi tiba di Riyadh pada hari Rabu untuk kunjungan keduanya ke Arab Saudi sejak 2016.

Badan Pers Saudi mengatakan pada hari Selasa bahwa kunjungan tersebut akan “memperkuat hubungan sejarah dan kemitraan strategis antara kedua negara”.

Saat ini, China adalah mitra dagang terbaik Arab Saudi dan negara Timur Tengah tersebut merupakan sumber impor minyak terbesar China.

“Dalam beberapa tahun terakhir, kedua negara telah bersama-sama mempromosikan sinergi Belt and Road Initiative dengan cetak biru Visi Arab Saudi 2030, dan mereka telah mencapai hasil yang bermanfaat, menguntungkan rakyat kedua negara,” Duta Besar Tiongkok untuk Arab Saudi, Chen Weiqing dikatakan. sebuah artikel yang diterbitkan bulan lalu.

Selama kunjungannya, Presiden Xi akan mengadakan pembicaraan dengan Raja Salman bin Abdulaziz Al Saud dan Putra Mahkota dan Perdana Menteri Mohammed bin Salman Al Saud untuk “bertukar pandangan tentang hubungan bilateral dan masalah kepentingan bersama, menggerakkan kemitraan strategis komprehensif China-Arab Saudi menuju ‘ tingkat yang lebih tinggi”, kata Mao.

Orang-orang di Arab Saudi memiliki harapan yang tinggi untuk pertemuan para pemimpin, karena pertukaran budaya dan kerja sama ekonomi telah mencapai kemajuan yang baik, terutama di bawah BRI.

Yousef Al Balushi, direktur penjualan dan pemasaran di Riyadh, mengatakan pembangunan China bermanfaat bagi wilayah tersebut. Ini mewakili masa depan, dan banyak orang tua setempat ingin anak-anak mereka belajar bahasa Mandarin, katanya.

Mark Refaat, seorang insinyur yang mengerjakan proyek hotel di Riyadh, mengatakan bahwa mereka baru saja menyelesaikan sebuah kompleks besar di ibu kota, termasuk kawasan China. Dia menambahkan bahwa kekuatan infrastruktur China sangat mengesankan.

Willa Wu dan Wen Zongduo di Riyadh berkontribusi pada cerita ini.

sbobet88

By gacor88