Apa langkah Korea Selatan selanjutnya setelah pertemuan Trump-Kim?

2 Juli 2019

Pertemuan baru-baru ini antara Trump dan Kim dapat memulai kembali diplomasi.

Dengan persetujuan Presiden AS Donald Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un untuk kembali ke meja perundingan, diplomasi di belakang layar Korea Selatan diperkirakan akan terus memastikan perundingan nuklir kembali ke jalurnya.

Kebuntuan yang telah berlangsung selama empat bulan ini berhasil dipecahkan dengan pertemuan yang hampir dilakukan secara dadakan di desa gencatan senjata Panmunjom, di dalam zona demiliterisasi yang memisahkan kedua Korea pada hari Minggu, yang terjadi setelah Trump mengirimkan tweet undangan kepada Kim pada hari Sabtu dari Jepang di mana ia menghadiri pertemuan tersebut. -20 pertemuan puncak.

Setelah pertemuan hampir satu jam dengan Kim, Trump mengatakan kedua belah pihak akan membentuk tim untuk menghidupkan kembali perundingan untuk membongkar program senjata nuklir Korea Utara.

Trump, yang bertukar surat pribadi yang “luar biasa” dengan Kim pada awal bulan ini, memuji “kemistri pribadi dan persahabatan” antara kedua pemimpin yang memulai diplomasi nuklir Washington-Pyongyang.

“Sekarang para pemimpin AS dan Korea Utara bisa bertukar surat dan bertemu kapan pun mereka mau. Di era baru ini, tidak diperlukan lagi mediator atau fasilitator dalam pembicaraan mereka,” kata Koh Yu-hwan, seorang profesor di Universitas Dongguk di Seoul.

Presiden Moon Jae-in, yang menemani kunjungan Trump ke perbatasan pada hari Minggu, berperan sebagai mediator ketika perundingan Pyongyang dan Washington berada di ambang kehancuran menjelang pertemuan puncak pertama mereka di Singapura pada bulan Juni 2018. Pertemuan Trump dibatalkan tetapi diaktifkan kembali setelah Moon mengadakan pembicaraan darurat dengan Kim di Panmunjom.

Namun, diplomasi Moon menghadapi perjuangan berat, yang dirusak oleh kebuntuan antara AS dan Korea Utara setelah pertemuan puncak kedua mereka di Hanoi, Vietnam, pada bulan Februari gagal menjembatani perbedaan mengenai denuklirisasi dan sanksi.

“Sudah waktunya bagi Trump dan Kim untuk mengambil keputusan. Apa yang bisa dilakukan Seoul sekarang adalah berkoordinasi dengan Washington untuk berbagi gagasan dan menyusun peta jalan denuklirisasi,” kata Koh.

Seoul dapat menawarkan bantuan diplomatik melalui pembicaraan di belakang layar dengan AS mengenai isu-isu seperti menentukan jenis senjata pemusnah massal Korea Utara yang dikesampingkan Trump pada pertemuan puncak di Hanoi.

Pembongkaran kompleks nuklir utamanya di Yongbyon akan menandai “awal dari tahap yang tidak dapat diubah menuju denuklirisasi menyeluruh,” kata Presiden Moon pada konferensi pers bersama dengan Trump pada hari Minggu setelah pertemuan puncak mereka.

Dengan langkah seperti itu, komunitas internasional akan bisa mendiskusikan pelonggaran sanksi, katanya.

Perundingan nuklir akan berjalan lancar dengan adanya titik awal denuklirisasi yang tidak dapat diubah, kata Hong Min, peneliti di Institut Unifikasi Nasional Korea.

“Menjadi penting untuk mencapai solusi terbaik melalui koordinasi penuh dengan Washington dengan cara yang tidak terlihat sehingga kedua belah pihak (AS dan Korea Utara) dapat mengambil pendekatan yang fleksibel,” katanya.

Ketika kedua negara mencapai kemajuan besar dalam perundingan denuklirisasi, Korea Selatan dan Tiongkok dapat bekerja sama untuk menyelesaikan masalah keamanan rezim di Korea Utara, seperti penandatanganan deklarasi yang mengakhiri Perang Korea tahun 1950-53 dan perjanjian damai.

“Pelucutan senjata Korea Utara dan rezim perdamaian permanen di Semenanjung Korea akan tercapai ketika Korea Selatan, Korea Utara, Amerika Serikat, dan Tiongkok menyelesaikan perundingan tersebut. Rusia, Jepang dan negara-negara Eropa juga dapat berpartisipasi ketika isu-isu mengenai rekonstruksi ekonomi Korea Utara ditangani,” kata Koh.

Result HK

By gacor88