Apakah Kim Jong-un Sedang Mempertimbangkan ‘Cara Baru’?

20 Maret 2019

Setelah kegagalan KTT Hanoi, spekulasi berkembang mengenai alat pertahanan baru yang mungkin ada.

Setelah kegagalan mencapai kesepakatan pada pertemuan puncak bulan lalu antara Presiden AS Donald Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un di Hanoi, ketegangan meningkat antara kedua belah pihak, sehingga melemahkan negosiasi yang telah mereka bangun selama setahun terakhir. terancam

Meskipun gagalnya pertemuan kedua mereka tidak berujung pada perang kata-kata, Korea Utara mengatakan pihaknya mempertimbangkan untuk menunda perundingan dengan Amerika Serikat, sementara Washington menuduh Pyongyang “tidak melakukan apa yang seharusnya mereka lakukan.”

Pemimpin komunis tersebut memperingatkan dalam pidato Tahun Barunya tahun ini bahwa ia harus menemukan cara baru untuk membela Korea Utara jika AS tidak memenuhi janjinya. Karena AS tampaknya tidak mempunyai niat untuk mengambil “langkah-langkah yang sesuai” yang diupayakan Korea Utara untuk melakukan langkah-langkah denuklirisasi yang telah diambilnya, spekulasi pun berkembang mengenai apakah Kim akan mengambil jalur ini.

Wakil Menteri Luar Negeri Korea Utara Choe Son-hui mengadakan konferensi pers di Pyongyang pada hari Jumat, di mana ia mengindikasikan bahwa negara tersebut tidak akan menyerah pada tuntutan AS yang dibuat dalam pertemuan puncak Hanoi. Dia menambahkan bahwa Kim akan segera mengumumkan arah negaranya, untuk memutuskan apakah akan melanjutkan peluncuran rudal.

“Yang jelas AS telah membuang peluang emas,” ujarnya.

Trump dan Kim bertemu dalam pertemuan puncak dua hari di Hanoi, Vietnam, dari tanggal 27 hingga 28 Februari untuk mencapai kesepakatan mengenai denuklirisasi. Namun perundingan berakhir tanpa kesepakatan karena kedua belah pihak gagal mempersempit perbedaan mereka mengenai apa yang ingin diberikan oleh masing-masing pihak.

Meskipun Washington telah menuntut agar Korea Utara menghentikan seluruh program senjata nuklirnya terlebih dahulu, Pyongyang telah mendorong pencabutan sanksi ekonomi secara keseluruhan, sambil mengambil langkah-langkah bertahap menuju denuklirisasi.

Choe menyalahkan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo dan Penasihat Keamanan Nasional John Bolton atas kegagalan KTT tersebut, dengan mengatakan bahwa mereka telah “menciptakan suasana permusuhan dan ketidakpercayaan,” menurut kantor berita Rusia TASS.

Namun, diplomat senior tersebut menekankan bahwa chemistry hubungan Trump-Kim “sangat luar biasa”.

Pernyataan Choe muncul ketika citra satelit dari fasilitas satelit dan rudal Korea Utara tampak menunjukkan aktivitas di lokasi tersebut, meningkatkan kekhawatiran bahwa Korea Utara mungkin melanggar moratorium uji coba rudal yang diberlakukan sendiri yang telah berlangsung selama 15 bulan. Korea Utara terakhir kali menguji apa yang diklaimnya sebagai bom hidrogen pada bulan September 2017, dan dua bulan kemudian meluncurkan rudal balistik antarbenua yang tampaknya merupakan uji coba yang berhasil.

Menyusul laporan citra satelit, Trump mengatakan dia akan “kecewa” jika Kim benar-benar membangun kembali situs Sohae.

Kembali ke kebijakan Byungjin?

Dalam pidato Tahun Barunya pada tanggal 1 Januari, Kim menyatakan tekad yang kuat untuk mengakhiri permusuhan militer di Semenanjung Korea dan berjanji akan bekerja keras untuk mencapai kesepakatan dengan AS yang dapat disambut baik oleh komunitas internasional.

Namun, pemimpin komunis itu juga memperingatkan bahwa jika Amerika Serikat tidak mengambil tindakan timbal balik – terutama pencabutan sanksi – maka ia akan “terpaksa mencari cara baru untuk melindungi kedaulatan negara dan kepentingan tertinggi” negara. membela. .”

Meskipun sinyal dari kedua belah pihak sejauh ini menunjukkan bahwa perundingan bilateral masih dapat dilakukan, para ahli dengan hati-hati mengemukakan gagasan bahwa Kim mungkin memilih “jalan baru”, yang menurut beberapa pihak bisa jadi adalah kembali ke kebijakan Byungjin.

“Ada perbedaan pendapat tentang apa yang dimaksud dengan ‘cara baru’. Namun Korea Utara beberapa kali mengisyaratkan pada tahun lalu bahwa mereka mungkin akan kembali menerapkan kebijakan Byungjin.” Cheong Seong-chang, wakil presiden perencanaan penelitian di Sejong Institute, mengatakan kepada The Korea Herald.

Kebijakan Byungjin, yang diumumkan dalam sidang pleno Komite Sentral Partai pada 13 Maret, bertujuan untuk mendorong pengembangan senjata nuklir dan ekonomi secara paralel.

Pada bulan April 2018, pemimpin Korea Utara mendeklarasikan “kemenangan akhir” Strategi Byungjin dan mengatakan dia akan menghentikan uji coba nuklir dan menutup lokasi uji coba nuklir, sehingga secara resmi mengakhiri kebijakan tersebut.

Namun, dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh Kementerian Luar Negeri pada bulan November 2018, Pyongyang mengatakan bahwa mereka dapat “kembali ke kebijakan sebelumnya” jika AS tidak mengubah pendiriannya terhadap sanksi.

“Kata ‘byungjin’ mungkin muncul lagi dan perubahan jalur mungkin akan dipertimbangkan kembali secara serius,” demikian pernyataan yang dimuat oleh Kantor Berita Pusat Korea pada tanggal 4 November.

Mencari mitra negosiasi baru?

“Cara baru” lainnya adalah Korea Utara memajukan jadwal denuklirisasinya dan bernegosiasi dengan sekutunya, Tiongkok dan Rusia, yang merupakan anggota tetap Dewan Keamanan PBB. Anggota tetapnya, yang juga mencakup Perancis, Inggris, dan Amerika Serikat, mempunyai hak untuk memveto keputusan.

“Menerapkan kebijakan Byungjin hanya akan memperkuat sanksi internasional dan semakin mengisolasi Korea Utara, dan saya yakin Korea Utara tidak mungkin bisa menahan tekanan yang semakin besar dari masyarakat Korea Utara yang tidak puas lebih lama lagi,” Hong Min, direktur penelitian Korea Utara divisi di Institut Unifikasi Nasional Korea, mengatakan kepada The Korea Herald.

Ada banyak alasan mengapa Pyongyang melakukan negosiasi dengan AS, kata Hong.

AS memberikan payung nuklir kepada Korea Selatan dan perjanjian perdamaian dapat ditandatangani dengan AS, negara penandatangan Perjanjian Gencatan Senjata Perang Korea tahun 1953 yang mengakhiri perang di Semenanjung Korea dengan gencatan senjata.

Namun, jika Korea Utara menganggap AS terlalu sulit menjadi mitra dalam membahas pencabutan sanksi ekonomi dan memenuhi komitmen pelucutan senjata dengan cara mereka sendiri, maka Korea Utara mungkin akan mencari mitra yang lebih mudah, kata Hong.

“Mengejar komitmen perlucutan senjata dengan Tiongkok atau Rusia juga bisa berarti bernegosiasi dengan komunitas internasional. Jika Kim mengambil tindakan pembongkaran dan sekutunya memverifikasinya, bagaimana DK PBB bisa mempertahankan sanksinya terhadap Korea Utara?” Hong berkata, seraya menambahkan bahwa organisasi internasional juga perlu dilibatkan dalam proses verifikasi.

Park Won-gon dari Universitas Handong juga mengatakan bahwa cara baru Kim bisa merujuk pada penguatan hubungan dengan Tiongkok sehingga ia dapat mengikuti jadwal denuklirisasinya sendiri.

“Dari sudut pandang Korea Utara, mereka melakukan tindakan perlucutan senjata dengan caranya sendiri, sesuai dengan jadwalnya sendiri. Jadi jika perundingan dengan AS gagal, maka diperlukan cara yang berbeda untuk membuat kesepakatan dengan Tiongkok atau Rusia dan menghapus sebagian sanksi mereka,” kata Park.

Lokasi uji coba motor roket di stasiun peluncuran satelit Sohae, yang sebagian dihancurkan tahun lalu, sedang dibangun kembali, menurut analisis citra satelit. Pergerakan juga terdeteksi di Fasilitas Penelitian dan Pengembangan Sanum-dong, tempat rudal balistik dan kendaraan peluncuran luar angkasa sedang dikembangkan.

Selain rudal balistik, peluncuran satelit juga dianggap dilarang berdasarkan sanksi terhadap Korea Utara.

Namun, para ahli telah memperingatkan bahwa terlalu dini untuk menyimpulkan bahwa negosiasi antara Pyongyang dan Washington telah berakhir, dan kemungkinan Korea Utara meluncurkan rudal atau satelit sangat kecil.

“Apakah itu satelit atau rudal, meluncurkannya akan terlalu berisiko bagi Pyongyang karena itu berarti mengabaikan upaya membangun kepercayaan selama bertahun-tahun yang bertujuan untuk terlihat sebagai ‘keadaan normal’,” kata Hong.

“Melakukan tindakan tanpa mengungkapkan motif di balik tindakan tersebut adalah cara Korea Utara mempertahankan perhatian penontonnya dan mendramatisasi tindakannya.”

game slot gacor

By gacor88