AS dan Korea Selatan berselisih soal pengeluaran militer

Kebuntuan pembagian biaya militer Korea Selatan-AS semakin meluas seiring tuntutan AS sebesar $1 miliar.

Perjuangan Korea Selatan untuk mencapai kesepakatan dengan AS mengenai biaya pemeliharaan pasukan AS di sini semakin intensif ketika kesenjangan antara jumlah total kontribusi Seoul yang diminta oleh AS dan jumlah yang dapat diterima Seoul serta perbedaan dalam jangka waktu kontrak, meluas pada bulan Desember. sebagai hasil dari instruksi dari petinggi di Washington, kata sumber pada hari Rabu.

Melalui jalur diplomatik, pada akhir bulan Desember AS menuntut agar Korea Selatan membayar $1,2 miliar untuk biaya yang berkaitan dengan kehadiran 28.500 tentara Angkatan Darat AS berdasarkan kontrak satu tahun. Proposal tersebut, yang dipandang sebagai ultimatum dari Presiden AS Donald Trump, menetapkan bahwa tawaran kurang dari $1 miliar tidak akan diterima.

Negosiasi antar sekutu menemui jalan buntu sejak pertemuan terakhir mereka pada 13 Desember, ketika perundingan gagal. Ini adalah perundingan putaran ke-10 sejak dimulai pada bulan Maret.

Para perunding Korea Selatan bersikeras bahwa jumlah tersebut tidak boleh melebihi 1 triliun won ($887 juta), dan menyebut jumlah tersebut penting secara psikologis bagi publik Korea, dan harus ada kontrak berdurasi tiga tahun.

“Jika kita membuat perjanjian satu tahun yang hanya berlaku untuk tahun ini, kita harus segera melakukan perundingan untuk tahun berikutnya dan seterusnya. … Masa berlakunya (yang diusulkan AS) sulit diterima, begitu pula jumlahnya,” kata sumber yang tidak mau disebutkan namanya.

Kedua belah pihak mempersempit perbedaan mereka pada bulan November dan kesepakatan akan tercapai pada akhir tahun 2018, namun permintaan mendadak agar Seoul menanggung beban biaya yang jauh lebih tinggi menyebabkan perundingan gagal.

Perjanjian Tindakan Khusus sebelumnya, yaitu kontrak lima tahun antara AS dan Korea Selatan, berakhir pada 31 Desember. Berdasarkan perjanjian tersebut, Korea Selatan membayar sekitar 960 miliar won per tahun untuk penempatan pasukan AS.

Menurut statistik pemerintah, Korea Selatan meningkatkan kontribusinya dari 680,4 miliar won pada tahun 2005 menjadi 960,2 miliar won pada tahun 2018, selisihnya sebesar 41,12 persen.

Pada bulan Agustus, Trump mengeluh bahwa AS “mensubsidi” militer Korea Selatan, Jepang dan sekutunya di Timur Tengah, Arab Saudi. “Ketika Anda memiliki negara-negara kaya seperti Arab Saudi, seperti Jepang, seperti Korea Selatan, mengapa kita mensubsidi militer mereka?” Trump bertanya, seraya menambahkan bahwa AS membayar “sekitar 60 persen” biaya militer Korea Selatan.

Sejak tahun 1991, sekutu telah mengadakan pembicaraan untuk memutuskan bagaimana membagi biaya penempatan pasukan AS di Korea untuk mendukung kehadiran yang stabil dan melindungi Korea Selatan dari ancaman militer dari Korea Utara. Negosiasi fokus pada tiga bidang: penggajian, konstruksi dan logistik.

Sementara itu, surat kabar Korea Utara pada hari Rabu mengkritik Washington atas tindakannya yang meminta lebih banyak uang dari Korea Selatan untuk perjanjian pembagian biaya. Rodong Sinmun mengatakan dalam komentarnya bahwa klaim AS sudah ketinggalan zaman, mengutip perjanjian puncak tahun lalu antara para pemimpin Korea di mana mereka sepakat untuk meredakan ketegangan militer di semenanjung tersebut.

“Permintaan untuk peningkatan bagian (Seoul) dalam biaya pertahanan untuk penempatan aset-aset strategis AS dalam menghadapi kondisi seperti itu adalah hal yang ketinggalan jaman,” kata surat kabar itu.

Oleh Park Han-na ((email dilindungi))

Result Hongkong Hari Ini

By gacor88