‘AS, Korea Selatan harus mengoptimalkan postur pertahanan untuk pencegahan dan diplomasi’: Pakar

16 November 2022

WASHINGTON – AS dan Korea Selatan harus berupaya mengoptimalkan postur pertahanan gabungan mereka dan menciptakan ruang untuk diplomasi dengan Korea Utara, menurut Frank Jannuzi, presiden Maureen dan Mike Mansfield Foundation dan mantan penasihat kebijakan luar negeri jangka panjang untuk kebijakan Presiden AS Joe Biden di AS Senat.

Mengkalibrasi ulang strategi untuk meningkatkan kesiapan aliansi sangat penting untuk mencapai tujuan akhir menjaga perdamaian di Semenanjung Korea.

“Ada benarnya gagasan bahwa diplomasi terkadang hanya terjadi di ambang krisis. Sangat disayangkan,” kata Jannuzi dalam wawancara satu jam dengan The Korea Herald pada 2 November di kantor Mansfield Foundation di Washington – yang mempromosikan pemahaman dan kerja sama antara AS dan negara-negara Asia.

“Saat ini kita mungkin berada pada titik yang sama, di mana ketegangan sangat tinggi. “Ini mungkin merupakan kesempatan bagi Amerika Serikat dan Korea Selatan untuk memberikan sinyal kepada Korea Utara mengenai keinginan untuk terlibat dan melihat apakah Korea Utara sendiri dapat melihat situasi ini secara berbeda,” tambahnya, merujuk pada nama resmi Korea Selatan, Republik Korea.

Jannuzi mengatakan AS dan Korea Selatan perlu memutar otak untuk mencari cara bagaimana meredakan ketegangan dan memutus siklus provokasi Korea Utara karena Semenanjung Korea dapat kembali memasuki keadaan diplomasi krisis.

“Sangat penting untuk melihat latihan militer AS-Korsel dari sudut pandang yang benar,” kata Jannuzi, yang menjadi penasihat Biden dan utusan iklim AS saat ini John Kerry mengenai urusan Asia Timur ketika mereka memimpin Komite Hubungan Luar Negeri Senat AS.

“Kami memiliki tujuan untuk menghalangi dan menunjukkan kesiapan kami. Namun kami juga mempunyai tujuan politik, yaitu mencoba meyakinkan Korea Utara agar mau bekerja sama dengan kami guna mendorong perdamaian dan stabilitas di semenanjung. Jadi kita juga harus mengingat tujuan politik itu.”

Namun Semenanjung Korea juga terjebak dalam lingkaran setan provokasi dan pencegahan.

Korea Selatan dan Amerika Serikat mempertahankan komitmen mereka untuk menunda latihan militer gabungan skala besar untuk mendukung diplomasi dengan Korea Utara setelah pertemuan puncak pertama Amerika Serikat-Korea Utara pada bulan Juni 2018 di Singapura.

Namun Korea Utara belum menanggapi pengungkapan dari sekutunya karena negara tersebut sedang mempercepat pembangunan militernya dan terus melakukan serangan nuklir. Korea Selatan dan AS kembali mengadakan latihan militer skala besar pada bulan Agustus tahun ini.

Rezim Kim Jong-un telah mengambil serangkaian langkah yang meningkat sebagai respons terhadap langkah sekutu untuk meningkatkan kesiapan dan pencegahan terhadap Korea Utara. Korea Utara membenarkan rentetan peluncuran rudal dan penembakan lebih dari 1.000 peluru artileri sebagai tindakan militer terhadap latihan militer Korea Selatan-AS yang berorientasi pada pertahanan.

“Tetapi saya tetap yakin pihak yang lebih kuat punya kebebasan dan kekuatan untuk menahan diri,” kata Jannuzi.

“Jadi saya berharap ketika putaran latihan militer gabungan AS-Korsel ini selesai, AS dan Korea Selatan akan duduk bersama dan mencari tahu postur pertahanan seperti apa yang menurut mereka terbaik untuk menjamin pencegahan terhadap Korea Utara dan menciptakan ruang untuk diplomasi.”

Tujuan yang lebih luas dari denuklirisasi
Jannuzi menggarisbawahi bahwa AS dan Korea Selatan harus menetapkan tujuan untuk mencapai denuklirisasi menyeluruh di Korea Utara sebagai bagian dari strategi yang lebih luas untuk membangun perdamaian dan stabilitas di Semenanjung Korea.

Dalam hal ini, Washington dan Seoul harus menetapkan tujuan yang lebih luas daripada sekadar melucuti senjata Korea Utara.

“Mencoba melakukan denuklirisasi di Semenanjung Korea tentu saja merupakan tujuan yang penting. Namun hal ini tidak bisa dilakukan secara terpisah,” kata Jannuzi. “Amerika Serikat dan Korea Selatan harus lebih jelas bahwa apa yang sebenarnya mereka inginkan adalah perdamaian di Semenanjung Korea dan perdamaian harus mencakup denuklirisasi.”

AS dan Korea Selatan tidak dapat meyakinkan Korea Utara untuk menyerahkan senjata nuklirnya tanpa memperhatikan kebutuhan keamanan Korea Utara, mengakhiri Perang Korea, dan mencapai perdamaian yang lebih komprehensif.

“Denuklirisasi dengan sendirinya tidak dapat dicapai. Namun denuklirisasi mungkin bisa dilakukan di masa depan dalam konteks perdamaian yang utuh. Saya pikir itulah yang harus kita perjuangkan.”

Menteri Luar Negeri Jepang Yoshimasa Hayashi bertemu dengan dewan direksi Mansfield Foundation, termasuk Frank Jannuzi (paling kanan, barisan depan) pada 25 Oktober di Tokyo. (Kementerian Luar Negeri Jepang)

Jangan menyerah pada Tiongkok
Terlepas dari sikap keras kepala Korea Utara terhadap senjata nuklir, dinamika geopolitik di Asia Timur Laut telah menciptakan kondisi yang tidak menguntungkan bagi AS dan Korea Selatan untuk memulai pembicaraan dengan Korea Utara.
“Kita melihat suasana Perang Dingin baru yang berkembang antara Amerika Serikat dan Tiongkok. Dan yang pasti, hal ini telah menguatkan Korea Utara karena mereka yakin mereka dapat melakukan apa pun yang mereka inginkan saat ini, termasuk uji coba nuklir,” kata Jannuzi. “Korea Utara tidak akan dihukum karena hal itu.”

Munculnya kembali keselarasan antara Tiongkok, Rusia dan Korea Utara telah menciptakan lingkungan yang kondusif bagi Korea Utara untuk meluncurkan rudal dan melakukan uji coba nuklir tanpa mendapat hukuman.

Misalnya, Dewan Keamanan PBB tidak dapat mengambil tindakan apa pun terhadap lebih dari 60 peluncuran rudal balistik, termasuk tujuh rudal balistik antarbenua, tahun ini karena tidak adanya dukungan dari Tiongkok dan Rusia. Keduanya merupakan anggota tetap yang mempunyai hak veto.

Jannuzi mengatakan bahwa “satu-satunya cara bagi AS untuk membalikkan tren tersebut adalah dengan melakukan diplomasi langsung dengan Tiongkok.” Pemerintahan Biden harus mengambil pendekatan serius untuk membawa Tiongkok ke “postur yang lebih kooperatif” dalam masalah Korea Utara, meskipun terdapat tantangan termasuk meningkatnya ketegangan mengenai Taiwan yang telah mempersulit hubungan AS dengan Tiongkok.

“Apa yang seharusnya dilakukan diplomat adalah mengubah sesuatu yang tidak mungkin menjadi sulit. Jadi, saat ini, melibatkan Tiongkok untuk mencoba membuat mereka membantu kita membendung Korea Utara mungkin tampak mustahil. Tapi menurutku itu bukan hal yang mustahil. Saya pikir ini sangat sulit dan kami harus mencobanya.”

Kerjasama trilateral sebagai tameng, bukan pedang
Keterlibatan diplomatik AS dengan Tiongkok juga penting untuk menjadikan kerja sama keamanan trilateral antara AS, Korea Selatan, dan Jepang menjadi mekanisme yang lebih efektif dan efisien untuk menjaga perdamaian dan stabilitas di Asia Timur Laut.

“Kenyataannya adalah setiap pertahanan Semenanjung Korea melawan agresi Korea Utara harus mencakup pangkalan AS di Jepang. Ini adalah fakta kehidupan militer. Agar dapat dipercaya, postur pertahanan kita di Semenanjung Korea memerlukan kerja sama trilateral AS-Jepang-Korsel. Jadi menurut saya itu adalah fakta geografi yang tidak bisa dihindari,” kata Jannuzi.

“(Tetapi) pengaturan trilateral itu tidak boleh dilakukan dengan pola pikir Perang Dingin yang merugikan satu negara mana pun.”

Kerja sama trilateral tidak boleh memicu perpecahan regional, yang pada era Perang Dingin digambarkan sebagai epifenomena persaingan geopolitik antara AS dan Uni Soviet.

Diplomasi AS dengan Tiongkok “sangat penting” untuk mencegah Tiongkok atau Tiongkok dan Korea Utara digulingkan bersama-sama.

“Segitiga AS-Korsel-Jepang dapat menjadi instrumen perdamaian dan stabilitas di Asia Timur Laut, namun hanya jika digunakan sebagai perisai dan bukan sebagai pedang. Jadi menurut saya perisai itu tidak perlu mengancam Tiongkok,” kata Jannuzi.

“Dan saya pikir AS harus terlibat dalam diplomasi tingkat tinggi dengan Tiongkok bekerja sama dengan sekutu kami untuk menemukan lebih banyak titik temu bahwa segitiga AS-ROK-Jepang adalah cara paling efektif untuk menjamin perdamaian dan stabilitas di kawasan Asia Timur Laut. tidak memiliki NATO dan tidak memiliki mekanisme keamanan regional yang efektif.”

Jannuzi mengatakan AS dan Tiongkok memiliki “banyak kepentingan yang sama”, termasuk menjaga perdamaian dan stabilitas di Semenanjung Korea dan Asia Timur Laut.

Hentikan inti dari Asia Timur Laut
Jannuzi menggarisbawahi pentingnya melakukan perundingan guna membuka peluang untuk melakukan denuklirisasi di Semenanjung Korea mengingat implikasi pengembangan nuklir Korea Utara terhadap keamanan di Asia Timur Laut.

Realitas hidup berdampingan dengan Korea Utara yang mempunyai senjata nuklir telah mempengaruhi kredibilitas upaya pencegahan AS yang lebih luas di wilayah tersebut dan mempengaruhi psikologi komitmen Korea Selatan, Jepang dan Taiwan terhadap status non-nuklir.

Tidak ada kepastian apakah Korea Selatan, Jepang, dan Taiwan akan tetap non-nuklir jika ancaman nyata yang ditimbulkan oleh senjata nuklir Korea Utara terus berlanjut dalam 20 tahun, 30 tahun, atau 50 tahun dari sekarang.

“Kami melakukan upaya ini dengan harapan bahwa pencegahan AS akan tetap kuat dan komitmen masyarakat Korea Selatan, Jepang, dan Taiwan terhadap status non-nuklir akan tetap kuat,” kata Jannuzi.

“Ini sedikit pertaruhan. Selama masih ada program nuklir Korea Utara, kita akan menanggung risiko Korea Selatan, Jepang, dan Taiwan kehilangan kepercayaan terhadap pencegahan nuklir AS (yang diperluas).

Uji coba nuklir ketujuh yang diperkirakan akan dilakukan oleh Korea Utara tentu saja akan “menimbulkan pukulan lain terhadap perdamaian dan stabilitas di kawasan”.

Dan uji coba ketujuh akan membawa kita selangkah lebih maju menuju masa depan di mana Korea Selatan, Jepang, Taiwan dan negara-negara lain dapat menimbulkan pertanyaan tentang kredibilitas perluasan kemampuan pencegahan dan pencegahan AS serta perlunya senjata nuklir.

“Jadi kekhawatiran terbesar saya mengenai uji coba ketujuh ini adalah bahwa ini hanyalah langkah kecil yang dapat meningkatkan keraguan di Seoul atau Tokyo,” kata Jannuzi.

“Namun, saya tidak terlalu khawatir dengan uji coba ketujuh, karena lagi-lagi kita telah hidup bersama Korea Utara yang memiliki senjata nuklir selama 16 tahun. Ini bukan ujian pertama, ini bukan ujian kedua. Ini yang ketujuh, dan mengapa mereka belum mengujinya? Bagi saya jawabannya sangat sederhana. Mereka belum siap.”

Data Pengeluaran Sidney Hari Ini

By gacor88