AS meningkatkan tekanan terhadap Korea Utara dengan peta latihan militer

29 Agustus 2018

Amerika Serikat akan melanjutkan latihan militer yang ada dan tidak akan lagi menundanya sebagai tanggapan atas kelambanan Pyongyang dalam melakukan denuklirisasi.

Korea Selatan tidak memiliki perjanjian tambahan dengan Amerika Serikat mengenai penangguhan latihan militer gabungan besar-besaran, Yonhap melaporkan pada hari Rabu.

Kementerian Luar Negeri mengeluarkan pernyataan mengenai hal ini sebagai tanggapan terhadap laporan komentar terkait kepala Pentagon.

Menteri Pertahanan James Mattis telah mengindikasikan bahwa sekutu mungkin akan mencoba melanjutkan manuver jika Korea Utara tetap bandel meskipun ada kesepakatan di KTT Singapura pada 12 Juni.

“Kami telah mengambil langkah untuk menunda beberapa latihan terbesar sebagai langkah itikad baik yang keluar dari KTT Singapura. Kami tidak memiliki rencana untuk menunda latihan lagi saat ini,” katanya pada Selasa (waktu setempat) kepada wartawan di Pentagon.

Posisinya mencerminkan rasa frustrasi yang nyata di kalangan pejabat AS atas sikap Pyongyang baru-baru ini. Hal ini juga tampaknya bertujuan untuk memberikan tekanan tambahan pada Korea Utara atas penolakannya untuk memajukan proses denuklirisasi.

Kementerian Luar Negeri Seoul melihat pernyataan sekretaris tersebut sebagai cerminan dari perjanjian sekutu yang sudah ada, yang menyatakan bahwa mereka telah menunda tanpa batas waktu pelatihan gabungan musim semi dan musim panas berskala besar tahun ini: Key Resolve, Foal Eagle, dan Ulchi-Freedom Guardian.

“Tidak ada kesepakatan lain yang dicapai,” katanya dalam siaran pers.

Kedua belah pihak mempunyai pendirian yang sama bahwa upaya denuklirisasi dan pembangunan perdamaian di Korea harus dilanjutkan dan mereka akan terus melakukan konsultasi erat untuk mendukung upaya tersebut, tambahnya.

Presiden Donald Trump membatalkan kunjungan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo ke Korea Utara minggu ini, dengan mengatakan tidak ada cukup kemajuan dalam upaya perlucutan senjata.

Seorang negosiator terkemuka Korea Utara, Kim Yong-chol, baru-baru ini mengirim surat kepada Pompeo, menurut The Washington Post. CNN mengutip sumber yang mengatakan bahwa Kim memperingatkan dalam suratnya bahwa perundingan perlucutan senjata “kembali dibahas dan bisa berantakan.”

Korea Utara dengan susah payah menuntut deklarasi berakhirnya Perang Korea tahun 1950-1953.

Namun, pemerintahan Trump ingin Korea Utara menyerahkan daftar persenjataan nuklirnya terlebih dahulu.

AS melihat penangguhan latihan militer besar-besaran dengan Korea Selatan sebagai insentif besar bagi Korea Utara.

Mattis menjelaskan bahwa, “Kami telah menangguhkan beberapa latihan terbesar, namun kami belum menghentikan sisanya.” Dia menambahkan bahwa AS tidak memiliki rencana untuk menunda latihan lagi.

Ketika ditanya berulang kali untuk menguraikan langkah selanjutnya, dia berkata: “Kami akan melihat bagaimana negosiasi berjalan, dan kemudian kami akan menghitung masa depan, bagaimana kami melangkah maju.”

Dia kembali menekankan bahwa fokus militer saat ini adalah mendukung diplomat yang memimpin kampanye untuk menyingkirkan senjata nuklir Korea Utara.

Mattis memberikan ruang untuk fleksibilitas karena Pompeo tetap berkomitmen untuk terlibat dengan Pyongyang.

“Amerika siap untuk terlibat ketika jelas bahwa Ketua Kim (Jong-un) siap memenuhi komitmen yang dia buat pada pertemuan puncak Singapura dengan Presiden Trump,” kata Pompeo dalam sebuah pernyataan.

Juru bicaranya, Heather Nauert, juga mengatakan AS akan bersabar dalam upaya diplomasi yang sedang berlangsung.

“Ini tidak akan mudah sejak awal, dan ini akan menjadi proses yang panjang,” katanya pada konferensi pers.

“Secara umum, terkadang kami bergerak maju; terkadang kita berada tepat di tempat kita berada. Presiden secara umum tetap sangat jelas mengenai tantangan dan masalah yang ada di depan kita.”

Dia menekankan bahwa pembatalan perjalanan keempat Pompeo ke Korea Utara sebagai diplomat tertinggi AS adalah keputusan berdasarkan diskusi oleh “seluruh tim keamanan nasional.”

Dalam penilaian mereka, kata Nauert, mereka memutuskan bahwa sekarang bukan waktu yang tepat untuk melakukan perjalanan tersebut dan Trump menyetujuinya.

Dia tidak akan mengkonfirmasi atau menyangkal laporan berita mengenai surat Korea Utara kepada Pompeo.

Ketika ditanya apakah putaran baru perundingan tingkat tinggi antar-Korea, yang direncanakan pada bulan September, juga harus dibatalkan, dia mengingat pembicaraan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in tentang perlunya denuklirisasi.

Mengenai komentar Kepala Pentagon mengenai pelatihan militer, dia mengatakan Pompeo dan Mattis menjaga koordinasi yang sangat erat.

“Juga bagian dari hal ini adalah melakukan diskusi dengan Korea Selatan dan sekutu kami,” katanya.

Saat konferensi pers dengan Mattis, Kepala Staf Gabungan Jenderal Marinir. Joseph Dunford, sementara itu, mengatakan AS melanjutkan operasi udara dan maritim untuk mengganggu pengiriman bahan bakar dari kapal ke kapal yang merupakan pelanggaran sanksi PBB terhadap Korea Utara.

Komentarnya muncul di tengah meningkatnya kekhawatiran mengenai celah dalam sanksi tersebut.

judi bola terpercaya

By gacor88