AS meningkatkan tekanan terhadap Korea Utara

30 Agustus 2018

AS nampaknya meningkatkan ketegangan terhadap Korea Utara di tengah terhentinya perundingan perlucutan senjata, dan Menteri Pertahanan AS James Mattis mengisyaratkan dimulainya kembali latihan militer AS-Korea Selatan.

Ketika AS dilaporkan menanggapi “surat perang” dari Korea Utara dengan meningkatkan tekanan, prospek negosiasi antara Korea Utara dan AS tampak suram kecuali negara komunis tersebut membuat konsesi besar, kata para ahli.

Presiden AS Donald Trump telah menghentikan latihan tersebut sementara pembicaraan dengan Korea Utara berlanjut dengan “iktikad baik” setelah pertemuan puncaknya pada 12 Juni dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un di Singapura, sebuah keputusan yang oleh para kritikus dilihat sebagai ‘konsesi prematur kepada Korea Utara.

“Kami telah mengambil langkah untuk menunda beberapa latihan terbesar sebagai langkah itikad baik yang dihasilkan dari KTT Singapura,” kata Mattis kepada wartawan pada hari Selasa. “Saat ini kami tidak mempunyai rencana untuk menunda latihan lagi.”

Setelah laporan berita tersebut, pihak berwenang Korea Selatan mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka sekarang berkoordinasi dengan AS mengenai masalah ini.

“Untuk saat ini, Korea Selatan dan AS belum membahas masalah ini,” kata juru bicara kepresidenan Kim Eui-kyeom kepada wartawan. “Ini adalah masalah yang harus didiskusikan dan diputuskan antara Korea Selatan dan AS sambil memantau kemajuan denuklirisasi Korea Utara.”

AS mengisyaratkan kemungkinan dimulainya kembali latihan militer, yang dikutuk Korea Utara sebagai “latihan untuk invasi”, setelah Trump membatalkan rencana perjalanan Pompeo ke Pyongyang dengan alasan “tidak cukupnya” kemajuan dalam perundingan perlucutan senjata.

Media AS melaporkan bahwa surat “berperang” yang dikirim ke Pompeo oleh pejabat senior Korea Utara Kim Yong-chol hanya beberapa jam sebelum dia dijadwalkan berangkat ke Pyongyang bersama utusan khusus barunya Stephen Biegun menyebabkan Trump membatalkan perjalanan Pompeo.

Dalam surat tersebut, Korea Utara memperingatkan AS bahwa perundingan denuklirisasi “kembali dibahas dan bisa gagal” karena “AS masih belum siap memenuhi harapan (Korea Utara) dalam hal langkah maju untuk menandatangani perjanjian perdamaian. ” CNN melaporkan, mengutip tiga sumber yang tidak disebutkan namanya.

Negosiasi lanjutan dari pertemuan puncak AS-Korea Utara di Singapura pada bulan Juni menunjukkan sedikit kemajuan, dengan kedua negara terpecah belah mengenai urutan proses denuklirisasi.

Korea Utara telah menuntut agar AS mengumumkan berakhirnya Perang Korea tahun 1950-53 sebagai langkah pertama membangun kepercayaan sebagai imbalan atas niat baik yang telah dibuatnya, sementara AS dilaporkan telah meminta Korea Utara untuk menyerahkan inventaris senjata nuklirnya. kekuatan. program senjata terlebih dahulu.

Selain mempertegas pendiriannya terhadap Korea Utara, AS juga memberikan isyarat bahwa mereka tetap terbuka untuk terlibat dengan Korea Utara.

Juru bicara Pompeo Heather Nauert mengutip pernyataan Pompeo yang mengatakan: “Amerika siap untuk terlibat ketika sudah jelas bahwa Ketua Kim siap memenuhi komitmen yang dibuatnya pada pertemuan puncak Singapura yang dibuat dengan Presiden Trump untuk sepenuhnya melucuti senjata Korea Utara.”

Dia juga mengatakan “kemajuan sedang dicapai” dalam denuklirisasi.

AS nampaknya berusaha untuk mendorong perubahan sikap Korea Utara melalui tekanan dan ketenangan di tengah kebuntuan dalam perundingan mereka.

“Presiden Trump membatalkan perjalanan Pompeo tetapi tetap menjaga momentum dialog tetap hidup. Sejalan dengan langkah tersebut, AS mengirimkan peringatan kepada Korea Utara dengan mengisyaratkan dimulainya kembali latihan militer gabungan,” kata Shin Beom-chul, peneliti senior di Asan Institute for Policy Studies.

“Dengan momentum diplomasi yang masih hidup, AS tidak akan membuat marah Korea Utara untuk saat ini, sehingga AS tidak akan segera melanjutkan latihan militer, namun menunggu tindakan Korea Utara hingga setelah pemilu sela pada bulan November.”

AS tidak mungkin memberikan konsesi lebih banyak sampai Korea Utara mengambil tindakan, katanya.

“Dalam skenario terburuk, Korea Utara mungkin juga tidak akan memberikan konsesi apa pun. AS kemudian melanjutkan latihan militer gabungan dengan Korea Selatan, dan Korea Utara menanggapinya dengan menuduh AS melanggar janjinya dan melakukan provokasi, yang dapat memicu ketegangan di Semenanjung Korea.

Pada hari Rabu, Korea Utara mengecam AS atas sanksi yang mereka berikan terhadap Korea Utara, dan menyebutnya sebagai “kebijakan konfrontasi yang sudah ketinggalan zaman” dalam surat kabar milik pemerintah, Rodong Sinmun.

Namun mereka tetap bungkam mengenai pembatalan perjalanan Pompeo ke Pyongyang, yang menurut para ahli bisa menjadi tanda frustrasi negara tertutup tersebut.

Lim Eul-Chul, profesor di Sekolah Pascasarjana Studi Korea Utara Universitas Kyungnam, menekankan peran yang harus dimainkan pemerintah Korea Selatan dalam memecahkan kebuntuan antara AS dan Korea Utara.

“Baik AS maupun Korea Utara ingin melihat kemajuan, namun mereka tidak dapat membuat konsesi lebih lanjut mengingat jadwal politik dalam negeri mereka,” katanya, mengacu pada pemilu paruh waktu AS pada bulan November dan peringatan 70 tahun berdirinya Korea Utara pada bulan September. Oleh karena itu, tampaknya sulit untuk memajukan negosiasi mereka lebih lanjut.

“Tetapi saya pikir negosiasi mereka bisa lebih cepat jika Korea Selatan lebih aktif menjembatani kesenjangan tersebut sebagai mediator,” katanya.

Ketika pembicaraan antara AS dan Korea Utara menemui jalan buntu, Korea Selatan – yang telah membantu menengahi pembicaraan antara Korea Utara dan AS – telah menekankan perlunya pertemuan puncak yang dijadwalkan antara Presiden Moon Jae-in dengan Kim di Pyongyang bulan depan.

“Saya percaya bahwa peran KTT antar-Korea menjadi jauh lebih besar dalam menyelesaikan masalah dan mengatasi hambatan karena hubungan Korea Utara-AS yang terhenti,” kata juru bicara kepresidenan Kim kepada wartawan.

Judi Casino

By gacor88