AS sedang melakukan pembicaraan dengan Korea Utara untuk tempat pertemuan puncak kedua

8 Januari 2019

Hanoi adalah tujuan yang mungkin, begitu pula beberapa pilihan lainnya.

Presiden AS Donald Trump mengkonfirmasi pada hari Minggu bahwa pembicaraan mengenai lokasi pertemuan puncak kedua dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un sedang berlangsung, setelah keduanya mengatakan pekan lalu bahwa mereka siap bertemu untuk membahas perlucutan senjata Pyongyang.

“Kami sedang negosiasi lokasi. Mungkin akan diumumkan dalam waktu dekat,” kata Trump kepada wartawan sebelum menaiki helikopter untuk menghadiri retret kepresidenan di Camp David, Maryland.

Pada tanggal 1 Desember, Trump secara singkat mengomentari lokasi dan waktu pertemuan puncak AS-Korea Utara, dengan mengatakan bahwa pertemuan tersebut akan diadakan pada bulan Januari atau Februari, dengan tiga lokasi yang sedang dipertimbangkan.

Vietnam, Indonesia, Hawaii, Mongolia dan zona demiliterisasi yang memisahkan kedua Korea diyakini menjadi beberapa lokasi yang memungkinkan untuk pertemuan puncak tersebut.

Kementerian luar negeri Korea Selatan menolak berkomentar mengenai masalah ini, dan mengatakan bahwa ini adalah masalah antara Korea Utara dan AS.

Di tengah meningkatnya ekspektasi bahwa pertemuan puncak berikutnya akan segera terjadi, Trump menegaskan bahwa tindakan denuklirisasi Korea Utara harus dilakukan sebelum pencabutan sanksi internasional.

“Sanksi ini tetap berlaku penuh. Dan mereka akan melakukannya sampai kita memiliki bukti yang sangat positif,” kata Trump pada hari Minggu.

Perundingan tingkat tinggi antara kedua negara tiba-tiba dibatalkan pada bulan November lalu atas permintaan Korea Utara, sementara kemajuan dalam perundingan denuklirisasi terhenti sejak pertemuan bersejarah pertama kedua pemimpin di Singapura pada bulan Juni.

Namun, langkah terbaru Kim menunjukkan bahwa ia bersedia melanjutkan dialog dengan mitranya dari Amerika. Pada hari Rabu, Trump mengatakan dia telah menerima “surat yang luar biasa” dari Kim, meskipun dia tidak mengungkapkan isinya.

Dalam pidato Tahun Barunya, pemimpin Korea Utara mengatakan dia siap bertemu dengan Trump kapan saja untuk menyampaikan hasil yang disambut baik oleh komunitas internasional.

Namun, ia mengatakan Korea Utara akan terpaksa mengambil jalan yang berbeda jika AS “terus mengingkari janjinya dan salah menilai kesabaran rakyat kami dengan secara sepihak menuntut hal-hal tertentu, dan terus memberikan sanksi dan tekanan.”

Korea Utara mengklaim telah mengambil langkah-langkah untuk meringankan sanksi seperti membongkar fasilitas uji coba nuklirnya dan membebaskan tahanan Amerika. Mereka tidak melakukan uji coba rudal atau nuklir pada tahun 2018.

Komentar Trump pada hari Minggu tampaknya merupakan seruan agar Korea Utara kembali ke babak baru perundingan tingkat tinggi, kata Shin Bum-cheol, peneliti senior di Asan Institute for Policy Studies yang berbasis di Seoul.

“Saya pikir AS masih ingin mengadakan perundingan tingkat tinggi untuk membahas inspeksi dan verifikasi fasilitas nuklir dan rudal Korea Utara sebelum pertemuan puncak kedua,” katanya.

Korea Utara ingin berunding langsung dengan Trump dan melewatkan pertemuan tingkat rendah sehingga Trump dapat mencapai kesepakatan yang “membekukan” senjata nuklirnya dibandingkan menghilangkannya, tambah Shin.

“Ini seperti yang Trump katakan, ‘Saya akan memberikan konsesi terhadap permintaan Anda, tetapi Anda harus datang ke meja perundingan untuk mengetahui rincian bagaimana Anda akan membongkar senjata nuklir.’

daftar sbobet

By gacor88