Ayam hitam merupakan makanan khas suku Mong yang lezat

19 Januari 2022

HANOI – Meskipun hidup nomaden selama ribuan tahun, kelompok etnis Mông di desa Tủa Chùa di Điện Biên masih menganggap ayam hitam sebagai bagian berharga dari banyak hidangan lezat.

Ayam yang disebut “ka đu” dalam bahasa Mông ini selalu diberikan sebagai hadiah ketika anak-anak menikah, kata penduduk desa Giàng A Lùng.

Seperti ayam hitam dari daerah lain, ka đu memiliki kulit dan kaki berwarna hitam, namun warna bulunya berbeda-beda, seperti hitam, putih, abu-abu, dan kuning, kata Lùng seraya menambahkan bahwa hewan tersebut telah beradaptasi untuk bertahan hidup di alam liar. Ayam tersebut tidur di pepohonan dan memakan jagung serta nasi yang ditanam secara lokal, sehingga dagingnya lebih asin, lebih beraroma, dan lebih kencang.

“Ayam ka đu sangat menyehatkan sehingga orang menganggapnya sebagai obat yang berharga. Mereka memasaknya dalam hidangan yang menarik dan lezat seperti ayam hitam kukus, ayam panggang dengan បា dổi (bumbu khusus yang dikumpulkan dari hutan), ayam dalam hot pot dan bubur untuk ibu hamil dan anak-anak,” kata Lùng.

Kelompok etnis Mong di Desa Tua Chua Dien Bien menganggap ayam hitam yang dikukus dalam labu sebagai spesialisasi mereka. Foto svhttdldienbien.gov.vn

Katanya, orang Mông biasanya mengukus ayam hitam di dalam labu. “Hidangan ini tinggi kalori, rendah kolesterol, dan beraroma.”

Lùng mengatakan ayam harus dipotong-potong dan direndam dengan bumbu lokal, campuran saus, kecap ikan dan cabai selama kurang lebih 30 menit sebelum dimasukkan ke dalam labu dan dikukus selama 40-45 menit.

Nampan berisi hidangan termasuk ayam hitam yang dikukus dalam labu disiapkan untuk menyambut tamu. Foto svhttdldienbien.gov.vn

“Kami sering memasak hidangan ini untuk menyambut tamu atau saat hari raya besar seperti Tết (Tahun Baru Imlek),” katanya sambil menambahkan bahwa ayam tersebut selalu laris manis sebelum hari raya tradisional.

Nguyen Thanh Hai dari Hanoi mengatakan kepada Vietnam News bahwa dia sering bepergian ke Tua Chua untuk membeli beberapa ayam hitam untuk dimasak pada Tet.

“Berbeda dengan masyarakat Mông yang mengukus ayam dalam labu, kami, terutama orang tua, keponakan saya, semua sangat menikmati ayam dalam panci panas,” kata Hải.

“Ini juga menjadi hidangan istimewa kami untuk dibagikan kepada keluarga dan teman-teman kami.”

Istri Hải, Lê Thị Hòa, dulu pernah bercerita bahwa dia sering mengukus gà ác (atau ayam hitam seberat 0,3-0,4 kg) dari Phú Thọ atau Hưng Yên untuk neneknya. Ayam ini memiliki bau amis dibandingkan ayam hitam di Tủa Chùa yang berbobot 1,8-2 kg.

Bubur ayam hitam konon sangat menyehatkan dan bergizi, terutama untuk ibu hamil dan anak-anak. Foto dulichvietnam.com.vn

“Beberapa tahun lalu, seorang teman saya mengenalkan kami pada ayam jenis ini. Sejak itu, kami secara rutin merekomendasikan memasaknya sepanjang tahun, karena menurut ahli gizi, ini sangat baik untuk sistem kardiovaskular,” kata Hòa.

Mùa A Sang di desa yang sama, mengatakan hidangan ayam hitam membantu pengunjung menghangatkan diri di musim dingin ketika suhu turun hingga 1-5 derajat Celcius atau bahkan lebih rendah.

“Kami berupaya mengawetkan ayam ini untuk disuplai ke pelanggan, khususnya pada hari raya terbesar di Tanah Air, Tahun Baru Imlek yang dimulai pada 1 Februari tahun ini,” kata Sang.

Result SGP

By gacor88