Badan antikorupsi kini menjadi medan pertempuran politik yang penting

28 Oktober 2019

Rapat umum menyerukan pembentukan badan anti-vaksinasi yang diadakan di Korea.

Sekelompok besar pengunjuk rasa liberal berkumpul di dekat Majelis Nasional di Yeouido pada hari Sabtu dan meneriakkan: “Kami rakyat harus mengubah penganiayaan.”

Salah satu tuntutan utama mereka adalah pembentukan badan independen untuk menyelidiki tuduhan korupsi yang melibatkan pejabat senior pemerintah.

Seruan serupa juga terdengar di luar Kantor Kejaksaan Agung di Seocho-dong, Seoul selatan.

Demonstrasi juga dilakukan oleh kelompok konservatif di Yeouido dan Seocho-dong, menentang usulan badan investigasi antikorupsi. Para pemimpin oposisi utama Partai Liberty Korea bergabung dalam unjuk rasa pada hari Jumat yang menyerukan penghapusan rancangan undang-undang yang berupaya membentuk badan investigasi korupsi yang independen dan pengunduran diri Presiden Moon Jae-in, antara lain.

Aksi unjuk rasa yang dilakukan secara berturut-turut pada akhir pekan oleh kelompok yang mendukung dan menentang pembentukan badan investigasi antikorupsi menyoroti semakin besarnya keretakan antara partai yang berkuasa dan blok oposisi.

Kaum konservatif takut akan kekuatan badan baru yang tidak terkendali

Lebih banyak orang yang mendukung pembentukan badan antikorupsi dibandingkan menentangnya. Menurut jajak pendapat terbaru Realmeter pada 18 Oktober, 51 persen responden mengatakan mereka mendukung badan baru tersebut, sementara 41 persen menentangnya.

Namun, para anggota parlemen tidak melihat usulan badan anti-korupsi independen dan, lebih luas lagi, bagaimana mencapai reformasi penuntutan.

Jaksa disebut sering salah menangani dakwaan korupsi yang melibatkan pejabat senior di semua cabang pemerintahan. Jaksa terlihat bersikap lunak ketika menyelidiki politisi berpengaruh, taipan, atau salah satu dari mereka.

Kaum liberal menyalahkan kekuasaan eksklusif jaksa untuk menyelidiki dan menuntut orang-orang yang dituduh melakukan kesalahan, dan fakta bahwa tidak ada lembaga pemerintah lain yang dapat memeriksa penyalahgunaan kekuasaan mereka. Oleh karena itu, mereka mendorong pembentukan badan antikorupsi independen yang dipimpin oleh seorang menteri kabinet.

Kalangan konservatif mempertanyakan kekuasaan yang tidak terkendali dari badan baru tersebut. Yang lebih mengkhawatirkan, kata mereka, adalah bahwa hal ini juga mengharuskan polisi atau jaksa penuntut untuk menyerahkan kasus yang masih terbuka.

Mereka juga tidak senang dengan komposisi badan baru yang diusulkan dan tuntutan yang mungkin diajukan. RUU yang diperkenalkan oleh Partai Liberal mengarahkan presiden untuk menunjuk dua kandidat terpilih melalui komite terpisah, yang sebagian besar anggotanya adalah pegawai negeri. Oleh karena itu, kaum konservatif meragukan independensi badan yang diusulkan tersebut.

Mereka juga khawatir bahwa hal ini dapat membawa tuntutan tidak terbatas pada korupsi terhadap pejabat senior pemerintah, seperti penyalahgunaan kekuasaan dan kelalaian dalam menjalankan tugas. Mereka khawatir lembaga tersebut juga mempunyai kekuasaan untuk memakzulkan hakim yang sedang menjabat.

“Para hakim mungkin menghadapi tuduhan melalaikan tugas dalam persidangan yang panjang, padahal sebenarnya mereka membutuhkan lebih banyak waktu untuk mempertimbangkan suatu kasus,” kata Cho Jae-yeon, seorang hakim Mahkamah Agung, dalam audit parlemen baru-baru ini. dari menjalankan tugasnya yang tidak memihak.

Pendukung liberal meredakan kekhawatiran

Para pendukung badan antikorupsi berpendapat bahwa sebuah komite, yang dibentuk di bawah badan antikorupsi untuk memutuskan siapa yang akan dituntut, akan mengendalikannya. Mereka mengatakan komite tersebut akan terdiri dari warga negara yang berusia di atas 20 tahun dan tidak memiliki izin praktik hukum atau pelatihan hukum, seperti halnya dewan juri di AS.

Namun, kaum konservatif enggan menerima orang yang bukan pengacara. Saat ini, pengadilan Korea Selatan tidak menjalankan persidangan juri.

“Memutuskan tuntutan memerlukan keahlian hukum profesional. Anda harus sangat terlatih untuk mengambil keputusan tersebut,” kata Lee Ho-sun, profesor hukum di Universitas Kookmin.

Selain itu, kelompok liberal mengatakan badan antikorupsi ini tidak akan terlalu terpolitisasi jika persetujuan parlemen diperlukan sebelum presiden menunjuk ketuanya. Namun kelompok konservatif menolak argumen tersebut karena para kandidat dipilih oleh sebuah komite yang didominasi oleh pejabat pemerintah.

Apakah itu inkonstitusional?

Kelompok konservatif berpendapat bahwa badan yang diusulkan itu inkonstitusional.

Badan antikorupsi akan memilih pejabat tinggi untuk diselidiki. Namun, Pasal 11 Konstitusi Korea Selatan melarang diskriminasi terhadap orang berdasarkan jabatan atau pangkat. Kelompok konservatif percaya bahwa badan yang diusulkan tersebut melanggar Konstitusi selama badan tersebut memperlakukan pejabat senior pemerintah secara berbeda dari yang lain.

“Pegawai negeri sipil senior memang istimewa, tapi yang kita bicarakan di sini adalah hukuman pidana. Kami memerlukan prosedur yang sama untuk semua orang selama penyelidikan,” kata Kim Sang-kyum, seorang profesor hukum di Universitas Dongguk.

“Jika kita tidak memastikan hal itu terjadi, maka itu merupakan pelanggaran terhadap pasal 11 UUD yang menyatakan ‘tidak boleh ada diskriminasi berdasarkan jabatan atau pangkat’,” imbuhnya.

Namun, sebagian pakar hukum berpendapat sebaliknya.

“Fakta bahwa pejabat senior harus menjalani prosedur yang berbeda tidak membenarkan pengaduan tersebut,” kata Cha Jina, seorang profesor hukum di Universitas Korea.

“Kita harus melihat bagaimana parlemen akan mengidentifikasi pejabat tinggi tersebut dan terutama apakah penyelidikannya akan objektif,” katanya.

“Jika pegawai negeri sipil senior tersebut tidak mendapatkan pemeriksaan yang adil dan independen di bawah badan baru tersebut, maka hal tersebut merupakan pelanggaran terhadap Konstitusi karena pasal persamaan hak memberikan mereka hak untuk mendapatkan pemeriksaan tersebut.”

Apakah RUU tersebut akan dilakukan pemungutan suara?

Pada bulan April, Majelis Nasional mempercepat serangkaian rancangan undang-undang sehingga rancangan undang-undang tersebut dapat dilakukan pemungutan suara penuh tanpa persetujuan komite terkait.

Partai Demokrat yang berkuasa menegaskan parlemen harus melakukan pemungutan suara mengenai rancangan undang-undang tersebut minggu ini, namun Partai konservatif Liberty Korea, yang menolak untuk mempercepat rancangan undang-undang tersebut, tetap bersikeras menentangnya.

Majelis Nasional menghadapi kebuntuan karena Partai Demokrat bersikeras untuk mengesahkan RUU KPK terlebih dahulu sebelum RUU jalur cepat lainnya, dan semua partai lain menolaknya.

Tidak jelas apakah parlemen akan mampu memecahkan kebuntuan dan mengajukan rancangan undang-undang tersebut, namun jika disahkan oleh badan antikorupsi yang baru, hal ini akan mengubah cara lembaga penuntutan di Korea Selatan menggunakan kekuasaannya.

Oleh Choi Si-young (siyoungchoi@heraldcorp.com)

game slot online

By gacor88