Peringkat Bank Dunia yang baru menunjukkan meningkatnya persaingan di Asia

29 Oktober 2019

Peringkat ‘Doing Business’ Bank Dunia dirilis minggu lalu.

Perang dagang antara dua negara dengan perekonomian terbesar di dunia dan situasi ekonomi global yang tidak menentu telah mendorong negara-negara di Asia mengambil berbagai langkah untuk menarik investasi dan bisnis asing. Bank Dunia 2020 Melakukan bisnis peringkat yang dirilis minggu lalu menunjukkan meningkatnya persaingan di seluruh wilayah dan pelonggaran peraturan yang sebelumnya melarang.

Singapura menduduki peringkat ke-2 secara global (setelah Selandia Baru) selama dua tahun berturut-turut dan berada di puncak kawasan Asia-Pasifik.

Dengan lingkungannya yang ramah bisnis, infrastruktur kelas dunia, dan salah satu kerangka perpajakan terbaik di dunia, negara kota ini dianggap sebagai lokasi ideal bagi investor untuk meningkatkan bisnis dan kehadiran mereka di Asia.

Penegakan kontrak menjadi lebih mudah dengan diperkenalkannya undang-undang konsolidasi mengenai mediasi sukarela di Singapura. Tingginya posisi negara ini juga disebabkan oleh faktor-faktor seperti kepatuhan lintas batas. Misalnya, waktu kepatuhan perbatasan ekspor di Singapura rata-rata hanya 10 jam.

Namun, tiga negara dengan perekonomian terbesar di Asia-lah yang menunjukkan peningkatan paling besar di paruh atas peringkat tersebut.

Meskipun terjadi perang dagang dan permasalahan di Hong Kong, Tiongkok melonjak 15 peringkat dari peringkat 46 menjadi peringkat 31 dalam peringkat Doing Business, dan Hong Kong SAR juga meningkatkan peringkatnya dari peringkat 4 menjadi peringkat 3.

Fakta bahwa pemeringkatan tersebut distandardisasi setelah bulan Mei 2019, sebelum dampak perang dagang meningkat dan protes dimulai di Hong Kong, akan memberikan dampak tertentu. Namun kesediaan Tiongkok dalam beberapa tahun terakhir untuk memulai reformasi di 10 bidang – masing-masing terdiri dari beberapa indikator – yang tercantum dalam laporan DB lah yang membuat negara tersebut naik ke peringkat teratas dalam daftar tersebut.

“Laporan Pekerjaan Pemerintah” yang diterbitkan oleh Perdana Menteri Li Keqiang pada bulan Maret 2018 membuka jalan bagi pemerintah kota untuk menerapkan agenda reformasi bisnis dan penggunaan laporan Doing Business sebagai tolok ukur sejalan dengan ambisi pemerintah pusat untuk meningkatkan daya saing bisnis. perekonomian Tiongkok. Pemerintah juga telah membentuk kelompok kerja yang menyasar masing-masing indikator Doing Business.

Hasilnya, perolehan stempel perusahaan kini sepenuhnya terintegrasi ke dalam layanan terpadu pendaftaran usaha, pihak berwenang di Beijing dan Shanghai telah menyederhanakan proses memperoleh izin mendirikan bangunan, pelanggan kini dapat mengajukan permohonan sambungan listrik baru secara online dan membayar pajak. lebih mudah dengan menerapkan tarif pajak penghasilan badan preferensial untuk usaha kecil, menurunkan pajak pertambahan nilai untuk industri tertentu dan meningkatkan sistem pengarsipan dan pembayaran elektronik.

Inisiatif lainnya termasuk pelonggaran ekspor/impor berkat deklarasi kargo terlebih dahulu, peningkatan infrastruktur pelabuhan, optimalisasi administrasi bea cukai, dan publikasi daftar biaya.

Sebelum terjadinya protes, reputasi Hong Kong sebagai tempat dengan lingkungan bisnis yang menguntungkan bagi perusahaan-perusahaan luar negeri untuk mendirikan kantor pusat dan kantor regional mereka semakin meningkat.

India juga merupakan salah satu negara yang perekonomiannya paling maju dalam hal kemudahan berbisnis, naik 14 peringkat dari peringkat 77 ke peringkat 63 pada tahun 2020. Hal ini disebabkan oleh kenaikan sebesar 23 peringkat antara tahun 2018 dan 2019 dari peringkat 100 ke peringkat 77.

Penekanan Perdana Menteri Narendra Modi pada perbaikan lingkungan bisnis dan meningkatkan kredibilitas reformasinya telah membawa perubahan. Langkah-langkah yang dilakukan pemerintah baru-baru ini mencakup penurunan besar-besaran dalam tarif pajak perusahaan dan kabar positif mengenai divestasi kepemilikan negara di perusahaan-perusahaan sektor publik yang menghabiskan banyak uang di India, yang diikuti dengan penerapan sistem perpajakan yang seragam secara nasional, GST (Pajak Barang & Jasa) baru-baru ini. bertahun-tahun.

Secara khusus, pihak berwenang di Mumbai dan New Delhi telah mempermudah memperoleh izin mendirikan bangunan, sekaligus menjadikan biaya memulai usaha di negara tersebut lebih murah dengan menghilangkan biaya pengajuan tertentu.

Ekspor dan impor barang juga telah difasilitasi setelah integrasi berbagai instansi pemerintah ke dalam sistem online dan peningkatan peralatan dan infrastruktur pelabuhan. Sejak tahun 2003-2004, India telah melaksanakan 48 reformasi yang diwujudkan oleh Doing Business.

Namun relatif lebih mudah untuk dengan cepat naik ke paruh bawah peringkat dengan penekanan pada upaya untuk membantu meningkatkan sentimen investor – misalnya, e-clearance satu jendela untuk memotong birokrasi dan birokrasi negara yang terkenal buruk. ‘ untuk menunjukkan niat. korupsi ke dalam pemerintahan.

Namun, tekad yang ditunjukkan dalam melakukan reformasi struktural dalam undang-undang ketenagakerjaan dan konstitusi yang sudah ketinggalan zaman akan menjadi kunci jika India ingin mencapai peringkat 50 Besar dalam peringkat Bank Dunia pada tahun 2021, yang merupakan tujuan pemerintah.

Peningkatan signifikan Jepang – naik 10 peringkat dari 39 menjadi 29 – merupakan sebuah pencerahan bagi banyak orang dan pada saat yang sama memperkuat ‘Abenomics’ di dalam negeri. Resep PM Shinzo Abe belum pernah terjadi sebelumnya bantuan moneter dan pengeluaran pemerintah untuk mengatasi deflasi dalam beberapa tahun terakhir, pemerintah mengulur waktu untuk melakukannya melaksanakan reformasi struktural yang sangat diperlukan.

Tantangan bagi Jepang untuk mendekati posisi ke-13 (pada tahun 2008) dalam tabel Doing Business adalah pertumbuhan jangka panjang, yang sulit dicapai. Kegagalan Kemitraan Trans-Pasifik untuk mulai berlaku telah menghambat tujuan Abe.

Para ekonom percaya bahwa ancaman deflasi telah muncul kembali dan para investor, meskipun mengapresiasi niat Perdana Menteri Abe untuk melakukan reformasi struktural, tetap bersikap skeptis.

Di antara negara-negara Asia berpendapatan tinggi yang masuk dalam 10 negara teratas, Korea Selatan, yang tetap berada di posisi nomor 5, termasuk di antara 70 negara yang telah membentuk komite reformasi peraturan dalam 10 tahun terakhir dengan menggunakan indikator Doing Business sebagai bahan masukan penting. untuk menginformasikan program mereka untuk meningkatkan lingkungan bisnis.

Perekonomian Asia lainnya yang berada pada peringkat teratas dalam hal kemudahan berbisnis adalah Malaysia yang melonjak 3 peringkat menjadi peringkat 12 pada tahun ini dan Thailand yang naik enam peringkat dari peringkat 27 menjadi peringkat 21.

Kenaikan peringkat Malaysia yang stabil terutama disebabkan oleh Satuan Tugas Khusus Pemfasilitasi Usaha (PEMUDAH). Anggotanya terdiri dari pejabat senior pemerintah dan pemimpin bisnis di sektor swasta dan mereka telah memulai reformasi peraturan penting dalam bidang indikator Doing Business.

PEMUDAH direstrukturisasi pada tahun 2019 dengan perbaikan fungsi, organisasi dan operasi untuk mempercepat penyelesaian masalah, serta memperkuat keanggotaannya dengan keahlian industri yang lebih luas.

Kenaikan peringkat Thailand yang signifikan terlihat sebagai hasil dari dua langkah utama: Pertama, Kerajaan ini mempermudah pengurusan izin mendirikan bangunan dengan memperkenalkan undang-undang yang mewajibkan inspeksi bertahap selama konstruksi.

Kedua, langkah-langkah diperkenalkan untuk melindungi investor minoritas dari penyalahgunaan aset perusahaan oleh direktur perusahaan, serta untuk memperkuat hak-hak pemegang saham, perlindungan manajemen dan transparansi.

Taiwan mempertahankan posisi ke-15st berada pada posisi teratas pada tahun 2020 setelah turun dua peringkat pada tahun lalu yang sebagian besar disebabkan oleh kenaikan pajak penghasilan badan.

Pada peringkat terbawah Doing Business Bank Dunia, Indonesia (peringkat 73) tidak mengalami perubahan dan Vietnam turun satu peringkat dari peringkat 69 ke peringkat 70.

Brunei di peringkat 66 turun 11 tingkat dibandingkan tahun sebelumnya. Penurunan ini diperkirakan sebagian disebabkan oleh meningkatnya pertikaian hak asasi manusia di negara tersebut dan dampaknya terhadap pandangan investor terhadap isu-isu pemerintahan dan stabilitas ekonomi. Bhutan (89) dan Mongolia (81) juga masing-masing turun peringkat 8 dan 7 dari peringkat DB 2019 mereka.

Negara-negara yang berada di paruh bawah peringkat kemudahan berusaha menurut Bank Dunia berasal dari Nepal (94, naik 16 peringkat); Filipina (95, pada 29); Pakistan (108, pada 28); Myanmar (165, jam 6); Bangladesh (168, jam 8).

Pemeringkatan DB telah menjadi hal yang sangat penting bagi perekonomian di Asia dalam menarik investasi dan bisnis sehingga bahkan negara-negara yang berada di peringkat terbawah pun melakukan upaya yang konsisten untuk meningkatkan peringkat mereka.

Filipina, yang diperebutkan dengan sengitst posisi pada tahun 2019 mengutip apa yang diklaimnya sebagai temuan yang tidak akurat dan meremehkan, khususnya mengenai indikator ‘mendapatkan kredit’memberlakukan Undang-Undang Kemudahan Berbisnis dan Pelayanan Pemerintah yang Efisien tahun 2018, yang mewajibkan lembaga pemerintah untuk memproses transaksi bisnis dalam waktu tiga hari.

Penting juga bahwa, selain Tiongkok dan India, Myanmar dan Bangladesh juga termasuk dalam ’20 Negara dengan Peningkatan Terbaik dalam Melakukan Bisnis 2020′ yang dikeluarkan Bank Dunia.

Myanmar dipuji karena menerapkan lima inisiatif yang telah memperbaiki lingkungan bisnisnya. Hal-hal tersebut adalah – memperkuat pengendalian kualitas konstruksi di kota Yangon; pengenalan platform pendaftaran perusahaan online secara nasional; mempercepat pendaftaran properti dengan menyederhanakan pendaftaran dan penilaian akta; pengadilan menerbitkan laporan pengukuran kinerja; pemberlakuan undang-undang perusahaan baru yang memperkuat perlindungan investor minoritas, meningkatkan akuntabilitas direktur dan menekankan transparansi perusahaan.

Bangladesh mendapat pujian dari Bank Dunia karena memberikan kemudahan bagi wirausahawan untuk memulai bisnis, mendapatkan sambungan listrik, dan mengakses kredit. Negara ini juga menurunkan biaya izin nama untuk pendaftaran perusahaan baru, menghapuskan biaya sertifikasi digital, dan mengurangi penghitungan biaya pendaftaran berdasarkan modal saham.

Pemeringkatan DB ditentukan dengan mengurutkan total skor pada 10 topik yang masing-masing terdiri dari beberapa indikator, dengan memberikan bobot yang sama pada setiap topik.

judi bola online

By gacor88