Bagaimana masyarakat Korea bertahan di musim dingin dengan cara kuno

10 Januari 2022

Musim dingin di Korea terkenal sangat keras dengan suhu kadang-kadang turun di bawah minus 10 derajat Celcius.

Pada bulan Januari tahun lalu, Seoul mengalami hari terdingin dalam 35 tahun terakhir, dengan suhu terendah minus 18,6 derajat Celcius. Beberapa bagian kota seperti Nowon-gu dan Eunpyeong-gu masing-masing mencatat suhu terendah minus 21,7 dan 22,6 derajat Celcius, menurut Administrasi Meteorologi Korea.

Catatan juga menunjukkan bahwa musim dingin dulunya lebih lama di Semenanjung Korea. Suhu tahunan rata-rata selama tiga dekade terakhir antara tahun 1991 dan 2020 meningkat 1,6 derajat, dibandingkan antara tahun 1912 dan 1940, menurut data dari badan cuaca.

Jadi bagaimana generasi sebelumnya, tanpa pemanas sentral dan pemanas listrik, bisa bertahan di musim dingin yang panjang ini?

“Ketika Korea dulu merupakan negara yang masyarakatnya agraris, masyarakatnya tidak berpindah-pindah sepanjang hari seperti yang kita lakukan sekarang. Selama musim dingin, orang-orang bergantung pada makanan dan pekerjaan yang mereka lakukan pada musim lainnya, dan menghabiskan banyak waktu di rumah dan di kota,” kata kurator Lee Gwan-ho dari National Folk Museum of Korea.

Oven untuk pemanas ruangan dan memasak di rumah mendiang Shin Jae-hyo di Gochang (Administrasi Warisan Budaya)

Lahir di Kabupaten Hongseong, Provinsi Chungcheong Selatan, pada tahun 1960an, ia ingat pernah melewati banyak musim dingin yang panjang.

“Hanok (rumah tradisional Korea) sangat dingin dan sangat rentan terhadap angin dingin yang datang dari luar. Apa yang dilakukan masyarakat untuk mengimbangi rasa dingin tersebut adalah dengan membakar kayu di agungi (oven Korea) untuk menjaga ondol (pemanas di bawah lantai) tetap hangat.”

Karena pohon sulit didapat, terkadang orang harus menggunakan air mendidih dalam gamasot, panci besar yang digunakan dalam masakan Korea.

“Dalam sejarah modern setelah Perang Korea ketika negara ini mengalami kesulitan ekonomi, sistem pemanas di banyak rumah tidak semodern sekarang. Ini lebih mirip sistem tradisional, terutama di pedesaan,” katanya.

Ondol: sistem pemanas lantai tradisional Korea

Ondol mungkin bukan penemuan Korea, namun sudah menjadi bagian integral dari gaya hidup Korea sejak Dinasti Joseon, yang dimulai pada tahun 1392. Seperti yang dikatakan oleh sejarawan awal abad ke-20 Son Jin-tae, “Orang Korea adalah mereka yang dilahirkan, dibangkitkan, dan mati ondol.”

Isabella Bird Bishop, seorang penulis Inggris abad ke-19 yang sering bepergian ke Korea, pernah berkata bahwa cuaca terlalu panas untuk tidur selama dia menginap di penginapan.

Dalam bukunya “Korea and her Neighbours” yang diterbitkan pada tahun 1898, ia menulis: “Ruangan itu selalu kepanasan karena api kuda poni. Dari 80° hingga 85° adalah suhu biasanya, namun seringkali lebih dari 92°.”

“Saya menghabiskan satu malam yang mengerikan di depan pintu saya karena suhu di dalam 105°. Di tungku ini, yang dengan nyaman memanaskan lantai dan tulang belakang, wisatawan Korea akan senang.”

Sistem pemanas bawah lantai modern yang dipasang di hampir semua rumah di Korea kini berakar pada ondol kuno yang menggunakan tungku kayu, jelas Profesor Kim June-bong, presiden Masyarakat Ondol Internasional.

“Sistem pemanas bawah lantai berbasis air (saat ini) yang bekerja dengan air panas yang disalurkan melalui pipa-pipa yang terhubung ke ketel uap merupakan perbaikan dari mekanisme yang sama yang digunakan agungi untuk memanaskan lantai di rumah-rumah tradisional Korea,” katanya.

“Sistem pemanas yang digunakan di gedung apartemen pada dasarnya gila.”

Berbeda dengan radiator yang berasal dari Barat dan dimaksudkan untuk menjaga udara tetap hangat, ondol menghangatkan lantai, kata Kim. Lebih menyenangkan, lebih hemat dan menjaga kaki Anda tetap hangat.

Nubi: Quilting dengan pengaruh spiritual

Nubi, teknik quilting di Korea, juga digunakan untuk menghangatkan orang. Quilting tradisional melibatkan menjahit bahan seperti gumpalan ke dalam pakaian dan kain.

“Tanpa istilah ‘pakaian berinsulasi’ pada saat itu, nubi digunakan untuk membantu melindungi dari cuaca dingin,” kata Kim Hae-ja, yang mendapatkan gelar Master Craftsman of Quilt dari Cultural Heritage Administration.

Nubijang Kim Hae-ja, quilter tradisional Korea (Kim Hae-ja)

Dia mencatat bahwa nubi menjadi lebih umum setelah kapas diperkenalkan ke negara tersebut berkat Mun Ik-jeom, seorang politisi dari kerajaan Goryeo. Namun, teknik tersebut sudah ada sebelumnya.

“Di kalangan kelas atas, penjahit melakukan pekerjaannya, sedangkan orang biasa tidak punya waktu untuk menjahit pakaiannya. Mereka terlalu sibuk,” kata Kim Jae-ha.

Celana berlapis klan Kim di Cheongju (Administrasi Warisan Budaya)

Catatan menunjukkan bahwa pakaian berbahan katun dibuat dan terkadang dibayarkan kepada pemerintah sebagai bentuk pajak, jelasnya.

Meskipun quilting sendiri tidak hanya terjadi di Korea, tingkat pengabdian dan sejauh mana nubi menutupi pakaian memberikan makna religius pada pakaian tersebut.

“Secara agama, masyarakat dulu percaya bahwa berusaha keras dalam berpakaian akan membawa keberuntungan dan terhindar dari masalah. Nubi menurut saya adalah produk dedikasi,” ujarnya.

Namun, perlu dicatat bahwa nubi bukanlah hal yang umum, tambahnya. Ini sering diperuntukkan bagi orang-orang kelas atas, termasuk birokrat dan pegawai negeri serta tentara pada masa Dinasti Joseon.

link demo slot

By gacor88