Beijing berubah menjadi kota hantu seiring meningkatnya kasus Covid-19

21 November 2022

SINGAPURA – Selama akhir pekan, sebagian besar wilayah Beijing ditutup karena kasus Covid-19 terus meningkat di ibu kota Tiongkok, bahkan ketika negara tersebut melaporkan kematian akibat virus corona yang pertama sejak bulan Mei.

Pejabat kota pada hari Jumat mendesak warga untuk tinggal di rumah agar kota “tenang,” tetapi menyerahkan kepada masing-masing distrik untuk memutuskan tindakan pengendalian apa yang akan diterapkan. Hal ini menyebabkan penerapan peraturan tidak merata, dengan beberapa daerah memberlakukan larangan makan malam pada Jumat malam, sementara restoran lain diizinkan beroperasi sepanjang akhir pekan.

Meskipun lockdown terus dilakukan di beberapa wilayah pemukiman, namun skalanya lebih kecil, hanya menyasar bangunan dengan kasus positif dan blok yang berdekatan.

Tiongkok melaporkan 24.215 kasus Covid-19 yang ditularkan secara lokal pada hari Minggu, dimana 22.011 di antaranya tidak menunjukkan gejala. Hampir 8.400 orang berasal dari provinsi Guangdong, tempat wabah ini sedang terjadi, dan lebih dari 4.500 orang berasal dari kota Chongqing di barat daya Tiongkok. Ada 516 kasus di Beijing.

Kota ini juga melaporkan kematian terkait Covid-19 pada hari Minggu – yaitu seorang pria berusia 86 tahun yang dirawat di Rumah Sakit Ditan karena infeksi paru-paru dan berbagai kondisi medis yang mendasarinya. Pejabat kesehatan setempat mengatakan pria tersebut antara lain menderita hipertensi kronis dan penyakit otak degeneratif. Kondisinya memburuk pada hari Sabtu dan upaya resusitasi tidak berhasil, kata wakil kepala Rumah Sakit Ditan Jin Ronghua.

Wabah yang terjadi saat ini tampaknya menjadi ujian terhadap peraturan baru yang dikeluarkan oleh otoritas kesehatan terkemuka Tiongkok pada 11 November.

Menurut Komisi Kesehatan Nasional, pejabat daerah didorong untuk meminimalkan gangguan terhadap kehidupan sehari-hari dengan melakukan pembatasan yang lebih tepat sasaran dan tidak menutup sekolah secara sembarangan hanya karena beberapa kasus.

Namun banyak pemerintah daerah, termasuk Kota Beijing, merasa kesulitan untuk menyelaraskan peraturan baru tersebut dengan kebijakan tanpa toleransi yang berlaku, yang menekankan penghapusan kasus Covid-19 di masyarakat.

Meskipun strategi pengujian, penelusuran, dan isolasi Tiongkok berhasil pada masa-masa awal munculnya Covid-19, varian Delta dan Omicron yang sangat mudah menular memberikan tekanan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada sistem tersebut. Sejak keruntuhan pusat keuangan Shanghai yang berlangsung hampir tiga bulan, serta beberapa serangan kilat di wilayah lain, perekonomian telah kehilangan tenaga.

Di Beijing, jalan-jalan menjadi lebih sepi dibandingkan sebelumnya karena tempat-tempat bisnis yang tidak penting, termasuk pusat kebugaran dan toko perlengkapan hewan peliharaan di beberapa daerah, telah diperintahkan untuk tutup, dan beberapa di antaranya harus dipasangi pita pengaman di depan pintunya. Polusi berat juga membuat sebagian besar penduduk tetap berada di dalam rumah dan sebagian besar lalu lintas di jalan melibatkan pengemudi pengiriman yang mengenakan jaket biru atau kuning yang mencolok, karena kedinginan di awal musim dingin.

Beberapa pusat perbelanjaan telah diminta untuk tutup, namun supermarket dan restoran diizinkan buka untuk memastikan masyarakat memiliki akses terhadap kebutuhan pokok.

Di tengah kabut asap, antrian berkelok-kelok terbentuk di sekitar tempat tes Covid-19 pada hari Minggu setelah diumumkan bahwa mereka yang menggunakan transportasi umum dan pergi ke pusat perbelanjaan akan memerlukan tes asam nukleat yang dilakukan dalam 48 jam terakhir, peraturan yang lebih ketat dibandingkan 72 jam sebelumnya. .

Orang-orang mengantri untuk dites virus corona Covid-19 di tempat pengumpulan usap di Beijing pada 20 November 2022. FOTO: AFP

“Karena besok adalah hari Senin, kami mendorong warga Chaoyang untuk sebisa mungkin tetap berada di dalam distrik… dan bagi perusahaan untuk mengizinkan pekerjanya melakukan telecommuting, dengan pertemuan dilakukan secara virtual,” kata Yang Beibei, pejabat Chaoyang, pada Minggu malam. konferensi pers.

Dia sebelumnya mendesak penduduk Chaoyang – daerah luas di Beijing yang mencakup kedutaan asing dan kawasan pusat bisnis – untuk tinggal di rumah selama akhir pekan, karena menganggapnya sebagai kewajiban warga kota.

Yang menambah kebingungan adalah beberapa aturan yang membuat warga menggaruk-garuk kepala.

Seorang pejabat mengatakan pada hari Jumat bahwa penduduk Distrik Chaoyang, yang sejauh ini merupakan daerah yang paling parah terkena dampak di Beijing, harus menjalani tes asam nukleat selama 48 jam ketika memasuki bagian lain kota tersebut – serupa dengan persyaratan perjalanan lintas provinsi. Namun, peraturan tersebut sebagian besar tidak mungkin diterapkan di Beijing hanya karena menyeberang jalan saja dapat membawa seseorang ke distrik lain.

Namun beberapa warga menyambut baik langkah baru tersebut.

Di Distrik Dongcheng, dekat pusat kota, penghuni empat blok dari kompleks 22 blok dikurung untuk kedua kalinya dalam sebulan setelah kasus virus corona ditemukan di salah satu unit.

“Jika dibandingkan dengan (lockdown sebelumnya) sebulan lalu, di mana seluruh 22 blok ditutup karena satu kasus, ini merupakan kemajuan,” kata Li, seorang warga di salah satu menara yang terkena dampak. Dia menolak memberikan nama lengkapnya.

“Kami sangat disayangkan berada di dekat unit tersebut, namun orang tua dari teman putri saya mengatakan betapa bahagianya mereka karena mereka masih bisa menjalani kehidupan sehari-hari.”

taruhan bola

By gacor88