Beijing terhenti ketika lockdown akibat Covid-19 terus berlanjut

24 November 2022

BEIJING – Penduduk di ibu kota Tiongkok merindukan masa semi-lockdown yang lama karena jumlah infeksi terus meningkat dan semakin banyak orang yang harus tetap berada di rumah.

Ribuan gedung dan kompleks apartemen ditutup dan sekolah, restoran, dan pusat kebugaran diperintahkan untuk ditutup dalam penutupan kota yang paling luas sejak Mei, ketika tindakan serupa diberlakukan.

Berdasarkan penghitungan resmi, kini terdapat 1.294 wilayah berisiko tinggi di 16 distrik di kota berpenduduk 21 juta jiwa, naik dari sekitar 800 pada awal minggu ini.

Beijing melaporkan 1.486 kasus Covid-19 pada hari Rabu, dan 1.098 di antaranya tidak menunjukkan gejala. Dari total kasus, 290 dari pemeriksaan komunitas yang diwajibkan telah dilakukan.

Secara nasional, kasus harian baru telah melampaui 28.000 dan berada di jalur yang tepat untuk mengalahkan rekor lebih dari 29.000 kasus yang tercatat pada bulan April. Hal ini mendorong pemerintah daerah mulai dari Chengdu, Chongqing hingga Shanghai untuk meningkatkan langkah-langkah yang terbukti benar seperti pengujian massal dan lockdown.

Penyebaran virus yang cepat di seluruh negeri memberikan tekanan besar pada otoritas kesehatan, yang baru-baru ini beralih ke pendekatan baru yang ditargetkan agar tidak terlalu mengganggu kehidupan sehari-hari dibandingkan dengan jumlah orang yang harus dikarantina. menyempit.

Pejabat kesehatan mengatakan jenis virus dominan yang kini beredar di negara tersebut, varian Omicron BF.7 yang sangat mudah menular dan memiliki masa inkubasi selama dua hari, menimbulkan tantangan serius terhadap upaya pencegahan penyakit tersebut.

Jumat lalu, semua jenis tempat usaha, termasuk bar, spa, dan pusat kebugaran, diperintahkan tutup selama tiga hari. Pelayanan makanan juga dilarang di restoran.

Setelah akhir pekan yang seharusnya menjadi akhir pekan untuk “menenangkan” kota, Beijing memperketat pembatasan pada hari Senin, dengan para pejabat mendesak masyarakat untuk bekerja dari rumah, sementara taman juga ditutup.

Gedung perkantoran memberlakukan kuota kehadiran harian bagi penyewa berkisar antara 5 hingga 30 persen, sementara supermarket dan toko yang masih buka mulai meminta hasil tes negatif Covid-19 24 jam atau 48 jam untuk masuk.

Biasanya jalanan ramai di kawasan ramai Sanlitun sepi pada Rabu sore, kecuali antrian panjang di bilik tes Covid-19.

Operator restoran yang terkena dampak paling parah menggunakan diskon dan promosi untuk meningkatkan penjualan makanan untuk dibawa pulang. Staf dari jaringan hotpot Haidilao terlihat mendorong troli, menjual paket sup terkenal di restoran tersebut seharga 10 yuan (S$1,90) masing-masing kepada orang-orang yang mengantri untuk diuji.

Di jaringan supermarket populer Jingkelong di Jalan Xindong, pelanggan memenuhi keranjang mereka dengan makanan beku dan bahan pokok seperti nasi dan mie jika terjadi penutupan yang berkepanjangan. Beberapa juga membawa pulang karton-karton berisi air kemasan.

Pelanggan mengantri di kasir dengan makanan beku dan bahan pokok seperti nasi dan mie di keranjang belanja mereka jika terjadi lockdown yang berkepanjangan. ST FOTO: AW CHENG WEI

Seorang pensiunan, yang hanya ingin dikenal sebagai Madam He, mengatakan putranya telah menyuruhnya untuk menimbun barang jika kompleks apartemennya ditutup.

“Slot pengantaran sudah terisi semua, jadi saya datang ke sini untuk membeli mie, daging beku, dan kebutuhan sehari-hari lainnya seperti sampo dan pasta gigi,” katanya.

Warga menimbun persediaan setelah pejabat Beijing mendorong masyarakat untuk bekerja dari rumah. ST FOTO: AW CHENG WEI

Penjual buah Ji Hongbo, 24, mengatakan pesanan pengiriman telah meningkat sebesar 30 persen, sementara penjualan secara keseluruhan meningkat sebesar 50 persen sejak minggu lalu.

“Saya sangat sibuk sehingga saya mendapat beberapa pesanan yang salah atau menjual buah secara berlebihan. Kadang-kadang saya harus melakukan dua perjalanan ke pelanggan yang sama karena saya lupa mengemas semuanya sekaligus,” kata Ji, yang membuka kios pasarnya pada awal tahun ini.

“Saya, saudara laki-laki saya, dan istri saya tidak dapat memenuhi semua pesanan dan pengiriman. Ini jelas merupakan masa tersibuk kami sejak kami mulai bekerja di sini.”

Beberapa warga Beijing yang lelah telah menentang seruan dari pejabat kesehatan untuk tinggal di rumah dan menahan diri untuk tidak berkumpul dalam kelompok. Bentangan Sungai Liangma yang populer lebih sibuk dari biasanya pada malam hari karena banyak orang mulai bekerja dari rumah awal pekan ini.

“Di lingkungan ini lebih ramai, terutama pada sore hari,” kata Eric Fang, 30, yang pindah ke daerah tersebut dua bulan lalu.

Ketika infeksi terus meningkat, pihak berwenang Beijing mulai mengubah bangunan menjadi “rumah sakit fangcang” – fasilitas karantina bagi mereka yang memiliki gejala ringan atau tanpa gejala – untuk mengurangi krisis tempat tidur di rumah sakit setempat.

Tiongkok menghadapi kekurangan tempat tidur perawatan intensif – sebuah kenyataan suram yang dapat memaksa negara tersebut untuk menunda pembukaan kembali rumah sakit hingga tahun 2023.

Analis farmasi senior Bloomberg Intelligence Sam Fazeli mengatakan pembukaan kembali secara penuh berpotensi menyebabkan 5,8 juta orang dirawat di perawatan intensif. Hal ini akan membebani sistem kesehatan masyarakat Tiongkok, yang kini hanya memiliki kurang dari empat tempat tidur perawatan intensif untuk setiap 100.000 pasien.

Perubahan yang baru-baru ini diumumkan pada pedoman penanganan Covid-19 adalah pedoman untuk meningkatkan jumlah tempat tidur rumah sakit, meningkatkan tingkat vaksinasi, dan menimbun obat-obatan Covid-19.

judi bola online

By gacor88