Bisakah bahasa Korea bertahan dari serbuan kata pinjaman bahasa Inggris?

3 Februari 2022

SEOUL – Ketika seorang pembelot Korea Utara melarikan diri kembali ke Korea Utara setelah melompati pagar perbatasan antar-Korea yang dijaga ketat pada bulan Januari, banyak berita utama menggambarkan insiden tersebut sebagai “cacat lompatan”.

Meski kejadian serupa pernah terjadi di masa lalu, penggunaan istilah tersebut baru tersebar luas di media pada bulan ini, menurut Google Trends. “Gaslighting,” yang secara longgar didefinisikan sebagai tindakan membuat seseorang mempertanyakan realitas mereka dengan memanipulasi fakta, juga melonjak penggunaannya pada awal tahun lalu, situs Google menunjukkan, ketika frasa tersebut mulai mendapat perhatian media di Korea, khususnya dalam konteks kencan.

Kata “tunggu” dalam bahasa Inggris telah digunakan di sektor jasa Korea Selatan selama bertahun-tahun, meskipun ada kata kerja Korea “gidarida” yang berarti “menunggu”. Dan dalam beberapa tahun terakhir, penggunaan kata “hold” semakin meningkat, mengacu pada tindakan toko yang menyimpan suatu barang untuk pelanggan.

Pandemi ini mempercepat tren dan memperkenalkan sekelompok kata pinjaman baru yang terkait dengan COVID, kata peneliti Park Joo-hwa di Institut Nasional Bahasa Korea, sebuah lembaga yang berafiliasi dengan Kementerian Kebudayaan, Olahraga, dan Pariwisata.

“Jargon terkait COVID menjadi lebih umum – terminologi yang biasanya tidak digunakan kebanyakan orang kini lebih umum digunakan dalam konteks penjarakan sosial dan pengujian,” kata Park.

Lembaga ini secara teratur menerbitkan daftar alternatif bahasa Korea untuk menggantikan kata-kata pinjaman asing sebagai bagian dari kampanyenya untuk mendorong penggunaan lebih banyak kata-kata Korea. Salah satu daftar terbaru menyertakan istilah-istilah seperti “pandemi”, “epidemi”, “drive through”, “travel bubble”, dan “long COVID” sebagai contohnya.

“’Travel bubble’ misalnya, dapat dilihat sebagai sebuah jargon dan orang tua atau anak-anak yang tidak bisa berbahasa Inggris dengan baik mungkin tidak memahami apa itu travel bubble ketika mereka pertama kali mendengarnya,” katanya.

Seorang pekerja mencuci patung Raja Sejong di Gwanghwamun pada April 2020. (Lee Sang-sub/The Korea Herald)

Lalu kenapa orang Korea suka menggunakan kata pinjaman asing, apalagi bahasa Inggris?

“Beberapa kata membuat seseorang terdengar lebih ‘terpelajar’ dan kata-kata lain kurang begitu,” kata asisten profesor linguistik Korea di Universitas Korea, Jeffrey Holliday, yang mengajar mata kuliah sarjana sosiolinguistik Korea.

“Pembicara dapat memanipulasi hal ini, bahkan seringkali secara tidak sadar, untuk membuat diri mereka terdengar lebih cerdas dalam satu konteks, namun mungkin lebih mudah didekati atau rendah hati dalam konteks lain.”

Dalam hal kebugaran, “hari curang” telah populer dalam beberapa tahun terakhir karena pelatih pribadi dan YouTuber kebugaran menggunakan istilah tersebut untuk merujuk pada hari libur dari diet ketat atau pola olahraga. Kebijakan Presiden Moon Jae-in untuk memperluas cakupan asuransi kesehatan nasional juga dijuluki “Moon Jae-in Care” – sebuah istilah yang digunakan secara resmi oleh kantor kepresidenan sejak kebijakan tersebut diumumkan pada tahun 2017. Nama tersebut terinspirasi oleh Obamacare, nama umum untuk Undang-Undang Perawatan Terjangkau yang ditandatangani oleh Presiden AS Barack Obama pada tahun 2010.

“Ketika kita melihat kata-kata pinjaman bahasa Inggris di Korea, saya pikir ada beberapa motivasi umum untuk mengadopsi kata-kata tersebut – terkadang karena kata-kata tersebut terdengar eksotis atau berkelas. Dalam kasus lain, mungkin karena kata dalam bahasa Inggris memungkinkan pembicara menghindari konotasi atau perasaan negatif yang dibawa oleh kata atau ungkapan Korea yang padanannya,” tambahnya.

“Dalam kasus lain, hal ini mungkin terjadi karena meskipun ada kata atau ungkapan dalam bahasa Korea yang setara, kata dalam bahasa Inggris mungkin lebih pendek sehingga dianggap lebih nyaman oleh sebagian orang. Bisa juga merupakan kombinasi dari faktor-faktor ini.”

Namun, terdapat reaksi balik terhadap meluasnya penggunaan kata pinjaman oleh kelompok puritan linguistik, termasuk Institut Nasional Bahasa Korea. Salah satu tugas utama lembaga ini adalah mendorong penggunaan kata-kata Korea dibandingkan kata-kata pinjaman asing.

Namun peneliti Park menjelaskan bahwa tujuan institut tersebut telah berubah dari menjaga bahasa Korea tetap “murni” menjadi mengatasi masalah yang lebih praktis seperti mendobrak batasan bahasa antara generasi dan demografi yang berbeda.

“Pada awalnya proyek kami untuk menyempurnakan bahasa Korea dirancang untuk menghilangkan pengaruh Jepang setelah pembebasan dari pendudukan Jepang pada tahun 1945.

“Mengingat latar belakang sejarahnya, banyak orang yang ikut serta pada saat itu,” kata Park.

Namun fokusnya telah bergeser baru-baru ini, karena kata-kata pinjaman baru-baru ini – banyak di antaranya berasal dari bahasa Barat termasuk bahasa Inggris – tidak diperkenalkan secara paksa, jelas peneliti.

“Kami sadar akan pandangan bahwa kata-kata serapan ini hanyalah pertanda zaman – jadi daripada ‘memurnikan’ bahasanya, kami lebih fokus untuk memastikan kelancaran komunikasi.”

Park mengatakan kata pinjaman luar negeri dapat menimbulkan masalah komunikasi antar generasi dan kelompok sosial.

“Ketika jargon atau kata serapan digunakan di lembaga resmi atau media, orang yang tidak familiar dengan bidang pekerjaan tertentu mungkin tidak akan memahaminya.”

Ikatan budaya antara AS dan Korea Selatan juga mendorong penggunaan kata pinjaman bahasa Inggris, menurut Holliday.

Meskipun Korea dan Tiongkok juga memiliki ikatan budaya yang kuat, ia mencatat bahwa hubungan ini lebih bersifat historis daripada kontemporer, yang membantu menjelaskan mengapa sebagian besar kata pinjaman yang berasal dari Tiongkok dalam bahasa Korea jauh lebih tua. Perbedaannya, ia menduga, kata-kata tersebut dibawa ke dalam bahasa Korea oleh para cendekiawan yang berpendidikan klasik Tiongkok atau kitab Buddha, bukan oleh generasi muda pada masa itu yang berusaha terdengar keren.

“Ketika kata pinjaman bahasa Inggris baru diadopsi ke dalam bahasa Korea, penutur bahasa Korea yang mengadopsinya harus mendapatkannya dari suatu tempat, artinya mereka harus menggunakan media atau melakukan kontak dengan penutur bahasa Inggris. Jadi Anda hanya akan mendapatkan kata-kata pinjaman dari suatu bahasa ketika cukup banyak orang yang terlibat dalam bahasa tersebut dalam satu atau lain bentuk.”

Meskipun beberapa pihak khawatir dengan membanjirnya kata-kata pinjaman asing, Profesor Holliday mengatakan bahwa kata-kata tersebut tidak “menggantikan” kata-kata dalam bahasa Korea.

“’Tunggu’ tidak menggantikan ‘gidarida’ secara umum, tetapi hanya dalam konteks restoran atau layanan. Banyak orang tidak melihatnya seperti itu, namun hal tersebut juga dapat dianggap memperkaya bahasa.”

Result SGP

By gacor88