Inisiatif baru untuk penumpang penyandang disabilitas tak kasat mata diluncurkan di Bandara Changi

3 Februari 2022

SINGAPURA – Penumpang penyandang disabilitas tak kasat mata, seperti demensia dan gangguan spektrum autisme, kini bisa mendapatkan bantuan tambahan saat bepergian melalui Bandara Changi.

Changi Airport Group (CAG) mengatakan pada Rabu (2 Februari) bahwa mereka telah bekerja sama dengan sekolah dan organisasi berkebutuhan khusus untuk meluncurkan tiga inisiatif baru bagi penumpang tersebut.

Inisiatif ini terdiri dari panduan bandara langkah demi langkah yang dapat disesuaikan, identifikasi lanyard bagi penyandang disabilitas yang tidak terlihat, dan pelatihan khusus untuk staf.

Damon Wong, Wakil Presiden Pengalaman Penumpang, Operasi Darat dan Layanan Pelanggan di CAG, mengatakan: “Menavigasi tempat-tempat dan prosedur-prosedur asing saat mengejar penerbangan dapat menimbulkan stres, terutama bagi penumpang yang disabilitasnya mungkin tidak langsung terlihat.

“Inisiatif ini bertujuan untuk meningkatkan pengalaman perjalanan secara keseluruhan bagi penumpang penyandang disabilitas dan kami berharap ini menjadikan bandara menjadi tempat yang lebih nyaman dan mudah diakses oleh mereka.”

Panduan bandara disusun sebagai kisah sosial. Cerita sosial mengacu pada media dengan gambar dan deskripsi yang membantu penyandang disabilitas kasat mata untuk membiasakan diri dengan berbagai proses.

CAG mengatakan Kisah Sosial Bandara Changi akan menguraikan keseluruhan perjalanan bandara mulai dari check-in hingga boarding, untuk membantu penumpang dan perawat dalam persiapan pra-penerbangan.

Kisah sosial, yang dapat diunduh dari situs web Bandara Changi, juga memungkinkan setiap penumpang menyesuaikan panduan agar sesuai dengan perjalanan mereka. Itu juga dapat dicetak untuk penggunaan fisik.

Ini dikembangkan bersama para pendidik dari Rainbow Center Training and Consultancy.

Rainbow Center adalah organisasi nirlaba yang berupaya memberdayakan penyandang disabilitas untuk berkembang dalam komunitas inklusif.

Mengenai pengenalan lanyard, CAG mengatakan telah melatih staf bandara untuk mengidentifikasi dua jenis lanyard yang dapat dikenakan oleh penyandang disabilitas tak kasat mata.

Ini adalah lanyard Bunga Matahari Disabilitas Tersembunyi dan lanyard Izinkan Saya Memiliki Tempat Duduk dari Otoritas Transportasi Darat.

Lanyard Bunga Matahari Disabilitas Tersembunyi (kiri) dan lanyard Boleh Saya Dapat Tempat Duduk dari Otoritas Transportasi Darat. FOTO: BUNGA MATAHARI DISABILITAS TERSEMBUNYI, OTORITAS ANGKUTAN DARAT

Staf bandara yang memperhatikan lanyard ini akan menawarkan lebih banyak bantuan kepada penumpang, seperti memberi mereka lebih banyak waktu untuk menyelesaikan prosedur tertentu.

Mengenai pelatihan staf khusus untuk membantu penumpang penyandang disabilitas, CAG mengatakan sejauh ini lebih dari 300 staf garis depan telah menjalani pelatihan tersebut.

Staf ini, yang disebut sebagai Duta Changi Care, telah dilatih oleh Rainbow Center Training and Consultancy.

Staf garis depan, yang diidentifikasi dengan pin emas mereka, dilatih untuk mendukung penumpang penyandang disabilitas dalam perjalanan mereka di bandara. FOTO: GRUP BANDARA CHANGI

Mereka diidentifikasi dengan pin emas, dan memiliki keterampilan untuk membantu penumpang berkebutuhan khusus secara efektif.

Lebih banyak personel akan menjalani pelatihan tahun ini, kata CAG.

Arthur Elfin Chiang, asisten direktur Rainbow Centre Training and Consultancy, mengatakan pusat tersebut terdorong oleh langkah CAG untuk menjadi bandara yang lebih inklusif.

“Dengan penerapan praktik inklusif oleh CAG untuk berkomunikasi dan mendukung penyandang disabilitas di berbagai titik kontak bandara, kami yakin bahwa pengalaman pengguna mereka di bandara akan meningkat,” tambahnya.

By gacor88