Busan menerbitkan buku panduan online untuk menarik wisatawan wanita

17 Februari 2022

SEOUL – Perjalanan pertama memang sulit, bahkan bagi para pelancong yang rajin. Terlepas dari jumlah waktu yang dihabiskan untuk merencanakan rute akomodasi dan makanan lokal, masalah muncul sejak seseorang tiba di kota sebagai orang asing.

Untuk meringankan beban pengunjung solo, terutama wisatawan wanita, sebuah buku panduan online yang memperkenalkan atraksi utama kota ini diluncurkan oleh Organisasi Pariwisata Busan pada hari Selasa.

Proyek produksi “Buku Panduan Busan untuk Wanita Bepergian Sendiri” yang berdurasi tiga bulan ini dibantu oleh NomadHer, sebuah aplikasi perjalanan yang didedikasikan untuk wisatawan wanita.

Dengan pengguna di 176 negara, panduan startup ini telah mengembangkan panduan untuk wisatawan wanita sejak tahun 2019. Busan adalah destinasi keenam yang dicakup dalam buku ini, dengan destinasi sebelumnya mencakup Kota New York, Paris, Lisbon, Seoul, dan Maroko.

Panduan setebal 50 halaman ini menyarankan hal-hal yang dapat dilakukan dalam empat tema – menyelami alam sepenuhnya, merasakan suasana anak muda setempat, beristirahat dan mencoba aktivitas baru.
Pemandangan Haeundae dari Igidae Coastal Walk saat matahari terbenam (Organisasi Pariwisata Busan)

Pemandangan Haeundae dari Igidae Coastal Walk saat matahari terbenam (Organisasi Pariwisata Busan)

Pada pandangan pertama, pembaca mungkin menganggap buklet ini mirip dengan panduan perjalanan yang ada, namun yang menarik perhatian ada pada paruh kedua, yang mencakup rincian tentang penginapan yang aman, jadwal malam di transportasi umum, dan layanan makan yang memenuhi selera tertentu.

Tip dan pengingat ditambahkan untuk setiap lokasi, dan akun media sosial toko dan restoran disediakan untuk membantu wisatawan memahami tempat tersebut sebelum mereka berkunjung.

BTO mengisyaratkan potensi pariwisata kota melalui Virtual Female Globetrotter Festival 2020 yang diselenggarakan oleh NomadHer pada bulan September.

“Saat kami mendengarkan lebih dari 20 panelis secara aktif berbagi perjalanan mereka, kami melihat beragam motivasi dan ekspektasi perjalanan yang berbeda dari pola pariwisata standar di masa lalu,” Sung Hyun-ji, manajer tim pemasaran global BTO, mengatakan kepada The Korea Herald di kata Rabu. Buku ini dirancang untuk memungkinkan pelancong wanita solo mengubah mode perjalanan sesuai dengan suasana hati dan kondisi fisik mereka sehari-hari, tambah Sung.

Bae So-yeon, kepala bisnis di NomadHer dan manajer tim proyek Busan mengatakan prioritasnya adalah melihat kota tersebut dari sudut pandang wanita asing yang bepergian ke Busan untuk pertama kalinya.

Sampul Buku Panduan Busan dipilih melalui acara tantangan ilustrasi oleh NomadHer (Organisasi Pariwisata Busan)

“Kami mengadakan event tantangan ilustrasi untuk sampul buku panduan melalui aplikasi kami. Wisatawan wanita dari 15 negara berbeda ikut ambil bagian, dan karya Sheryline, salah satu anggota Perancis kami, akhirnya terpilih.” Bae mengatakan kepada The Korea Herald. Masalah keselamatan mau tidak mau menjadi prioritas saat bepergian sendirian, menurut Bae. NomadHer menyebut Busan sebagai kota yang lebih cerah di malam hari dengan keramahtamahan penduduk setempat, memberikannya 3 dari 3 bintang dalam peringkat keseluruhan dalam buku panduan.

“Panduan Busan untuk Wanita Bepergian Sendirian” dapat diunduh secara gratis dari situs Visit Busan, atau melalui aplikasi resmi NomadHer.

Keluaran SGP

By gacor88